settings icon
share icon
Pertanyaan

Apakah jalan-jalan yang dahulu kala dalam Yeremia 6:16?

Jawaban


Kurang dari dua puluh tahun sebelum Nebukadnezar, raja Babel, pertama kali menyerang Yehuda dan Yerusalem, Tuhan telah memberi tahu umat-Nya melalui Yeremia bahwa penghakiman itu akan datang dan sudah pasti - pada saat itu penghakiman itu tidak dapat dihindari. Tuhan telah berulang kali memperingatkan umat-Nya dengan mengungkapkan kebenaran-Nya melalui berbagai nabi, dan Dia telah mengatakan kepada orang-orang Israel dan Yehuda untuk mencari jalan-jalan yang dahulu kala yang telah disediakan Tuhan (Yeremia 6:16). Sayangnya, umat itu tidak mengindahkan nasihat tersebut dan malah berpaling dari apa yang telah Tuhan katakan-mereka menolak jalan-jalan yang dahulu kala itu dan malah berjalan di jalan yang layak dan pada akhirnya menerima penghakiman dari Tuhan di tangan orang Babel.

Berabad-abad sebelumnya, Tuhan telah membuat perjanjian dengan Israel melalui Musa. Perjanjian Musa adalah perjanjian antara Tuhan dan umat-Nya, bahwa jika umat-Nya menaati hukum yang Tuhan berikan, mereka akan diizinkan tinggal di tanah Kanaan dan diberkati. Namun, alih-alih menaati Tuhan, mereka malah berbalik mengikuti ilah-ilah lain dan melakukan berbagai macam penyembahan berhala. Perjanjian telah dilanggar, dan pada zaman Yeremia sudah waktunya untuk menerima konsekuensinya. Bangsa itu telah menolak jalan yang dahulu kala (jalan yang ditetapkan dalam hukum Musa), berpaling dari Firman Tuhan.

Ketika bangsa itu semakin menjauh dari Tuhan dan jalan-Nya yang lama, Tuhan menambahkan jalan yang dahulu kala itu, dengan mengirimkan para utusan untuk mendorong orang-orang untuk kembali kepada Tuhan. Nabi demi nabi diutus, namun orang-orang masih berpaling. Maka Tuhan mendatangkan penghakiman. Kerajaan Israel terpecah belah (pada tahun 931 SM) setelah pemerintahan Salomo. Kerajaan Israel bagian utara sangat korup sehingga mereka dihakimi terlebih dahulu, dikalahkan oleh bangsa Asyur sekitar tahun 722 SM. Namun, mereka yang masih tersisa tidak mengindahkan jalan yang dahulu kala dan firman Tuhan melalui para nabi. Maka Tuhan mengutus Yeremia untuk mengumumkan kepastian akan datangnya penghakiman bagi kerajaan Yehuda di selatan. Yeremia menyaksikan datangnya penghakiman tersebut ketika Nebukadnezar dari Babel menyerbu pada tahun 605 dan 597 SM dan pada akhirnya menghancurkan Bait Allah dan kota Yerusalem pada tahun 586 SM. Orang-orang yang selamat dibuang ke wilayah Babel.

Tuhan telah memberitahukan sebelumnya melalui Yeremia bahwa penghakiman yang akan datang adalah pasti dan tidak dapat dihindari. Ketika Tuhan menyampaikan berita yang meresahkan itu, Dia membuat daftar dakwaan terhadap umat-Nya, termasuk bahwa Dia telah memohon agar mereka tetap berpegang teguh pada jalan yang telah ada sejak dahulu kala. Itulah jalan yang baik, dan itulah jalan peristirahatan bagi jiwa mereka. Tetapi mereka menolak untuk mencari atau berjalan di jalan yang dahulu kala (Yeremia 6:16). Mereka tidak mau memperhatikan Firman Tuhan, dan tidak mau berjalan di dalamnya.

Karena penolakan keras kepala Yehuda untuk kembali ke jalan yang dahulu kala, Tuhan berkata bahwa Dia akan mendatangkan bencana yang dijanjikan - bukan sebagai ungkapan kemarahan yang sewenang-wenang, tetapi sebagai buah dari rencana bangsa itu (Yeremia 6:19). Penghakiman itu akan adil dan pantas. Namun, bahkan ketika mengumumkan penghakiman itu, Tuhan juga menubuatkan bahwa suatu hari nanti Dia akan memulihkan bangsa itu, membebaskan mereka dan menebus mereka di bawah perjanjian yang baru. Dia akan menjadi pembebas mereka meskipun mereka tidak setia di masa lalu (Yeremia 31:31 dst.). Bahkan dalam penghakiman, Tuhan menunjukkan kasih karunia-Nya - jalan-jalan yang dahulu kala memiliki banyak hal yang dapat dikatakan tentang kasih karunia tersebut.

Sama seperti bangsa Israel yang dihadapkan pada pilihan untuk mengikuti jalan Tuhan yang dari dahulu kala atau tidak, kita pun berdiri di persimpangan jalan. Di jalan dahulu kala itu, Tuhan memanggil kita untuk mengakui Dia (Amsal 3), memandang Dia sebagai Tuhan kita dan memperlakukan Dia dengan tepat (Pengkhotbah 12). Jalan-jalan yang dari dahulu kala itu menjelaskan tentang kehilangan kita dan kebutuhan kita akan seorang Juruselamat (Yesaya 64:6), dan menjelaskan bagaimana Tuhan menyediakan Juruselamat itu (Yesaya 53). Jalan-jalan kuno tersebut menunjukkan kepada kita bahwa jalan menuju penebusan itu sederhana-percaya kepada-Nya (Kejadian 15:6; Habakuk 2:4)-dan bahwa Dia setia kepada semua orang yang percaya (Mazmur 37:25). Dalam pasal-pasal terakhir (yang kita sebut sebagai Perjanjian Baru) dari Firman-Nya yang diwahyukan, kita diberikan panduan yang lebih rinci dan spesifik tentang bagaimana Tuhan telah dan sedang bekerja. Pasal-pasal tersebut menjadi bukti bahwa jalan-jalan dahulu kala bukanlah sesuatu yang kuno, tidak dapat diakses, atau tidak relevan. Sebaliknya, semua itu adalah terang bagi jalan kita (Mazmur 119:105).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apakah jalan-jalan yang dahulu kala dalam Yeremia 6:16?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries