Injil Lukas


Penulis: Injil Lukas tidak menyatakan siapa penulisnya. Melalui Injil Lukas 1:1-4 dan kitab Kisah Para Rasul 1:1-3, tersaji fakta bahwa penulis kedua kitab ini adalah orang yang sama.

Kedua kitab ini ditujukan kepada "Teofilus yang mulia," yang kemungkinan besar merupakan seorang petinggi Romawi. Tradisi dari gereja mula-mula menyatakan Lukas, seorang dokter dan teman dekat Rasul Paulus, sebagai orang yang menulis Injil Lukas dan kitab Kisah Para Rasul ini (Kolose 4:14; 2 Timotius 4:11).

Jika benar, maka Lukas merupakan satu-satunya penulis non-Yahudi di Alkitab.

Tanggal Penulisan: Injil Lukas kemungkinan besar dituliskan dalam kurun waktu antara tahun 58- 65.

Tujuan Penulisan: Sama halnya dengan Injil Matius dan Markus - kitab ini bertujuan menyatakan siapa Yesus Kristus dan "segala sesuatu yang dikerjakan dan diajarkan Yesus, sampai pada hari Ia terangkat" (Kisah 1:1-2). Injil Lukas punya nilai unik karena di dalamnya terdapat fakta sejarah – karena ia "membukukannya dengan teratur" (Lukas 1:3) sesuai dengan pikiran Lukas yang sangat teratur - yang kadang menyediakan detil yang mungkin terlewatkan dalam Injil lainnya.

Lukas mencatat perjalanan kehidupan Sang Tabib Agung dengan berfokus pada pelayananNya - dan belas kasihanNya terhadap - kaum non-Yahudi, orang Samaria, wanita, anak-anak, pemungut cukai, pendosa, dan mereka yang dianggap dari kalangan terbuang di Israel.

Ayat Kunci: Lukas 2:4-7: "Demikian juga Yusuf pergi dari kota Nazaret di Galilea ke Yudea, ke kota Daud yang bernama Betlehem, --karena ia berasal dari keluarga dan keturunan Daud-- supaya didaftarkan bersama-sama dengan Maria, tunangannya, yang sedang mengandung.

Ketika mereka di situ tibalah waktunya bagi Maria untuk bersalin, dan ia melahirkan seorang anak laki-laki, anaknya yang sulung, lalu dibungkusnya dengan lampin dan dibaringkannya di dalam palungan, karena tidak ada tempat bagi mereka di rumah penginapan."

Lukas 3:16, "Yohanes menjawab dan berkata kepada semua orang itu: 'Aku membaptis kamu dengan air, tetapi Ia yang lebih berkuasa dari padaku akan datang dan membuka tali kasut-Nyapun aku tidak layak. Ia akan membaptis kamu dengan Roh Kudus dan dengan api.'"

Lukas 4:18-19, 21: "'Roh Tuhan ada pada-Ku, oleh sebab Ia telah mengurapi Aku, untuk menyampaikan kabar baik kepada orang-orang miskin; dan Ia telah mengutus Aku untuk memberitakan pembebasan kepada orang-orang tawanan, dan penglihatan bagi orang-orang buta, untuk membebaskan orang-orang yang tertindas, untuk memberitakan tahun rahmat Tuhan telah datang.' Lalu Ia memulai mengajar mereka, kata-Nya: 'Pada hari ini genaplah nas ini sewaktu kamu mendengarnya.'"

Lukas 18:31-33: "Yesus memanggil kedua belas murid-Nya, lalu berkata kepada mereka: 'Sekarang kita pergi ke Yerusalem dan segala sesuatu yang ditulis oleh para nabi mengenai Anak Manusia akan digenapi. Sebab Ia akan diserahkan kepada bangsa-bangsa yang tidak mengenal Allah, diolok-olokkan, dihina dan diludahi, dan mereka menyesah dan membunuh Dia, dan pada hari ketiga Ia akan bangkit.'"

Lukas 23:33-34: "Ketika mereka sampai di tempat yang bernama Tengkorak, mereka menyalibkan Yesus di situ dan juga kedua orang penjahat itu, yang seorang di sebelah kanan-Nya dan yang lain di sebelah kiri-Nya. Yesus berkata: 'Ya Bapa, ampunilah mereka, sebab mereka tidak tahu apa yang mereka perbuat.' Dan mereka membuang undi untuk membagi pakaian-Nya."

Lukas 24:1-3: "Tetapi pagi-pagi benar pada hari pertama minggu itu mereka pergi ke kubur membawa rempah-rempah yang telah disediakan mereka. Mereka mendapati batu sudah terguling dari kubur itu, dan setelah masuk mereka tidak menemukan mayat Tuhan Yesus."

Rangkuman: Dijuluki sebagai salah satu kitab yang terindah yang pernah ditulis, Lukas memulainya dengan menceritakan kisah mengenai orang tua Yesus; kelahiran sepupuNya, Yohanes Pembaptis; perjalanan Yusuf dan Maria ke Betlehem, di mana Yesus dilahirkan di palungan; dan silsilah keluarga Yesus melalui Maria.

Belas kasihanNya yang sempurna dan pengampunan dinyatakan melalui kisah anak yang hilang, Lazarus dan orang kaya, dan orang Samaria yang baik. Meskipun banyak orang mempercayai kasih seharusnya melampaui batasan SARA, banyak pengajar dari kalangan beragama - menentang klaim Yesus.

Melalui Injil ini, pengikut Kristus diingatkan untuk memperhitungkan resiko pemuridan yang harus dipertaruhkan, sementara musuh Yesus berupaya membunuhNya di kayu salib.

Pada akhirnya, Yesus dikhianati, dihakimi, dijatuhi hukuman mati, dan disalibkan. Akan tetapi, kuburan tak mampu menahanNya. KebangkitanNya memastikan kelanjutan dari pelayananNya demi mencari dan menyelamatkan mereka yang hilang.

Hubungan: Sebagai orang non-Yahudi, rujukan Perjanjian Lama yang dipakai Lukas terbilang relatif sedikit dibandingkan Injil Matius. Sebagian besar rujukan itu merupakan kutipan langsung ucapan Yesus, tidak dimasukkan sebagai narasi.

Misal saja ketika Yesus merujuk Perjanjian Lama sebagai pertahanan terhadap serangan Setan, dengan menjawab "Ada tertulis.." (Lukas 4:1-13).

Kutipan itu dipakai untuk menyatakan DiriNya sebagai Mesias yang dijanjikan bagi bangsa Israel (Lukas 4:17-21); sebagai peringatan kepada orang Farisi atas kelalaian mereka dalam memelihara seluruh Hukum dan sekaligus mengingatkan kebutuhan manusia atas Juruselamat (Lukas 10:25-28, 18:18-27); dan membongkar kemunafikan mereka ketika mereka mencoba menjebak dan menipuNya (Lukas 20).

Praktek: Injil Lukas memberi kita sebuah gambaran yang indah mengenai Juruselamat yang dipenuhi belas kasihan. Yesus tidak mengabaikan fakir miskin dan kelompok marginal yang berkekurangan. Sebaliknya, mereka justru menjadi fokus utama pelayananNya.

Pada jaman Yesus, masyarakat Israel membeda-bedakan manusia berdasarkan kelas sosialnya. Mereka yang lemah dan tertindas tidak berdaya memperbaiki nasib mereka dan justru sangat terbuka kepada pesan yang berbunyi "Kerajaan Allah sudah dekat padamu" (Lukas 10:9).

Pesan ini seharusnya kita bawa kepada setiap orang di antara kita yang sangat butuh mendengarnya. Bahkan di negara yang teramat kaya, kebutuhan rohani tersebut sangatlah tinggi. Pengikut Kristus harus mengikuti contoh Yesus ini, dengan membawa berita keselamatan kepada mereka yang miskin secara rohani.

Kerajaan Allah sudah dekat dan waktu yang tersisa semakin berkurang tiap hari.



Survei Perjanjian Baru

Injil Lukas