settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa sejarah dan pentingnya gereja di Yerusalem?

Jawaban


Yerusalem adalah tempat di mana gereja dimulai. Yesus telah memerintahkan murid-murid-Nya untuk mengabarkan Injil ke segala tempat, tetapi memulainya dari Yerusalem (Kisah Para Rasul 1:8). Tuhan, dalam kasih karunia-Nya, memberikan tawaran pengampunan kepada orang-orang yang paling bertanggung jawab atas kematian Kristus; Dia memberikan kehormatan kepada kota di mana Tuhan disalibkan untuk menjadi tempat kelahiran gereja. Pada hari Pentakosta, Roh Kudus datang untuk mendiami para murid yang berkumpul di Yerusalem, dan di dalam kuasa-Nya, gereja dimulai (Kisah Para Rasul 2).

Setelah kebangkitan dan kenaikan Kristus, Injil mulai tersebar, dan kumpulan orang-orang percaya berkumpul di berbagai kota. Pertemuan-pertemuan ini disebut "gereja" ("jemaat yang dipanggil"), dan gereja di Yerusalem adalah kelompok orang percaya yang tinggal di Yerusalem. Catatan pertama yang kita miliki tentang jemaat-jemaat ini adalah kitab Kisah Para Rasul, yang mengikuti perjalanan para rasul, khususnya Paulus, ketika mereka mengabarkan Injil ke seluruh dunia dan melayani jemaat-jemaat di berbagai kota. Para rasul menulis surat-surat, atau epistles (Surat Kerasulan), kepada jemaat-jemaat tersebut: Kitab Efesus-surat kepada orang-orang percaya yang berkumpul di Efesus; 1 dan 2 Korintus-surat kepada jemaat di Korintus, dan seterusnya.

Gereja di Yerusalem memainkan peran yang menarik dalam pertobatan seorang pemimpin agama Yahudi bernama Saulus. Setelah pertobatannya, Saulus diberi nama baru dan menjadi rasul Paulus. Namun sebelumnya, Saulus menganiaya jemaat di Yerusalem dengan sangat kejam sehingga jemaat terpaksa berpencar ke kota-kota lain (Kisah Para Rasul 8:1). Saulus juga terlibat langsung dalam eksekusi Stefanus, martir Kristen pertama (Kisah Para Rasul 7:54). Stefanus adalah seorang diaken di gereja di Yerusalem dan salah satu dari mereka yang mengalami penganiayaan di sana (Kisah Para Rasul 6:7-8). Bahkan ketika orang-orang percaya melarikan diri dari penganiayaan di Yerusalem, para rasul tetap tinggal di sana, dan Yerusalem menjadi markas bagi gereja Yahudi untuk tahun-tahun berikutnya (Kisah Para Rasul 8:1).

Peristiwa penting lainnya yang terkait dengan gereja di Yerusalem adalah penglihatan Petrus tentang orang-orang bukan Yahudi yang menerima keselamatan. Di Yope, Petrus mendapatkan penglihatan yang melibatkan binatang-binatang yang dianggap najis dalam hukum Yahudi, dan Tuhan memerintahkan Petrus untuk "memakan" binatang-binatang itu. Pesannya adalah bahwa Tuhan telah menyatakan binatang-binatang ini baik dan, dengan demikian, orang-orang kafir menjadi "bersih/ diterima" sekarang. Orang-orang Yahudi di dalam gereja tidak perlu takut untuk menerima orang-orang percaya bukan Yahudi ke dalam persekutuan, karena di dalam Kristus, semua telah disucikan, dan Tuhan telah menerima orang-orang bukan Yahudi. Cara berpikir yang baru ini segera diuji, ketika Petrus dipanggil ke rumah seorang perwira Romawi, yang percaya kepada Kristus bersama dengan seluruh anggota keluarganya (Kisah Para Rasul 10). Petrus melaporkan peristiwa ini kepada jemaat di Yerusalem; orang-orang Yahudi yang percaya di sana pada awalnya ragu-ragu, tetapi Petrus mengatakan kepada mereka bahwa ia telah menyaksikan pertobatan yang sungguh-sungguh dari orang-orang bukan Yahudi itu, disertai dengan sebuah tanda: "turunlah Roh Kudus ke atas mereka, sama seperti dahulu ke atas kita" (Kisah Para Rasul 11:15). Gereja di Yerusalem kemudian menerima orang-orang bukan Yahudi yang percaya sebagai saudara di dalam Kristus.

Beberapa waktu kemudian, ketika semakin banyak orang bukan Yahudi yang ditambahkan ke dalam jumlah orang percaya, gereja di Yerusalem menjadi tempat perdebatan tentang sunat: apakah perlu bagi orang percaya yang bukan Yahudi untuk menaati Hukum Taurat Musa untuk diselamatkan? Konsili Yerusalem, yang terdiri dari para rasul dan penatua gereja di Yerusalem, bersidang untuk mendiskusikan masalah ini. Beberapa pemimpin gereja di Yerusalem berpendapat bahwa orang-orang bukan Yahudi harus disunat (Kisah Para Rasul 15:5), tetapi Petrus menyanggahnya (ayat 7-11), dan Paulus serta Barnabas "segala tanda dan mujizat yang dilakukan Allah dengan perantaraan mereka di tengah-tengah bangsa-bangsa lain" (ayat 12).

Argumen Petrus kepada para penatua gereja di Yerusalem dapat ditemukan dalam Kisah Para Rasul 15:7-11:

"Sesudah beberapa waktu lamanya berlangsung pertukaran pikiran mengenai soal itu, berdirilah Petrus dan berkata kepada mereka: 'Hai saudara-saudara, kamu tahu, bahwa telah sejak semula Allah memilih aku dari antara kamu, supaya dengan perantaraan mulutku bangsa-bangsa lain mendengar berita Injil dan menjadi percaya. Dan Allah, yang mengenal hati manusia, telah menyatakan kehendak-Nya untuk menerima mereka, sebab Ia mengaruniakan Roh Kudus juga kepada mereka sama seperti kepada kita, dan Ia sama sekali tidak mengadakan perbedaan antara kita dengan mereka, sesudah Ia menyucikan hati mereka oleh iman. Kalau demikian, mengapa kamu mau mencobai Allah dengan meletakkan pada tengkuk murid-murid itu suatu kuk, yang tidak dapat dipikul, baik oleh nenek moyang kita maupun oleh kita sendiri? Sebaliknya, kita percaya, bahwa oleh kasih karunia Tuhan Yesus Kristus kita akan beroleh keselamatan sama seperti mereka juga.'"

Petrus menegaskan bahwa orang-orang bukan Yahudi diselamatkan oleh iman, bukan oleh hukum Taurat. Orang-orang Kristen Yahudi (dan semua orang percaya) juga diselamatkan oleh kasih karunia Tuhan Yesus, bukan oleh perbuatan hukum Taurat, karena, seperti yang dikatakan Paulus di bagian lain, "Sebab tidak seorangpun yang dapat dibenarkan di hadapan Allah oleh karena melakukan hukum Taurat" (Roma 3:20). Sunat adalah bagian dari hukum Taurat, dan Petrus menyebut hukum Taurat sebagai "suatu kuk, yang tidak dapat dipikul, baik oleh nenek moyang kita maupun oleh kita sendiri", lalu bertanya kepada orang-orang Kristen Yahudi mengapa mereka ingin membebani bangsa-bangsa lain dengan kuk itu. Hukum Taurat tentang perbuatan telah digantikan oleh hukum yang baru, yaitu hukum iman yang bergantung pada perbuatan Kristus dan bukan pada perbuatan kita (Roma 3:27; Galatia 2:16).

Perdebatan dalam Konsili Yerusalem ini adalah pertama kalinya pesan "Injil, karena Injil adalah kekuatan Allah yang menyelamatkan setiap orang yang percaya, pertama-tama orang Yahudi, tetapi juga orang Yunani" (Roma 1:16) dinyatakan secara jelas dan terbuka.

Gereja di Yerusalem menjadi fokus dari upaya bantuan karena adanya bencana kelaparan di Yudea. Di Antiokhia Siria, seorang nabi bernama Agabus menubuatkan akan terjadi kelaparan yang meluas, dan "Lalu murid-murid memutuskan untuk mengumpulkan suatu sumbangan, sesuai dengan kemampuan mereka masing-masing dan mengirimkannya kepada saudara-saudara yang diam di Yudea. Hal itu mereka lakukan juga dan mereka mengirimkannya kepada penatua-penatua dengan perantaraan Barnabas dan Saulus" (Kisah Para Rasul 11:29-30). Kemudian, ketika ia melakukan perjalanan ke seluruh dunia Mediterania, Paulus mengumpulkan lebih banyak dana dari gereja-gereja di Makedonia dan Akhaya untuk orang-orang kudus yang miskin di Yerusalem (lihat 1 Korintus 16:1-4; 2 Korintus 8:1-9:15; dan Roma 15:14-32).

Saat ini di Yerusalem, warisan Kristen yang kaya masih terlihat jelas, dengan banyaknya gereja, katedral, biara, dan lain-lain di Kota Tua. Tempat-tempat yang menerima pengunjung setiap tahun termasuk Gereja Makam Kudus (digunakan bersama oleh gereja-gereja Katolik Roma, Ortodoks Yunani, Ethiopia, Koptik, Armenia, dan Ortodoks Suriah), Gereja Penebus (Lutheran Jerman), Gereja St. Yohanes Pembaptis (Ortodoks Yunani), Kapel Bendera (Fransiskan Katolik), Gereja Wajah Kudus (Ordo Suster-suster Kecil Katolik Yunani), Gereja Santo Aleksandr Nevsky (Ortodoks Rusia), dan Gereja dan Biara Santo Markus dari Suriah (Ortodoks Suriah).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa sejarah dan pentingnya gereja di Yerusalem?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries