settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa yang dimaksud dengan epektasis?

Jawaban


Epektasis berasal dari kata Yunani yang ditemukan dalam ayat-ayat seperti Filipi 3:13, yang diterjemahkan sebagai "berusaha keras". Istilah ini menyiratkan sesuatu yang sedang bertumbuh menjadi, berjuang, atau berkembang. Istilah ini secara bergantian telah dipahami sebagai "berevolusi" atau "bertumbuh". Dalam kaitannya dengan teologi Kristen, epektasis menyiratkan bahwa sukacita sejati dalam kehidupan Kristen ditemukan dalam proses pertumbuhan dan perkembangan. Artinya, perubahan yang kita alami itulah yang menghasilkan rasa bahagia, bukan pencapaian tujuan tertentu. Secara khusus, epektasis menekankan perlunya "transformasi spiritual" dan menunjukkan bahwa proses ini akan terus berlanjut selamanya dalam kekekalan.

Konsep epektasis ini sangat menonjol dalam tulisan-tulisan Gregorius dari Nyssa. Karyanya condong ke arah pendekatan mistik yang asketis terhadap iman. Gregorius menolak pandangan yang lebih umum bahwa kebahagiaan dan kesempurnaan ditemukan dalam mencapai suatu tujuan. Sebaliknya, ia menyarankan, karena manusia tidak mampu mencapai kesempurnaan Tuhan yang sebenarnya, tujuan dan makna ditemukan dalam proses menuju standar tersebut. Cita rasa spiritualitas Gregorius berdampak pada interpretasi Ortodoks Timur tentang teosis.

Ketika diterapkan pada iman Kristen, aspek yang paling kontroversial dari epektasis adalah apa yang diimplikasikannya terhadap kondisi spiritual manusia di dalam kekekalan. 1 Yohanes 3:2, misalnya, mengatakan bahwa ketika Kristus menyatakan diri-Nya, "kita akan menjadi sama seperti Dia." Penafsiran tradisional dari pernyataan seperti ini adalah bahwa orang-orang percaya akan segera mencapai kesempurnaan rohani - atau setidaknya memperoleh suatu tingkat kekudusan yang tetap dan permanen.

Beberapa pandangan tertentu tentang epektasis menyatakan sebaliknya: bahwa, meskipun kita akan diubahkan secara nyata ketika kita bertemu dengan Kristus, kita akan menghabiskan waktu selama-lamanya untuk "berkembang" menjadi semakin serupa dengan Tuhan, tetapi tidak akan pernah benar-benar sampai pada tujuan tersebut. Pada dasarnya, versi epektasis ini tidak selalu salah. Ada banyak hal tentang kekekalan dan surga yang belum diungkapkan Tuhan kepada kita. Perdebatan tentang apakah kita akan "tidak berubah" atau "berkembang" di surga pada akhirnya adalah masalah detail dan definisi.

Yang lebih memprihatinkan adalah bagaimana konsep epektasis dapat diterapkan pada spiritualitas duniawi dengan cara yang salah. Meskipun epektasis sama sekali tidak sama dengan teologi proses, penerapan yang tidak tepat dapat mengundang relativisme atau doktrin yang tidak konsisten. Mengatakan bahwa kita akan menghabiskan kekekalan dengan bertumbuh semakin dekat dengan Tuhan adalah satu hal. Adalah hal yang lain untuk menyatakan bahwa umat manusia telah berevolusi atau berkembang sampai pada titik di mana pandangan-pandangan "lama" tentang dosa, keselamatan, moralitas, dan Alkitab dapat dikesampingkan. Penerapan epektasis yang "progresif" seperti itu salah.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa yang dimaksud dengan epektasis?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries