settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa arti dari hosanna di tempat yang tertinggi?

Jawaban


Frasa hosana di tempat tertinggi hanya muncul dua kali dalam Alkitab, satu kali dalam Matius dan sekali lagi dalam Markus, saat Yesus masuk ke Yerusalem dengan penuh kemenangan. Orang-orang berkerumun di sekitar pintu gerbang menyaksikan Yesus memasuki kota, dan mereka merayakannya sambil berseru, "Hosana bagi Anak Daud! Diberkatilah Dia yang datang dalam nama Tuhan! Haleluya di tempat yang mahatinggi!" (Matius 21:9, ESV). Markus 11:10 mencatat orang banyak yang berkata, "Diberkatilah kerajaan yang akan datang dari bapa kita Daud! Haleluya di tempat yang mahatinggi!" (ESV). NIV menerjemahkan teriakan mereka sebagai "Hosana di tempat yang mahatinggi!"

Kata hosanna berasal dari kata Ibrani yang berarti "selamatkanlah sekarang" atau "selamatkanlah kami, kami berdoa." Kata pertama dari Mazmur 118:25 adalah howosiah-na, yang diterjemahkan menjadi "Selamatkanlah kami!" dan penggunaan kata ini oleh orang banyak pada saat masuknya Yesus ke Yerusalem sangatlah penting-terutama ketika mereka melambai-lambaikan dahan pohon palem (Mazmur 118 dikaitkan dengan Hari Raya Pondok Daun). Dengan mengucapkan "hosana" ketika Yesus melewati gerbang Yerusalem dan merujuk kepada Daud dan kerajaan Daud, orang-orang Yahudi mengakui Yesus sebagai Mesias mereka. Orang-orang Yahudi telah lama menantikan penggenapan Perjanjian Daud (2 Samuel 7; 1 Tawarikh 17:11-14; 2 Tawarikh 6:16), dan teriakan "hosana di tempat yang mahatinggi" menunjukkan harapan bahwa Mesias mereka pada akhirnya telah datang untuk menegakkan kerajaan Allah saat itu juga (lihat Lukas 19:11).

Dengan mengatakan "di tempat yang mahatinggi," orang banyak itu memohon berkat dari surga bagi mereka dan keselamatan yang dibawa oleh Mesias. Frasa ini juga menggemakan nyanyian para malaikat dalam Lukas 2:14: "Kemuliaan bagi Allah di tempat yang mahatinggi" (ESV). Mengutip teriakan orang banyak: "Selamatkanlah kami, Mesias kami, yang datang untuk menggenapi misi Allah! Selamatkanlah kami, kami memohon kepada-Mu, saat Engkau menduduki takhta-Mu yang sah dan mengulurkan keselamatan surgawi kepada kami!"

Sayangnya, keselamatan yang diinginkan oleh penduduk Yerusalem pada hari itu bersifat politis, bukan rohani. Mereka hanya tertarik pada penggenapan nubuat mesianis yang bersifat sementara dan duniawi. Mereka memilih untuk tidak melihat nubuat yang mengatakan bahwa Mesias akan menjadi "orang yang penuh kesedihan" yang akan menanggung kesedihan umat-Nya dan diremukkan karena dosa-dosa mereka. Penindasan dan kematian-Nya telah dinubuatkan dengan jelas dalam Yesaya 53. Ya, Yesus adalah Mesias yang telah mereka nantikan, dan Dia menerima teriakan "hosana di tempat yang mahatinggi." Dia benar-benar Imanuel, Allah menyertai kita (Yesaya 7:14). Tetapi penaklukan politik dan penggenapan akhir dari Perjanjian Daud harus menunggu kedatangan-Nya yang kedua kali (Kisah Para Rasul 1:11; Zakharia 14:4; Matius 24:30; Titus 2:13). Sebelum Yesus dapat menangani masalah politik umat-Nya, Dia harus menangani masalah dosa.

Ketika orang banyak meneriakkan "hosana di tempat yang mahatinggi", mereka tidak tahu apa arti sebenarnya dari ucapan itu. Yesus datang untuk menyelamatkan (Lukas 19:10), tetapi tidak dengan cara yang mereka inginkan. "Tanpa penumpahan darah, tidak ada pengampunan" (Ibrani 9:22). Seruan mereka akan keselamatan dan permintaan mereka agar keselamatan itu datang "sekarang" dijawab dengan salib. Allah menyediakan keselamatan rohani dari belenggu dosa, yang dibeli dengan harga yang mahal oleh Tuhan Yesus. Tetapi hasil yang diberkati dari keselamatan itu meluas hingga kekekalan dan jauh melebihi manfaat sementara yang dapat kita alami di dunia ini.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa arti dari hosanna di tempat yang tertinggi?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries