settings icon
share icon
Pertanyaan

Mengapa 'Jangan berzinah' ada di dalam Sepuluh Perintah Allah?

Jawaban


Sebelum kita dapat menjawab pertanyaan ini, kita harus memahami dengan jelas definisi perzinahan. Kamus mendefinisikan "perzinahan" sebagai "hubungan seksual secara sukarela antara orang yang sudah menikah dengan orang yang bukan pasangannya." Alkitab akan setuju dengan definisi ini. Dalam Imamat 18:20, Tuhan mengatakan kepada Musa, "Dan janganlah engkau bersetubuh dengan isteri sesamamu, sehingga engkau menjadi najis dengan dia," dan dalam Ulangan 22:22, kita menemukan definisi yang serupa: "Apabila seseorang kedapatan tidur dengan seorang perempuan yang bersuami, maka haruslah keduanya dibunuh mati: laki-laki yang telah tidur dengan perempuan itu dan perempuan itu juga." Dari definisi-definisi ini, jelaslah bahwa perzinahan mengacu pada hubungan seksual atas dasar suka sama suka. Yang tidak jelas secara eksplisit adalah apakah kedua pasangan dalam hubungan seksual terlarang ini sudah menikah atau belum. Perintah Alkitab melarang seorang pria untuk mengambil istri orang lain, tetapi tidak mengindikasikan apakah pria tersebut juga sudah menikah atau belum. Meskipun demikian, dapat dikatakan bahwa jika seseorang yang telah menikah dengan sukarela mencari hubungan seksual dengan orang lain, terlepas dari apakah orang tersebut juga telah menikah atau belum, kedua orang tersebut bersalah karena telah melakukan perzinahan.

Alasan Tuhan untuk menetapkan perintah-Nya untuk tidak berzinah ada dua. Pertama, Tuhan menetapkan institusi pernikahan sebagai hubungan antara seorang pria dan seorang wanita (Kejadian 2:24; ditegaskan kembali oleh Yesus dalam Matius 19:5 dan ayat-ayat paralel). Tuhan menciptakan pernikahan untuk menjadi dasar dari ciptaan-Nya dan masyarakat. Bahkan setelah kejatuhan (Kejadian 3), pernikahan masih merupakan persatuan yang sakral dan fondasi bagi masyarakat. Dalam pernikahan, ekspresi penuh dari gambar Tuhan diwujudkan ketika pria dan wanita saling melengkapi dan menyempurnakan satu sama lain. Alkitab juga mengajarkan kita bahwa pernikahan adalah sarana yang digunakan Tuhan untuk menciptakan umat manusia dan memelihara keturunan yang saleh (Kejadian 1:28; 9:1; Maleakhi 2:15). Dengan begitu berharganya pernikahan, tidak heran jika Tuhan berusaha melindungi persatuan ini dari kecemaran (Ibrani 13:4), dan dengan demikian melarang perzinahan, yang merupakan pelanggaran terhadap ikatan pernikahan yang suci.

Alasan kedua dari perintah ini ditemukan dalam Imamat 18:1-5. Sebagai umat pilihan Tuhan, bangsa Israel harus mencerminkan karakter Tuhan di Tanah Perjanjian. Tuhan memerintahkan umat-Nya untuk menjadi kudus karena Dia kudus (Imamat 11:44), dan bagian dari kehidupan yang kudus adalah kemurnian seksual. Tuhan tidak ingin umat-Nya meniru perilaku orang Mesir yang telah Dia bebaskan dari umat-Nya, dan Tuhan juga tidak ingin umat-Nya meniru perilaku orang-orang dari tempat yang akan Dia bawa umat-Nya untuk mendudukinya. Implikasinya adalah bahwa perzinahan (dan dosa-dosa seksual lainnya) merupakan hal yang biasa di negeri yang telah dan akan didatangi oleh bangsa Israel.

Jadi sekarang kita tahu apa itu perzinahan dan mengapa Tuhan menetapkan perintah ini. Terakhir, kita perlu mempelajari apa yang Tuhan maksudkan dengan perintah itu sendiri. Seperti halnya Sepuluh Perintah Allah, ada hal-hal yang harus kita hindari (bagian negatif dari perintah ini) dan ada hal-hal yang harus kita lakukan (bagian positif dari perintah ini). Bagian negatif dari perintah ini sudah cukup jelas: Jangan berzinah. Namun, ada lebih banyak hal yang terkandung dalam perintah ini daripada sekadar menghindari hubungan di luar nikah. Kita dapat melihat bahwa yang termasuk dalam larangan ini adalah semua jenis dosa seksual (misalnya, inses, percabulan, homoseksualitas, dll.), dan argumen tersebut dapat dibuat berdasarkan pasal-pasal seperti Imamat 18. Yang juga penting adalah menghindari hal-hal yang dapat membawa atau menggoda seseorang untuk berzinah, seperti penahanan hak-hak suami-istri yang tidak perlu (1 Korintus 7:1-5). Yesus, dalam Khotbah di Bukit, memperjelas perintah ini (Matius 5:27-30) dengan memasukkan semua jenis pikiran yang penuh hawa nafsu. Berfantasi untuk melakukan hubungan seksual dengan seseorang, di mata Tuhan, sama saja dengan berzinah. Oleh karena itu, kita harus menghindari segala sesuatu yang dapat menimbulkan pikiran-pikiran yang membangkitkan nafsu (misalnya, lagu-lagu yang merangsang, film yang sensual, pornografi, dan lain-lain). Kita juga harus menghindari pakaian yang tidak sopan atau apa pun yang dapat menyebabkan saudara atau saudari kita di dalam Tuhan tersandung dalam hal ini (1 Timotius 2:9; 1 Petrus 3:3).

Bagian positif dari perintah ini adalah melakukan kebalikan dari apa yang dilarang: kesucian dalam tubuh, pikiran, perkataan, dan tindakan; menjaga apa yang kita lihat dengan mata dan indera kita yang lain; sikap suci dan pengendalian diri (yaitu, moderasi); bijaksana dalam bergaul dengan teman-teman kita; berpakaian dengan sopan; dan memenuhi sumpah pernikahan kita dalam hal hubungan seksual dan dari kumpul kebo. Mengenai dosa seksual, Rasul Paulus berkata, "Jauhkanlah dirimu dari percabulan! Setiap dosa lain yang dilakukan manusia, terjadi di luar dirinya. Tetapi orang yang melakukan percabulan berdosa terhadap dirinya sendiri" (1 Korintus 6:18). Dalam hal dosa seksual, tindakan terbaik adalah menjauhkan diri dari godaan dan menghindari situasi seperti itu.

Perzinahan adalah kerusakan total dari ciptaan Tuhan yang baik yaitu pernikahan. Melalui dosa perzinahan, Setan menggoda kita untuk mencari kepuasan seksual di jalan lain selain yang telah ditetapkan Tuhan - dalam batas-batas pernikahan monogami dan heteroseksual. Perzinahan mengoyak tatanan masyarakat karena perzinahan merobek-robek pernikahan dan keluarga yang merupakan fondasi masyarakat. Hukum Tuhan secara umum, dan perintah ke-7 secara khusus, dijunjung tinggi sebagai standar bagi perilaku orang Kristen.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Mengapa 'Jangan berzinah' ada di dalam Sepuluh Perintah Allah?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries