settings icon
share icon
Pertanyaan

Apakah yang dimaksud dengan keturunan Kaleb (Calebite)?

Jawaban


Sederhananya, keturunan Kaleb (Calebite) dalam Alkitab adalah keturunan dari Kaleb, anak Yefune. Menjadi keturunan Kaleb berarti menjadi anggota suku Yehuda (lihat Bilangan 13:6).

Kaleb adalah seorang pemberani dan saleh yang imannya yang besar kepada Tuhan membuatnya, bersama Yosua, mendorong bangsa Israel yang lemah untuk menguasai tanah Kanaan. Kaleb dan Yosua berdiri sendiri melawan banyak suara yang menentang untuk mendapatkan apa yang telah dijanjikan Tuhan kepada mereka semua (Bilangan 13-14).

Terlepas dari warisan besar yang ditinggalkan Kaleb bagi keturunannya, istilah keturunan Kaleb hanya digunakan satu kali dalam Alkitab, dan itu diterapkan pada seseorang yang memiliki karakter yang kurang baik. Nabal adalah suami dari Abigail. Namanya berarti "orang bodoh", dan menurut 1 Samuel 25:3, dia adalah seorang keturunan Kaleb; artinya, Nabal berasal dari keluarga dan keturunan Kaleb. Karena kata Ibrani yang diterjemahkan "Kaleb" juga berarti "anjing", Septuaginta menerjemahkan deskripsi Nabal sebagai "dia adalah seorang yang suka bertengkar". Penggambaran ini sesuai dengan ayat 3 selanjutnya, yang mengatakan bahwa Nabal "bermuka masam dan kejam." Nabal bertindak seperti anjing yang pemarah, dan perkataannya yang egois dalam 1 Samuel 25:10-11 membuktikan hal tersebut. Salah satu hamba Nabal memberikan kesaksian tentang dia: "ia seorang yang dursila, sehingga orang tidak dapat berbicara dengan dia" (ayat 17).

Kisah Nabal keturunan Kaleb dan hubungannya dengan Daud adalah kisah yang menyedihkan. Daud dan anak buahnya sedang dalam pelarian dari Raja Saul. Mereka telah berbuat baik kepada hamba-hamba Nabal di padang gurun, dan Daud (yang juga berasal dari suku Yehuda) meminta agar Nabal membalas budi dengan memberikan makanan dan perbekalan lainnya kepada mereka (1 Samuel 25:7-8). Meskipun Nabal adalah seorang yang kaya dan memiliki banyak hal untuk diberikan, ia menolak permintaan Daud dan menunjukkan sikap tidak hormat kepadanya. Marah karena sikap kasar Nabal, Daud hendak membalas dendam kepada Nabal dengan membinasakan dia dan semua yang dimilikinya (ayat 13, 21-22). Syukurlah, Daud ditahan oleh istri Nabal, Abigail, yang membawa perbekalan dan dengan rendah hati mempersembahkannya kepada Daud (ayat 18-19, 23-31). Tindakannya yang tepat waktu menyelamatkan Nabal dari bencana dan Daud dari tindakan yang tidak saleh. Ketika Abigail mengatakan kepada Nabal betapa ia hampir saja dibunuh oleh Daud karena kejahatannya, "hLalu terhentilah jantungnya dalam dada dan ia membatu" (ayat 37). Sepuluh hari kemudian, Tuhan memukulnya, dan ia pun mati (ayat 38).

Fakta bahwa Nabal adalah seorang keturunan Kaleb memiliki pelajaran bagi kita saat ini. Pertama-tama, orang tua atau nenek moyang yang saleh tidak menjamin keturunan yang saleh. Jika Nabal menunjukkan iman dan rasa hormat yang sama seperti Kaleb, akhir hidupnya akan sangat berbeda. Selain itu, kekayaan yang besar bukanlah indikator karakter yang baik atau berkat Tuhan. Alkitab memperingatkan kita akan pengaruh uang yang merusak (Amsal 11:4, 28; Matius 6:24; 1 Timotius 6:10).

Pelajaran lain yang dapat kita petik dari Nabal si keturunan Kaleb adalah bahwa kejahatan seseorang dapat membawa bencana bagi orang-orang di sekitarnya. Jika bukan karena campur tangan Abigail, Daud dan 400 anak buahnya akan melakukan pembalasan dendam terhadap Nabal, menghancurkan seluruh rumah tangganya (1 Samuel 25:12-13, 21-22, 34).

Akhirnya, kisah sedih Nabal mengajarkan kita bahwa, pada akhirnya, Tuhanlah yang berurusan dengan orang fasik. Pembalasan adalah milik-Nya, bukan milik kita. Campur tangan ilahi Abigail menyelamatkan Daud dari beban hati nuraninya "karena menumpahkan darah tanpa alasan, dan karena tuanku bertindak sendiri dalam mencari keadilan" (1 Samuel 25:31). Menanggapi dengan kemarahan, seperti yang Daud lakukan, adalah tindakan yang tidak menghormati Tuhan, yang hanya memiliki hak prerogatif untuk membalas kejahatan. "Saudara-saudaraku yang kekasih, janganlah kamu sendiri menuntut pembalasan, tetapi berilah tempat kepada murka Allah, sebab ada tertulis: Pembalasan itu adalah hak-Ku. Akulah yang akan menuntut pembalasan, firman Tuhan" (Roma 12:19).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apakah yang dimaksud dengan keturunan Kaleb (Calebite)?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries