settings icon
share icon
Pertanyaan

Apakah yang dimaksud dengan Injil Ragamuffin (orang-orang terpinggirkan)?

Jawaban


Injil Ragamuffin (orang-orang terpinggirkan) adalah konsep yang dipopulerkan oleh buku terlaris dan berpengaruh dengan judul yang sama, yang pertama kali diterbitkan pada tahun 1990. Penulis Brennan Manning, seorang mantan pastor Katolik, menulis buku ini "untuk mereka yang letih, terpukul, dan kelelahan" (halaman 14), bukan untuk mereka yang "superspiritual" (halaman 13). Injil Ragamuffin terbukti populer di kalangan beberapa penulis lagu dan musisi Kristen, termasuk Michael W. Smith dan Rich Mullins, yang membentuk Ragamuffin Band pada tahun 1993.

Buku-buku Manning, termasuk Injil Ragamuffin, menekankan kasih karunia Yesus dalam melayani para "ragamuffin" - orang-orang yang tidak terpandang pada zaman-Nya - orang sakit, pemungut cukai, dan orang-orang berdosa, serta wanita yang tertangkap basah berzina. Yesus sering melayani orang-orang "ragamuffin" ini, sementara para pemimpin agama pada masa itu menentang Dia dan menolak untuk mengotori tangan mereka dengan masalah-masalah masyarakat.

Artikel ini bukanlah sebuah ulasan tentang buku Manning-atau kritik terhadap pendekatan ekumenis dan mistiknya terhadap spiritualitas-melainkan sebuah diskusi tentang bagaimana pemahaman tentang kasih karunia Tuhan berperan dalam kehidupan orang-orang percaya. Manning berkata, "Kita tidak bisa mendapatkan penerimaan Tuhan, lebih dari kita bisa mendapatkan keselamatan kita. Namun [Dia] memberikannya kepada kita, dengan sukarela - tidak peduli siapa kita atau apa yang telah kita lakukan. Kita semua adalah orang yang beragam. Masing-masing dari kita datang dengan babak belur, luka bakar, compang-camping dan kotor untuk duduk di kaki Bapa. Dan di sana Dia tersenyum kepada kita - objek-objek yang dipilih dari 'kasih-Nya yang berkobar'." Dengan kata lain, Yesus menerima mereka yang hancur. Dia menerima orang-orang yang tahu bahwa mereka tidak akan pernah sempurna. Injil Ragamuffin mengatakan bahwa kita dapat datang kepada Tuhan dalam dosa kita dan meminta pengampunan. Dalam Yesaya 1:18, Tuhan menawarkan undangan untuk datang, meskipun dosa-dosa kita seperti kirmizi, dan Dia akan membuatnya menjadi putih seperti salju. Tuhan ingin agar orang-orang berdosa datang kepada-Nya apa adanya sehingga Dia dapat menyucikan mereka.

Yesus datang untuk menyelamatkan orang-orang berdosa (1 Timotius 1:15). "Yesus datang bukan untuk orang yang super-spiritual, tetapi untuk orang yang goyah dan lemah, yang tahu bahwa mereka tidak memiliki semuanya, dan yang tidak terlalu sombong untuk menerima pemberian kasih karunia yang luar biasa" (Injil Ragamuffin, hal. 27). Seperti halnya banyak tema dalam Alkitab, penting untuk memahami keseimbangan yang Tuhan hadirkan - anugerah-Nya untuk menerima kita "apa adanya" dan tanggapan kita untuk tidak tetap "apa adanya".

Untuk sepenuhnya memahami kasih karunia dan keseimbangan yang dihadirkan oleh Firman Tuhan, kita perlu mempertimbangkan siapa kita tanpa Kristus dan siapa kita bersama Kristus. Kita lahir dalam dosa (Mazmur 51:5), dan kita bersalah karena melanggar hukum Tuhan (Roma 3:9-20, 23; 1 Yohanes 1:8-10). Kita adalah musuh Tuhan (Roma 5:6, 10; 8:7; Kolose 1:21), dan kita layak menerima hukuman mati (Roma 6:23a). Kita tidak memiliki cara untuk menyelamatkan diri kita sendiri (Roma 3:20). Secara rohani, kita miskin, buta, najis, dan mati. Jiwa kita layak menerima hukuman kekal. Mengatakan bahwa kita semua adalah orang yang gagal adalah pernyataan yang meremehkan.

Tetapi kemudian datanglah kasih karunia. Tuhan mengulurkan kasih karunia-Nya kepada kita. Kasih karunia adalah yang menyelamatkan kita (Efesus 2:8). Kasih karunia adalah inti dari Injil (Kisah Para Rasul 20:24). Kasih karunia memberi kita kemenangan atas dosa (Yakobus 4:6). Kasih karunia memberi kita "penghiburan abadi dan pengharapan baik kepada kita" (2 Tesalonika 2:16).

Alkitab berulang kali menyebut kasih karunia sebagai "hadiah" (misalnya, Efesus 4:7). Kasih karunia adalah tindakan Tuhan yang terus menerus dan penuh kebaikan yang bekerja di dalam diri kita, yang tanpanya kita tidak dapat berbuat apa-apa (Yohanes 15:5). Kasih karunia lebih besar daripada dosa kita (Roma 5:20), lebih berlimpah daripada yang kita harapkan (1 Timotius 1:14), dan terlalu indah untuk diungkapkan dengan kata-kata (2 Korintus 9:15).

Jadi, bagaimana kita menjaga agar kasih karunia tersebut tidak menjadi "kasih karunia murahan" - sebuah "kasih karunia" yang menjanjikan semua manfaat kekristenan tanpa pertobatan atau ketaatan? Kasih karunia murahan berusaha menyembunyikan harga pemuridan, untuk meniadakan respons kita yang sukarela terhadap hadiah kasih karunia Tuhan. Meskipun kita percaya bahwa kasih karunia Tuhan menutupi semua dosa kita, kita juga dapat menerima bahwa iman memanifestasikan dirinya dalam pertobatan, ketaatan, dan hati yang diubahkan. Orang-orang percaya adalah ciptaan baru.

Kita datang kepada Tuhan sebagai orang yang berdosa dan menerima kasih karunia-Nya, dan Tuhan memanggil kita untuk melakukan pembaharuan. Ketika kita menerima kasih karunia Tuhan di sepanjang hidup kita, kita tidak tinggal di dalam dosa. Kita berusaha untuk diubah menjadi serupa dengan gambar Kristus. Dia menerima kita apa adanya dan kemudian mulai mengubah kita ketika kita tunduk kepada-Nya dalam ketaatan. Ya, Injil adalah untuk orang ragamuffin (orang-orang terpinggirkan). Namun tidak, Tuhan tidak membiarkan manusia terus menjadi orang ragamuffin (orang-orang terpinggirkan).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apakah yang dimaksud dengan Injil Ragamuffin (orang-orang terpinggirkan)?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries