settings icon
share icon
Pertanyaan

Kapan neraka diciptakan?

Jawaban


Kitab Suci berbicara tentang dua lokasi sebagai tempat penyiksaan. Kedua tempat itu biasa disebut "neraka". Neraka adalah tempat roh-roh yang sudah meninggal yang tidak bersama Tuhan, yaitu mereka yang tidak pernah menerima pengampunan yang Tuhan tawarkan di dalam Yesus Kristus. Orang kaya dalam Lukas 16 menggambarkan lokasinya saat itu sebagai tempat penyiksaan sebagai akibat dari api (ayat 23-24). Tempat siksaan kedua adalah Gehenna atau lautan api, yang akan menjadi tempat penghukuman terakhir bagi mereka yang mati dalam dosa-dosa mereka. Tentu saja, apa pun perbedaan antara neraka dan lautan api, yang satu tidak akan lebih baik dari yang lain bagi mereka yang mengalaminya. Dalam penggunaan yang populer, neraka adalah gabungan dari dua istilah Alkitab ini.

Jika, ketika berbicara tentang "neraka," seseorang berpikir tentang tempat penampungan orang mati yang tidak percaya, Alkitab tidak memberi tahu kita kapan tempat itu diciptakan. Mungkin tempat itu tidak diperlukan sampai orang fasik pertama mati. Jelas, Tuhan mungkin telah mempersiapkan tempat ini beberapa waktu sebelumnya, tetapi kita tidak tahu.

Jika yang dimaksud dengan "neraka" adalah tempat penghukuman terakhir, yaitu lautan api, maka kita diberi sedikit informasi, tetapi tidak terlalu banyak. Dalam Matius 25, Yesus berbicara tentang waktu penghakiman terakhir. Kepada mereka yang akhirnya dihukum, Dia berkata, "Enyahlah dari hadapan-Ku, hai kamu orang-orang terkutuk, enyahlah ke dalam api yang kekal yang telah sedia untuk Iblis dan malaikat-malaikatnya" (ayat 41). Jika ini merujuk pada lautan api, maka kita tahu bahwa lautan api diciptakan terutama untuk roh-roh jahat yang memberontak, dan pemberontakan mereka mungkin telah terjadi jauh sebelum penciptaan dunia.

Ketika kita berpikir tentang Tuhan dan waktu, hal ini selalu sedikit membingungkan karena Tuhan tidak terikat oleh batasan waktu, seperti halnya kita. Tuhan tidak perlu "menunggu dan melihat" untuk merespons suatu situasi. Dari sudut pandang kita yang terikat oleh waktu, masuk akal untuk berpikir bahwa lautan api diciptakan setelah pemberontakan Iblis, tetapi sebelum pemberontakan manusia, atau jika tidak, lautan api akan diciptakan untuk Iblis, para malaikat, dan orang-orang yang mengikuti pemberontakan itu. Meskipun Tuhan mengetahui akhir dari permulaan, ada beberapa alasan mengapa Tuhan tidak menciptakan lautan api untuk manusia, meskipun mereka yang menolak untuk bertekuk lutut kepada-Nya akan tetap pergi ke sana.

Pertanyaan yang paling penting bukanlah kapan neraka diciptakan, tetapi bagaimana cara menghindarinya. Mereka yang telah dilahirkan kembali oleh kuasa Roh Kudus tidak akan terpengaruh oleh kematian yang kedua (Wahyu 20:6). Untuk menghindari neraka, serahkanlah diri Anda pada belas kasihan Kristus, Dia yang telah mati untuk menebus dosa-dosa semua orang yang percaya kepada-Nya.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Kapan neraka diciptakan?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries