Apakah yang dimaksud dengan kemuliaan Allah itu?



 


Pertanyaan: Apakah yang dimaksud dengan kemuliaan Allah itu?

Jawaban:
Kemuliaan Allah adalah keindahan dari Roh Allah. Ini bukan keindahan buatan atau keindahan material, melainkan keindahan yang memancar dari karakter-Nya, bersumber penuh dari-Nya. Yak 1:10 menyebut orang kaya “kedudukannya yang rendah”, menunjukkan bahwa kemuliaan tidak berarti kekayaan atau kekuasaan atau keindahan material. Kemuliaan ini dapat memahkotai seseorang atau memenuhi dunia. Kemuliaan ini bisa terlihat dalam diri manusia dan dunia, namun bukan berasal dari keduanya; melainkan dari Allah. Kemuliaan manusia adalah keindahan yang berasal dari roh manusia, yang bisa saja salah dan cepat berlalu, dan karena itu dapat mempermalukan – seperti yang dinyatakan ayat itu kepada kita. Namun kemuliaan Allah, yang terwujud dalam semua atribut ilahi-Nya, tidak akan pernah berlalu. Kemuliaan-Nya itu bersifat kekal.

Yes 43:7 mengatakan bahwa Allah menciptakan kita dalam kemuliaan-Nya. Dalam konteks di ayat lain, ini berarti manusia “memuliakan” Allah karena melalui manusia kemuliaan Allah dapat terlihat dalam segala hal seperti kasih, musik, kepahlawanan, dan sebagainya – hal-hal yang berasal dari Allah yang kita bawa “dalam bejana tanah liat” (2 Kor 4:7). Kita adalah bejana yang “mengandung” kemuliaan-Nya. Segala hal dapat kita lakukan dan kita temukan dalam Dia. Allah berinteraksi dengan alam dengan cara yang sama. Alam menunjukkan kemuliaan-Nya. Kemuliaan-Nya ini tampak dalam pikiran manusia di dunia dalam berbagai cara, dan seringkali dengan cara berbeda-beda bagi setiap orang.

Seseorang dapat merasa senang dengan melihat pegunungan, sementara seseorang yang lain dapat menyukai keindahan lautan. Namun di balik semuanya itu (kemuliaan Allah) berbicara pada setiap manusia dan menghubungkannya dengan Allah. Melalui cara ini, Allah menyatakan diri-Nya kepada manusia; tidak peduli apa ras, budaya, atau lokasi mereka. Seperti Maz 19:1-4 mengatakan, “Langit menceritakan kemuliaan Allah, dan cakrawala memberitakan pekerjaan tangan-Nya; hari meneruskan berita itu kepada hari, dan malam menyampaikan pengetahuan itu kepada malam. Tidak ada berita dan tidak ada kata, suara mereka tidak terdengar; tetapi gema mereka terpencar ke seluruh dunia, dan perkataan mereka sampai ke ujung bumi.”

Maz 73:24 menyebut surga sebagai “kemuliaan”. Itu sebabnya kita sering mendengar orang Kristen menyebut orang yang telah meninggal sebagai ciptaan “yang diangkat dalam kemuliaan,” meminjam ungkapan dari kitab Mazmur. Ketika orang Kristen meninggal, ia akan diangkat ke hadirat Allah, dan dalam hadirat Allah ia akan dilingkupi oleh kemuliaan Allah. Ia akan diangkat ke tempat di mana kemuliaan Allah benar-benar tinggal – keindahan Roh Kudus akan tinggal di sana karena Ia akan berada di sana.

Lagi-lagi, keindahan Roh Kudus (atau esensi Allah) adalah “kemuliaan”-Nya. Di tempat tersebut, kemuliaan-Nya tidak perlu datang melalui manusia atau alam, melainkan terlihat secara jelas, seperti disebutkan dalam 1 Kor 13:12, “Karena sekarang kita melihat dalam cermin suatu gambaran yang samar-samar, tetapi nanti kita akan melihat muka dengan muka. Sekarang aku hanya mengenal dengan tidak sempurna, tetapi nanti aku akan mengenal dengan sempurna, seperti aku sendiri dikenal.”

Dalam pandangan duniawi, kemuliaan ialah keindaha yang bertumpu pada hal material dari dunia (Maz 37:20, Maz 49:17). Dalam pandangan tersebut, kemuliaan pasti akan lenyap. Alasan kemuliaan itu lenyap dikarenakan hal yang terkait materi tidak bersifat kekal. Setiap benda akan menjadi kering dan layu, namun kemuliaan yang melekat padanya tetap merupakan milik Allah, dan akan kembali kepada-Nya ketika kematian menjemput benda tersebut.

Pikirkan tentang orang kaya yang sebelumnya dibahas. Ayat tersebut menyatakan, “orang kaya karena kedudukannya yang rendah sebab ia akan lenyap seperti bunga rumput.” Apa maksud hal tersebut? Ayat ini menegur orang kaya untuk menyadari bahwa kekayaan, kekuasaan, dan keindahannya berasal dari Allah, maka ia harus rendah hati dengan menyadari bahwa Allah sendiri yang menjadikannya demikian, dan memberikan segala hal yang dimilikinya saat ini. Dengan mengetahui bahwa ia akan mati seperti rumput, maka ia seharusnya sadar bahwa Allah sendiri yang memberikannya kemuliaan itu. Kemuliaan Allah adalah sumber, mata air tempat segala kemuliaan terkecil berasal.

Karena Allah adalah sumber kemuliaan, Ia tidak akan mengizinkan adanya anggapan bahwa kemuliaan bisa datang dari manusia, ciptaan manusia, ataupun dari alam semesta. Dalam Yes 42:8, kita dapat melihat kecemburuan Allah mengenai kemuliaan-Nya. Kecemburuan mengenai kemuliaan-Nya datang ketika Paulus berbicara dalam Rom 1:21-25 ketika ia menjelaskan mengenai cara umat menyembah ciptaan mereka ketimbang menyembah Sang Pencipta. Dengan kata lain, mereka lebih melihat obyek dimana kemuliaan Allah terwujud, ketimbang memuliakan Allah karena hal itu. Mereka malah menyembah binatang atau pohon atau manusia lain karena keindahan yang berasal dari benda tersebut.

Ini adalah inti penyembahan berhala yang sangat umum ditemukan. Setiap manusia pasti pernah melakukan kesalahan ini. Kita telah “menukar” kemuliaan Allah dengan “kemuliaan manusia.” Ini kesalahan yang terus-menerus dilakukan umat manusia: percaya kepada hal duniawi, hubungan yang duniawi, kekuatan atau talenta atau keindahan yang berasal daripadanya, ataupun bersandar kepada kebaikan yang mereka lihat pada manusia lain. Namun, ketika hal-hal tersebut hilang dan gagal memenuhi tujuannya, orang-orang menjadi putus asa.

Apa yang kita perlukan ialah menyadari bahwa Allah itu tak berubah. Dalam kehidupan, kita akan menyadari bahwa hal itu terwujud di sini dan di manapun, di dalam diri seseorang, di hutan, ataupun melalui kisah kasih atau kepahlawanan, fiksi atau non-fiksi, ataupun kehidupan pribadi kita. Namun, pada akhirnya hal itu akan kembali kepada Allah. Satu-satunya cara untuk bisa sampai kepada Allah hanyalah melalui anak-Nya, Yesus Kristus. Kita akan menemukan sumber dari segala keindahan dalam diri-Nya, di surga, jika kita tinggal di dalam Kristus. Tidak ada yang akan hilang dari diri kita. Setiap hal yang lenyap dalam kehidupan ini akan kita temukan kembali di dalam Dia.



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apakah yang dimaksud dengan kemuliaan Allah itu?