settings icon
share icon
Pertanyaan

Mengapa hukuman bagi Kain bukanlah kematian (Kejadian 4:14)?

Jawaban


Setelah Kain membunuh Habel, saudaranya, Tuhan memberikan penghakiman berikut ini kepada Kain: "Maka sekarang, terkutuklah engkau, terbuang jauh dari tanah yang mengangakan mulutnya untuk menerima darah adikmu itu dari tanganmu. Apabila engkau mengusahakan tanah itu, maka tanah itu tidak akan memberikan hasil sepenuhnya lagi kepadamu; engkau menjadi seorang pelarian dan pengembara di bumi" (Kejadian 4:11-12). Bagi banyak orang, Kain menerima hukuman yang lebih ringan dari yang seharusnya ia terima karena telah membunuh. Mengapa Kain tidak dijatuhi hukuman mati?

Pertama, hukuman yang diterimanya sangat berat. Kain percaya bahwa hukuman itu lebih buruk daripada kematian. Ia menjawab kepada Tuhan, "Hukumanku itu lebih besar dari pada yang dapat kutanggung. Engkau menghalau aku sekarang dari tanah ini dan aku akan tersembunyi dari hadapan-Mu, seorang pelarian dan pengembara di bumi; maka barangsiapa yang akan bertemu dengan aku, tentulah akan membunuh aku" (Kejadian 4:13-14). Sebelumnya, Kain telah menjadi "penggarap tanah" (Kejadian 4:2, NKJV), sehingga hukuman ini menghilangkan mata pencahariannya. Selain itu, Kain takut mati di tangan orang lain. Untuk mencegah orang lain membunuh Kain, Tuhan menandai dia (entah bagaimana bentuknya tidak jelas). Alih-alih dihukum mati, Kain dipaksa untuk menjalani sisa hidupnya dengan pekerjaan yang tidak bermanfaat dan rasa bersalah karena telah membunuh saudaranya.

Kedua, Tuhan memiliki rencana tambahan bagi kehidupan Kain. Silsilah keluarga Kain ditemukan dalam ayat-ayat yang mengikuti pernyataan penghakimannya. Banyak pencapaian penting yang dikaitkan dengan anggota keluarga Kain (Kejadian 4:20-22). Pada catatan negatif, seorang keturunan bernama Lamekh disebutkan juga melakukan pembunuhan. Meskipun alasan untuk detail ini tidak diberikan, salah satu penjelasan yang mungkin adalah untuk mengungkapkan bahwa penghakiman atas Kain meluas ke beberapa keturunannya yang juga hidup dengan kejam.

Alasan lain yang dikemukakan oleh beberapa orang bahwa hukuman Kain bukanlah kematian adalah karena jumlah manusia di bumi terlalu sedikit. Meskipun ini adalah salah satu alasan yang mungkin, hal ini tidak diberikan sebagai jawaban yang jelas dalam teks Alkitab. Sebaliknya, Kain memiliki seorang istri (salah satu keturunan Adam dan Hawa yang lain) dan membangun sebuah kota. Adam dan Hawa memiliki Set dan tentu saja anak-anak lain yang menjadi penghuni awal dunia.

Kemudian, ketika Tuhan melembagakan Perjanjian Nuh, pembunuhan menjadi kejahatan besar (Kejadian 9:6). Hukuman mati dilegalkan dalam Hukum Taurat Musa dalam Bilangan 35:30-31, 33. Kain hidup sebelum Tuhan menetapkan hukuman mati sebagai hukuman atas pembunuhan. Jadi, Tuhan memberikan hukuman yang sesuai. Hakim atas seluruh bumi selalu melakukan yang benar (Kejadian 18:25).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Mengapa hukuman bagi Kain bukanlah kematian (Kejadian 4:14)?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries