settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa saja kotoran tubuh yang disebutkan dalam Imamat 15, dan mengapa kotoran-kotoran itu membuat seseorang menjadi najis?

Jawaban


Imamat 15 berisi aturan-aturan bagi orang Israel di bawah Hukum Musa mengenai berbagai macam kotoran tubuh. Akhir dari pasal ini menyimpulkan: "Itulah hukum tentang seorang laki-laki yang mengeluarkan lelehan atau yang tertumpah maninya yang menyebabkan dia najis, dan tentang seorang perempuan yang bercemar kain dan tentang seseorang, baik laki-laki maupun perempuan, yang mengeluarkan lelehan, dan tentang laki-laki yang tidur dengan perempuan yang najis" (Imamat 15:32-33).

Empat kotoran tubuh yang disebutkan dalam Imamat 15 semuanya membuat seseorang najis secara seremonial dan memerlukan pembasuhan. Kotoran-kotoran tersebut adalah sebagai berikut:

1) Cairan yang keluar dari seorang pria (Imamat 15:2-15); berdasarkan konteksnya, kita berasumsi bahwa cairan tersebut keluar dari organ seksual seorang pria, meskipun teks tersebut hanya berbicara secara umum tentang "aurat seorang laki-laki mengeluarkan lelehan" (Imamat 15:2).

2) Keluarnya air mani, baik secara tidak disengaja (Imamat 15:16-17) atau terjadi selama hubungan seksual (Imamat 15:18).

3) Periode bulanan seorang wanita (Imamat 15:19-24).

4) Keluarnya darah dari seorang wanita yang tidak berhubungan dengan menstruasi (Imamat 15:25-30).

Kondisi ini terbagi dalam dua kelompok: dua dari cairan adalah hasil dari beberapa jenis penyakit atau kerusakan tubuh, dan dua lainnya adalah alami, hasil dari fungsi tubuh yang normal, tanpa petunjuk patologi.

Dalam setiap kasus, membersihkan seseorang setelah salah satu dari cairan tubuh ini membutuhkan mencuci pakaian dan mandi. Namun, jika keputihan itu terkait dengan penyakit atau kondisi kronis, orang yang terkena dampaknya harus melakukan langkah-langkah tambahan: ia harus menunggu tujuh hari setelah keputihan berakhir dan pada hari kedelapan "mengambil dua ekor burung tekukur atau dua ekor anak burung merpati dan membawanya kepada imam ke pintu Kemah Pertemuan. Imam harus mempersembahkan yang seekor sebagai korban penghapus dosa dan yang seekor lagi sebagai korban bakaran. Dengan demikian imam mengadakan pendamaian bagi orang itu di hadapan TUHAN" (Imamat 15:29-30). Keputihan yang normal, seperti yang terjadi ketika pasangan suami-istri melakukan hubungan seksual, tidak memerlukan korban dan tidak perlu menunggu selama tujuh hari; untuk keputihan yang normal, kenajisannya hanya berlangsung selama satu hari.

Beberapa aturan mengenai pembuangan kotoran tubuh jelas membantu meningkatkan kebersihan pribadi dan mencegah penyebaran penyakit. Namun dalam Imamat 15:31, Tuhan memberikan tujuan yang lebih tinggi: untuk "menghindarkan orang Israel dari kenajisannya, supaya mereka jangan mati di dalam kenajisannya, bila mereka menajiskan Kemah Suci-Ku yang ada di tengah-tengah mereka itu." Kemah Suci adalah tempat yang sakral-tempat di mana umat akan bertemu dengan Tuhan-dan orang Israel harus menghampiri Tuhan dengan penuh penghormatan dan rasa menghargai. Aturan-aturan dalam Imamat 15 mengingatkan umat bahwa mereka adalah daging dan Allah adalah roh; bahwa mereka membawa kecemaran pribadi bahkan ketika mereka tidak berbuat dosa secara langsung; bahwa mereka memiliki hak istimewa untuk dikhususkan oleh Tuhan dan diundang ke Kemah Suci-Nya; dan bahwa apa yang terjadi secara diam-diam dapat dilihat oleh Tuhan.

Hukum-hukum yang berkaitan dengan kotoran tubuh tidak menyangkut moralitas lebih dari hukum-hukum yang berkaitan dengan penyakit kulit (Imamat 13) dan persalinan (Imamat 12). Tidak ada yang tidak bermoral tentang suami dan istri yang berhubungan seks atau wanita yang sedang datang bulan. Hukum-hukum dalam Imamat 15 mengatur tentang kemurnian upacara, bukan kemurnian moral. Tentu saja, jika seseorang menolak peraturan dan mendekati kemah suci dalam keadaan tidak bersih, pada saat itu hal tersebut menjadi masalah moral, karena itu adalah masalah ketidaktaatan terhadap perintah langsung dari Tuhan.

Orang Kristen tidak berada di bawah Hukum Musa (Roma 6:14) dan tidak terikat oleh persyaratan ketat hukum Taurat mengenai kotoran tubuh. Namun, prinsip-prinsip yang terkandung dalam Imamat 15 masih berlaku: kita menghormati Tuhan; kita ingat bahwa kita adalah daging dan Tuhan adalah roh dan harus disembah dalam roh dan kebenaran (Yohanes 4:24); kita tidak benar di dalam diri kita sendiri dan membutuhkan pembasuhan dari Tuhan (1 Korintus 6:11); kita memiliki hak istimewa untuk dikhususkan oleh Tuhan dan menjadi bagian dari gerejaNya (1 Petrus 2:9); dan Tuhan melihat apa yang terjadi secara diam-diam (Mazmur 139:12).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa saja kotoran tubuh yang disebutkan dalam Imamat 15, dan mengapa kotoran-kotoran itu membuat seseorang menjadi najis?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries