settings icon
share icon
Pertanyaan

Apakah yang dimaksud dengan kitab peringatan (Maleakhi 3:16)?

Jawaban


Maleakhi 3:16-18 berkata, "Beginilah berbicara satu sama lain orang-orang yang takut akan TUHAN: 'TUHAN memperhatikan dan mendengarnya; sebuah kitab peringatan ditulis di hadapan-Nya bagi orang-orang yang takut akan TUHAN dan bagi orang-orang yang menghormati nama-Nya.' Mereka akan menjadi milik kesayangan-Ku sendiri, firman TUHAN semesta alam, pada hari yang Kusiapkan. Aku akan mengasihani mereka sama seperti seseorang menyayangi anaknya yang melayani dia. Maka kamu akan melihat kembali perbedaan antara orang benar dan orang fasik, antara orang yang beribadah kepada Allah dan orang yang tidak beribadah kepada-Nya."

Kitab Maleakhi adalah catatan rinci dari Tuhan kepada bangsa Israel tentang ketidaktaatan mereka. Tuduhan-tuduhannya terhadap mereka termasuk mempersembahkan korban yang cacat (1:8), mengajarkan kesesatan (2:8), tidak setia kepada istri mereka (2:13-14), dan mengeluh bahwa sia-sia saja beribadah kepada Tuhan (3:13-14). Tuhan menjatuhkan hukuman yang keras kepada mereka yang bersalah atas pelanggaran-pelanggaran tersebut (Maleakhi 2:2, 9). Ia kemudian menegaskan bahwa Ia mendengar dan mengetahui maksud setiap hati dan berkehendak untuk menghormati mereka yang menghormati-Nya. Ia mengenal mereka yang menolak bersungut-sungut terhadap-Nya (Bilangan 14:27, 36; Ulangan 1:27; Mazmur 106:25).

Beberapa tempat dalam Alkitab merujuk pada "kitab" Tuhan (Keluaran 32:32; Mazmur 56:8; 69:28; Daniel 7:10; 12:1; Wahyu 13:8; 20:15). Dalam pengetahuan-Nya yang tak terbatas, Tuhan tidak membutuhkan catatan tertulis untuk mencatat perbuatan manusia. Namun, ketika Dia berbicara kepada kita, Dia sering menggunakan metafora atau perumpamaan untuk membantu kita mengerti (Markus 4:33). Ketika Maleakhi menyampaikan firman Tuhan kepada umat-Nya, mereka pasti mengerti apa yang diwakili oleh sebuah kitab peringatan. Raja-raja Persia menyimpan kitab-kitab semacam itu, catatan tentang mereka yang telah memberikan pelayanan kepada raja, sehingga para pelayan itu dapat diberi penghargaan. Kitab Ester memuat contoh yang baik tentang hal ini (Ester 6:1-3).

Penting juga untuk dicatat bahwa pahala sering kali tertunda. Itulah sebabnya kitab-kitab diperlukan, sehingga tidak ada perbuatan baik bagi raja yang tidak mendapat ganjaran. Dalam Maleakhi 3:17, Tuhan berkata, "Pada hari yang Kusiapkan ... ." Ia menunjukkan bahwa pelayanan yang setia dapat berlangsung selama bertahun-tahun tanpa imbalan yang jelas, tetapi Ia mencatatnya. Akan tiba saatnya Dia akan bertindak. Salah satu alasan mengapa bangsa Israel menjadi lalai dalam ketaatan mereka dan menjadi cemburu kepada para pelaku kejahatan adalah karena mereka mengira bahwa Tuhan tidak melihat dan tidak peduli (Maleakhi 3:14-15; bdk. Mazmur 94:7; Yehezkiel 8:12).

Namun, Alkitab dengan jelas menyatakan bahwa kesetiaan kepada Tuhan tidak akan luput dari perhatian atau tanpa imbalan. Yesus berbicara tentang hal ini berkali-kali (Matius 10:42; Markus 9:41; Lukas 6:23; Wahyu 22:12). Dia berbicara tentang mengumpulkan harta di surga, seolah-olah seperti menabung di bank (Matius 6:20). Implikasinya adalah bahwa apa yang dilakukan di dunia ini akan dicatat selamanya di surga (2 Korintus 5:10). Kitab peringatan hanyalah sebuah konsep yang Tuhan gunakan untuk menguatkan umat-Nya yang setia bahwa kasih dan pelayanan mereka kepada-Nya dihargai. Ini adalah janji-Nya bahwa, ketika penghakiman-Nya datang terhadap mereka yang menolak Dia, Dia mengenal umat-Nya dan akan memelihara mereka. Kisah tentang Nuh yang saleh adalah ilustrasi yang baik tentang bagaimana Tuhan memelihara mereka yang menghormati Dia (Kejadian 6:9).

Yesus mendorong para pengikut-Nya untuk "bersukacitalah karena namamu ada terdaftar di sorga" (Lukas 10:20). Bahkan ketika Dia mengatakan hal itu, Yesus tahu bahwa kesetiaan mereka kepada-Nya akan mengakibatkan masalah di dunia, sakit hati, dan bahkan kematian (Matius 24:9; Kisah Para Rasul 9:16; 12:2). Tetapi dengan mengetahui bahwa nama mereka tertulis di dalam kitab Tuhan, para murid-Nya bertekun sampai akhir (Matius 10:22; Markus 13:13). Galatia 6:9 melanjutkan tema upah di masa depan: "Janganlah kita jemu-jemu berbuat baik, karena apabila sudah datang waktunya, kita akan menuai, jika kita tidak menjadi lemah." Mereka yang terus menghormati Tuhan ketika banyak orang di sekitar mereka murtad dapat beristirahat dengan keyakinan bahwa nama mereka tertulis dalam kitab peringatan Tuhan.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apakah yang dimaksud dengan kitab peringatan (Maleakhi 3:16)?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries