settings icon
share icon
Pertanyaan

Apakah tujuan dari tembok-tembok di sekeliling Yerusalem Baru?

Jawaban


Dimulai dengan Wahyu 21:9, Yohanes mencatat penglihatan terakhirnya yang menggambarkan kota Tuhan, Yerusalem Baru di mana orang-orang percaya di dalam Kristus akan menghabiskan kehidupan kekal mereka. Yerusalem Baru adalah penggenapan akhir dari semua janji Tuhan. Kota ini menggambarkan kebaikan Tuhan yang sempurna, kecemerlangannya yang tak terbatas "seperti permata yang paling indah, bagaikan permata yaspis, jernih seperti kristal" (Wahyu 21:11). Di sinilah Kitab Suci memberikan gambaran yang begitu luar biasa sehingga kita dapat melihat sekilas kemuliaan surga yang kekal. Dalam perikop ini, seorang malaikat Tuhan membawa Yohanes ke puncak gunung yang besar dan tinggi. Dari sana Yohanes memandang ke bawah ke arah Kota Suci ini dan mencoba untuk menggambarkan apa yang tak terlukiskan. Kota itu bagaikan berlian yang sangat besar dan jernih dengan kemuliaan Tuhan yang bersinar dari pusatnya ke seluruh langit yang baru dan bumi yang baru. Seluruh kekekalan bermandikan kemegahannya.

Kemudian dalam ayat 12, Yohanes beralih dari menggambarkan tampilan umum ke desain eksteriornya yang dimulai dari dinding-dindingnya. Kata-kata manusia tidak mampu menggambarkan apa yang Yohanes coba sampaikan, itulah sebabnya ia terus menerus menggunakan perumpamaan, dengan mengatakan "itu seperti" sesuatu yang lain. Tetapi ia memberi kita cukup banyak hal untuk menggairahkan hati dan menggerakkan jiwa kita. Tuhan, melalui Yohanes, membawa kita sedekat mungkin dengan pemahaman tentang tempat ini yang dapat dipahami oleh pikiran kita yang terbatas.

Tembok kota, yang digambarkan sebagai "besar dan tinggi", adalah simbol yang jelas untuk mengecualikan semua orang yang tidak layak untuk masuk ke dalam kota. Meskipun orang-orang percaya yang tak terhitung jumlahnya akan menikmati kemuliaannya, ada pengingat yang mengerikan bahwa hanya orang-orang yang telah ditebus yang dapat memasukinya. Di tembok itu sendiri terdapat dua belas pintu gerbang yang dijaga oleh dua belas malaikat dan bertuliskan nama-nama dua belas suku Israel. Sesuai dengan bentuk kota yang berbentuk persegi, pintu-pintu gerbang tersebut terletak di keempat sisinya seperti yang disebutkan dalam ayat 13. Namun, patut dicatat bahwa tidak hanya kedua belas suku Israel yang diwakili, tetapi juga kedua belas rasul. Hal ini seharusnya menjawab semua pertanyaan tentang keikutsertaan orang-orang kudus dalam Perjanjian Lama. Tampaknya, ini adalah maksud ilahi untuk menunjukkan bahwa Yerusalem Baru akan memiliki di antara warganya bukan hanya orang-orang percaya di zaman sekarang, tetapi juga Israel dan orang-orang kudus di zaman lain.

Namun, ada pertanyaan terakhir yang tersisa: jika mereka yang berada di dalam tembok Yerusalem Baru adalah orang-orang yang diselamatkan, siapakah mereka yang berada di luar temboknya? Tiga ayat terakhir dari pasal 21 memberikan jawabannya: "pintu-pintu gerbangnya tidak akan ditutup pada siang hari, sebab malam tidak akan ada lagi di sana; dan kekayaan dan hormat bangsa-bangsa akan dibawa kepadanya. Tetapi tidak akan masuk ke dalamnya sesuatu yang najis, atau orang yang melakukan kekejian atau dusta, tetapi hanya mereka yang namanya tertulis di dalam kitab kehidupan Anak Domba itu." (Wahyu 21:25-27). Pintu-pintu gerbang kota yang ada di tembok itu tidak akan pernah tertutup. Ini bukan berarti bahwa di luar Yerusalem Baru, orang-orang yang belum diselamatkan masih berkeliaran, tetapi ini menggambarkan sebuah kota dengan pintu-pintu gerbang yang terbuka di bumi yang baru, di mana orang-orang percaya akan tinggal selama-lamanya. Kota-kota kuno menutup pintu gerbangnya pada malam hari untuk tujuan keamanan. Namun, karena tidak akan ada malam di sana, dan karena semua kejahatan akan diberantas, gerbang-gerbang ini akan tetap terbuka terus-menerus. Wahyu tampaknya menggambarkan sejumlah besar aktivitas yang datang dan pergi dari kota itu, tetapi semua yang masuk dan keluar adalah mereka yang telah ditebus oleh darah Anak Domba. Mereka yang belum ditebus berada jauh di luar tembok kota - di "kegelapan yang paling gelap" di neraka (Matius 8:12), yang akan masuk ke dalam lautan api (Wahyu 20:14-15) - dan tidak akan pernah bisa mendekati Kota Suci.

Yesus sendiri, dan juga Yohanes, menetapkan "orang-orang yang tidak murni" sebagai orang-orang yang tidak akan masuk ke dalam kota di luar adalah: "anjing-anjing dan tukang-tukang sihir, orang-orang sundal, orang-orang pembunuh, penyembah-penyembah berhala dan setiap orang yang mencintai dusta" (Wahyu 22:15). Sebaliknya, orang-orang yang namanya tertulis di dalam kitab kehidupan Anak Domba bebas untuk masuk ke dalam Kota Suci; mereka memiliki hidup yang kekal dan menjadi milik Juruselamat yang setia, Yesus Kristus. Anak Domba, yang telah membeli mereka dengan darah-Nya (Wahyu 5:9), tidak akan pernah menghapus nama-nama mereka dari kitab-Nya (Wahyu 3:5) dan akan memberi mereka hak atas pohon kehidupan dan pintu masuk ke dalam kota itu (Wahyu 22:14).

Meskipun gambaran tentang kota itu tidak menjawab semua pertanyaan kita tentang keadaan kekal, wahyu yang diberikan kepada Yohanes menggambarkan masa depan yang indah dan mulia bagi semua orang yang menaruh kepercayaan kepada Tuhan yang hidup. Sebaliknya, wahyu ini menyatakan kepada kita bahwa ketika akhir zaman tiba, tidak akan ada lagi kesempatan bagi seseorang untuk bertobat dan diterima di surga. Kebenarannya adalah: pembaharuan rohani terjadi dalam kehidupan sekarang ini, bukan di akhirat.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apakah tujuan dari tembok-tembok di sekeliling Yerusalem Baru?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries