settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa yang dimaksud dengan empedu dalam Alkitab?

Jawaban


Dalam Alkitab, kata empedu paling sering merujuk pada zat yang terasa pahit yang terbuat dari tanaman seperti apsintus atau mur. Penggunaan kata empedu dalam Alkitab yang paling terkenal adalah merujuk pada minuman yang diberikan kepada Yesus di kayu salib. Matius 27:34 mengatakan bahwa, ketika Yesus disalibkan, para prajurit Romawi menawarkan "minum anggur bercampur empedu." Markus 15:23 menjelaskan bahwa rasa pahit pada anggur itu disebabkan oleh adanya mur. Anggur yang dicampur dengan ramuan pahit atau mur menciptakan ramuan yang menumpulkan rasa sakit. Campuran anggur asam dan empedu sering diberikan kepada orang yang menderita untuk meringankan rasa sakit mereka dalam kematian.

Yesus menolak ramuan empedu ini setelah Dia mencicipinya dan menyadari apa itu (Markus 15:23; Yohanes 19:29). Dalam sebuah pertunjukan keberanian yang luar biasa, Anak Manusia menolak apa pun yang akan mematikan penderitaan yang Dia tanggung demi keselamatan kita. Dosa terhadap Tuhan yang kudus membutuhkan hukuman yang sangat berat, dan, untuk menggenapi posisi-Nya sebagai pengganti kita, Yesus tidak menginginkan apa pun yang dapat mengurangi hukuman itu. Di kayu salib, Yesus menjadi dosa bagi kita (2 Korintus 5:21). Menerima anggur dengan empedu akan mengurangi hukuman dosa, dan Yesus datang untuk menanggung beban penuh murka Tuhan terhadap dosa, bukan untuk mengambil jalan keluar yang lebih mudah (Yesaya 53:10).

Fakta bahwa Yesus disuguhi empedu telah dinubuatkan ribuan tahun sebelum Yesus lahir. Mazmur 69:21 mencatat kata-kata nubuat ini: "Bahkan, mereka memberi aku makan racun, dan pada waktu aku haus, mereka memberi aku minum anggur asam." Penyebutan empedu secara nubuat ini hanyalah salah satu dari lusinan nubuat mesianik dalam Perjanjian Lama yang digenapi dalam kehidupan, kematian, dan kebangkitan Yesus.

Petrus menggunakan istilah empedu untuk menegur Simon si tukang sihir dalam Kisah Para Rasul 8:23. Tukang sihir ini telah menyaksikan kuasa Roh Kudus dan melihatnya sebagai sarana untuk mendapatkan keuntungan finansial. Simon memandang Roh Tuhan sebagai kekuatan super yang dapat ia gunakan untuk kepentingannya sendiri. Menanggapi permintaan Simon akan Roh Kudus, Petrus menyuruhnya bertobat sebelum penghakiman Tuhan menimpanya dan menutupnya dengan kata-kata ini: "sebab kulihat, bahwa hatimu telah seperti empedu yang pahit dan terjerat dalam kejahatan" (ESV). Di sini, empedu digunakan secara kiasan untuk menunjukkan cacat moral yang parah dalam diri Simon yang menimbulkan kepahitan di dalam hatinya.

Hukum Taurat dalam Perjanjian Lama juga menyebutkan empedu, mengasosiasikannya dengan penyembahan berhala. Ketika Musa menegaskan perjanjian dengan generasi baru bangsa Israel yang akan memasuki Tanah Perjanjian, dia mengingatkan mereka bahwa mereka telah melihat kekejian bangsa-bangsa di sekitarnya-berhala-berhala mereka yang terbuat dari kayu, batu, perak, dan emas. Kemudian ia memperingatkan umatnya untuk waspada terhadap penyembahan berhala, "janganlah di antaramu ada akar yang menghasilkan racun atau ipuh" (Ulangan 29:18, KJV). Dengan kata lain, apa pun daya tarik penyembahan berhala, ia akan memiliki konsekuensi yang pahit dan tidak menyenangkan.

Yeremia menggunakan istilah empedu untuk menggambarkan kehidupannya sebagai seorang nabi yang teraniaya dan seseorang yang telah menyaksikan kehancuran Yerusalem. Dalam Ratapan 3:15, ia menulis, "Ia mengenyangkan aku dengan kepahitan, memberi aku minum ipuh." Banyak pasal dalam Alkitab yang menunjukkan bahwa umat Tuhan sering mempertanyakan kebaikan-Nya ketika mereka menderita. Hidup terasa pahit, dan mereka berseru kepada Tuhan tentang hal itu. Yeremia melanjutkan dalam ayat 19-20,

"Ingatlah akan sengsaraku dan pengembaraanku,

akan ipuh dan racun itu.

Jiwaku selalu teringat akan hal itu

dan tertekan dalam diriku."

Namun, Yeremia tidak berhenti sampai di situ. Melalui sisa pasal 3, penulis mengingatkan kita bahwa, bahkan pada saat kita merasa telah diberi empedu untuk diminum, masih ada alasan untuk berharap kepada Tuhan:

"Tetapi hal-hal inilah yang kuperhatikan,

oleh sebab itu aku akan berharap:

Tak berkesudahan kasih setia TUHAN,

tak habis-habisnya rahmat-Nya,

selalu baru tiap pagi;

besar kesetiaan-Mu!

'TUHAN adalah bagianku,' kata jiwaku,

oleh sebab itu aku berharap kepada-Nya." (Ratapan 3:21-24).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa yang dimaksud dengan empedu dalam Alkitab?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries