settings icon
share icon
Pertanyaan

Mengapa Yohanes Pembaptis menyebut orang-orang Farisi sebagai keturunan ular beludak?

Jawaban


Yohanes Pembaptis mengutuk orang-orang Farisi dan Saduki sebagai "keturunan ular beludak" dalam Matius 3:7. "keturunan ular beludak" adalah "keluarga ular". Karena ular beludak itu berbisa, pada dasarnya Yohanes menyebut para pemimpin agama itu sebagai "anak-anak ular yang mematikan." Ini adalah kecaman yang cukup berani-dan diulangi oleh Yesus kepada orang-orang Farisi dalam Matius 12:34.

Orang Farisi dan Saduki adalah para pemimpin agama di Israel pada masa Yohanes Pembaptis dan Yesus. Orang Farisi adalah para pemelihara Hukum Taurat dan pendukung tradisi, dan orang Saduki adalah kelas penguasa yang lebih kaya. Selama berabad-abad, kelompok-kelompok yang bermaksud baik ini telah menjadi korup, legalistik, dan munafik dan pada akhirnya bertanggung jawab atas penyaliban Anak Allah. Mereka mendapat julukan "keturunan ular beludak," sebuah julukan yang memiliki makna yang lebih dalam daripada yang terlihat pada pandangan pertama.

Ular berbisa dipandang sebagai makhluk yang jahat. Bisa ular berbisa sangat mematikan, dan juga licik-ular berbisa yang menggigit Paulus bersembunyi di dalam kayu bakar (Kisah Para Rasul 28:3). Kitab Suci Ibrani, yang sangat dikenal oleh orang-orang Farisi, mengasosiasikan ular dengan Iblis dalam Kejadian 3. Yohanes menyebut orang-orang Farisi sebagai "keturunan ular beludak" yang menyiratkan bahwa mereka memiliki sifat-sifat Iblis. Gagasan ini dengan jelas dinyatakan oleh Yesus dalam Yohanes 8:44, di mana Dia mengatakan bahwa orang-orang Yahudi yang tidak percaya "berasal dari bapa mereka, yaitu Iblis." Ketika Yohanes dan Yesus menyebut orang-orang Farisi sebagai "keturunan ular beludak," mereka menunjukkan bahwa orang-orang ini penuh tipu daya, berbahaya, dan jahat - penuh tipu daya karena mereka adalah orang-orang munafik (Matius 23:15); berbahaya karena mereka adalah para pemimpin yang buta bagi orang-orang buta (Matius 15:14); dan jahat karena hati mereka penuh dengan pembunuhan (Yohanes 8:37).

Detail menarik lainnya ditemukan dalam penggunaan julukan "keturunan ular beludak" oleh Yesus untuk menggambarkan orang-orang Farisi. Dalam Matius 23:33, Dia berkata, "Hai kamu ular-ular, hai kamu keturunan ular beludak! Bagaimanakah mungkin kamu dapat meluputkan diri dari hukuman neraka?" Para petani, dulu dan sekarang, sering membakar tunggul ladang mereka untuk mempersiapkan lahan untuk musim tanam berikutnya. Ketika api mendekati sarang ular berbisa, ular-ular tersebut akan merayap menjauh dari kobaran api, tetapi mereka sering kali tidak bisa lolos darinya. Ular-ular yang melarikan diri dari api adalah pemandangan yang biasa, dan perkataan Yesus kepada orang-orang Farisi kemungkinan besar telah mengingatkan mereka. Bagaimana mungkin mereka berpikir bahwa mereka dapat lolos dari api penghakiman Tuhan dengan mengandalkan perbuatan mereka sendiri, yang sama sekali tidak jujur dan tidak baik? Yohanes dan Yesus menyebut mereka sebagai keturunan ular beludak dimaksudkan untuk menyadarkan mereka akan kejahatan mereka sendiri dan memanggil mereka untuk bertobat.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Mengapa Yohanes Pembaptis menyebut orang-orang Farisi sebagai keturunan ular beludak?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries