settings icon
share icon
Pertanyaan

Mengapa 'Jangan membunuh' ada dalam Sepuluh Perintah Allah?

Jawaban


Secara sederhana, perintah keenam dari Sepuluh Perintah Allah melarang pengambilan nyawa manusia secara tidak adil. Namun, perintah itu sendiri memiliki beberapa elemen menarik yang perlu diperhatikan. Pertama dan terutama, terjemahan Alkitab yang berbeda memberikan kesan makna yang berbeda, dan ada potensi kesalahpahaman akan makna sebenarnya dari ayat tersebut. Kedua, manusia tidak pernah diciptakan untuk membunuh orang lain, dan perlu ada alasan untuk tindakan yang begitu kejam dan final terhadap manusia lain. Ketiga, karena adanya tantangan penerjemahan, kita perlu memahami perbedaan antara "pembunuhan" (murder) dan "penghilangan nyawa" (killing). Dan yang terakhir, bagaimana Tuhan memandang pembunuhan? Bagi Tuhan, pembunuhan tidak hanya bersifat fisik, tetapi juga kondisi hati seseorang terhadap orang lain.

Ada dua kata Ibrani yang berbeda (ratsakh, mut) dan dua kata Yunani (phoneuo, apokteino) untuk "pembunuhan" dan "penghilangan nyawa". Yang satu berarti "menghukum mati," dan yang lainnya berarti "membunuh." Yang terakhir adalah yang dilarang oleh Sepuluh Perintah Allah, bukan yang pertama. Faktanya, ratsakh memiliki definisi yang lebih luas daripada kata "pembunuhan" dalam bahasa Inggris. Ratsakh juga mencakup kematian karena kecerobohan atau kelalaian, tetapi tidak pernah digunakan untuk menggambarkan pembunuhan selama masa perang. Itulah sebabnya sebagian besar terjemahan modern menerjemahkan perintah keenam sebagai "Jangan membunuh" (murder) dan bukan "Jangan menghilangkan nyawa" (killing). Namun, masalah yang sangat besar dapat muncul tergantung pada terjemahan mana yang dipelajari. King James Version yang sangat populer menerjemahkan ayat tersebut sebagai "Jangan membunuh," sehingga membuka pintu untuk menyalahartikan ayat tersebut. Jika makna yang dimaksudkan dari "Jangan membunuh" adalah hanya itu - tidak boleh membunuh - maka semua penumpahan darah yang direstui Tuhan yang dilakukan oleh bangsa Israel adalah pelanggaran terhadap perintah Tuhan sendiri (Ulangan 20). Tetapi Tuhan tidak melanggar perintah-Nya sendiri, jadi, jelas, ayat ini tidak menyerukan moratorium total atas pengambilan nyawa manusia lain.

Mengapa manusia membunuh? Kita tahu bahwa kita diciptakan menurut gambar Allah (Kejadian 1:27) dan kita diciptakan untuk hidup selaras dengan Tuhan dan dengan sesama kita. Keharmonisan ini menjadi tidak mungkin ketika dosa masuk ke dalam kehidupan kita (Kejadian 3). Dengan adanya dosa, muncullah kecenderungan untuk bertindak kejam terhadap satu sama lain. Kemarahan, kecemburuan, kesombongan, dan kebencian dapat mendorong kecenderungan jahat manusia untuk melakukan agresi yang mengakhiri hidup. Tindakan pembunuhan pertama yang tercatat adalah ketika Kain membunuh Habel, saudaranya (Kejadian 4:8). Sejak saat itu, mengambil nyawa orang lain telah menjadi hal yang lumrah dan, di beberapa kalangan masyarakat, dapat diterima. Namun, bagi Tuhan, setiap nyawa itu penting, dan karena Tuhan tahu bahwa manusia itu berdosa dan jahat dan telah menjadi "durhaka", maka Dia menetapkan pedoman yang akan mengubah perilaku manusia (1 Yohanes 3:4).

Jadi, apakah ada perbedaan antara pembunuhan dan penghilangan nyawa? Pertama, penting untuk dicatat bahwa tidak semua penghilangan nyawa itu salah. Sebagai contoh, rasul Paulus berbicara tentang hak negara untuk mencabut nyawa pelaku kejahatan (Roma 13:1-7). Hal ini berkaitan dengan apa yang biasa disebut sebagai hukuman mati. Sebagian besar negara memiliki konsekuensi atas pembunuhan. Dalam beberapa kasus, hal ini mengharuskan pelaku dihukum mati dan cara yang tepat untuk menghukum mati dapat dipilih dan dilaksanakan (Matius 5:21; Keluaran 21:14). Contoh lain dari "penghilangan nyawa" yang dapat diterima adalah pembunuhan yang dilakukan pada masa perang dan atas perintah atasan. Ada beberapa contoh dalam Alkitab di mana Tuhan mendukung dan mengizinkan pencabutan nyawa orang lain (1 Samuel 11; Hakim-hakim 6-7). Dan akhirnya, meskipun jauh dari kata dapat diterima, penghilangan nyawa tidak disengaja adalah bentuk lain dari membunuh seseorang. Tindakan yang tidak disengaja ini rupanya sering terjadi pada zaman Alkitab sehingga kota-kota perlindungan ditetapkan bagi para pembunuh untuk berlindung (Keluaran 21:13; Yosua 20). Sekali lagi, bukanlah maksud Tuhan untuk menggunakan tindakan drastis seperti mengambil nyawa seseorang untuk memperbaiki situasi. Jadi, Tuhan memang membuat pengecualian untuk mengambil nyawa orang lain selama itu sejalan dengan kehendak-Nya. Namun, pembunuhan berencana terhadap seseorang tidak pernah menjadi kehendak Tuhan.

Apakah pembunuhan itu di mata Tuhan? Dari sudut pandang manusia, pembunuhan adalah tindakan fisik untuk menghilangkan nyawa orang lain. Namun, kita juga harus mempertimbangkan bahwa Tuhan mendefinisikan pembunuhan sebagai pikiran atau perasaan kebencian atau kedengkian yang mendalam terhadap orang lain. Dengan kata lain, lebih dari sekadar tindakan fisik yang merupakan pembunuhan bagi Tuhan, yang mengatakan bahwa "Setiap orang yang membenci saudaranya, adalah seorang pembunuh manusia. Dan kamu tahu, bahwa tidak ada seorang pembunuh yang tetap memiliki hidup yang kekal di dalam dirinya" (1 Yohanes 3:15). Ketika kita menyimpan kebencian di dalam hati kita terhadap orang lain, kita telah melakukan dosa pembunuhan di mata Tuhan. Kebencian terhadap orang lain tidak perlu ditunjukkan secara lahiriah karena Tuhan melihat hati untuk mengetahui kebenaran (1 Samuel 16:7; Matius 15:19). Sebagai orang Kristen dan sebagai manusia, kita tahu bahwa pembunuhan yang tidak dibenarkan adalah salah. Firman Tuhan sangat jelas dalam hal ini: "Jangan membunuh." Dan apa yang Tuhan katakan harus kita taati, atau kita akan menghadapi konsekuensinya pada hari penghakiman.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Mengapa 'Jangan membunuh' ada dalam Sepuluh Perintah Allah?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries