settings icon
share icon
Pertanyaan

Apakah _____ ada di surga atau neraka? Apakah _____ diselamatkan?

Jawaban


Di GotQuestions.org, kami sering menerima pertanyaan tentang apakah seseorang berada di surga atau neraka. Pertanyaan-pertanyaan seperti itu sangat umum muncul setelah seorang selebriti atau tokoh terkenal lainnya meninggal dunia, tetapi kami juga menerima pertanyaan-pertanyaan serupa dari mereka yang bertanya-tanya tentang teman atau kerabat yang telah meninggal dunia. Alkitab memberikan alasan yang baik bagi kita untuk berhati-hati ketika membuat pernyataan tentang takdir kekal seseorang.

Sebenarnya, mustahil untuk mengatakan dengan pasti hubungan apa yang dimiliki orang lain dengan Tuhan. Kita tidak dapat melihat hati, tetapi Tuhan dapat (1 Samuel 16:7). Kita juga tidak memiliki kemampuan untuk mengintip ke dalam surga atau neraka. Manusia tidak diperlengkapi untuk sampai pada kesimpulan yang sempurna tentang apakah seseorang berada di surga atau neraka. Karena alasan ini, Got Questions biasanya mengembalikan pertanyaan-pertanyaan seperti itu kepada pemahaman dasar tentang Injil. Yang kita ketahui dengan pasti adalah bahwa hanya ada dua tempat tujuan bagi orang yang sudah meninggal: surga dan neraka. Mereka yang telah menerima Kristus akan bersama dengan Tuhan setelah kematian. Mereka yang telah menolak-Nya akan dipisahkan dari-Nya.

Pertanyaan yang lebih baik daripada "apakah dia masuk surga atau neraka?" adalah "apakah kehidupan orang tersebut konsisten dengan iman yang menyelamatkan di dalam Kristus?" Beberapa kehidupan jelas-jelas berada pada salah satu sisi atau bisa berada pada sisi lain dari kriteria tersebut. Namun, menurut Alkitab, adalah mungkin untuk "menampilkan pertunjukan" dan tetap terhilang (Matius 7:21-23). Dan mungkin saja seseorang bergumul untuk menerapkan imannya dan tetap diselamatkan (Matius 21:31). Hanya Tuhan yang benar-benar tahu apa yang ada di dalam hati, bahkan ketika orang tersebut tampaknya tidak memiliki harapan.

Daripada membuat klaim yang pasti sehubungan dengan takdir kekal seseorang, pilihan kami adalah untuk menunjukkan apa yang Alkitab katakan tentang mereka yang percaya kepada Kristus dan membiarkan orang lain membentuk opini mereka sendiri. Secara realistis, hal terbaik yang dapat kita lakukan adalah mengatakan bahwa seseorang yang telah meninggal dunia "mungkin diselamatkan" atau "mungkin tidak diselamatkan."

Mereka yang secara terbuka mengaku beriman kepada Kristus dan yang hidupnya terlihat konsisten dengan pengakuannya akan berada di sisi spektrum "mungkin diselamatkan". Ketika kata-kata dan tindakan seseorang memberikan bukti iman kepada Kristus, maka masuk akal untuk mengasumsikan bahwa ia akan bersama dengan Tuhan ketika ia meninggal. Kesimpulan ini diperkuat oleh fakta bahwa hal-hal lahiriah bukanlah hal yang paling penting; bisa saja perilaku saleh menutupi jiwa yang terhilang (Matius 23:26-28).

Mereka yang secara terang-terangan menolak Kristus akan berada di ujung skala "mungkin tidak diselamatkan". Mereka yang memperjelas dengan kata-kata dan tindakan mereka bahwa mereka menolak Injil memberikan alasan kepada orang lain untuk berpikir bahwa mereka akan tersesat ketika mereka meninggal. Pada saat yang sama, Tuhan dapat menyelamatkan siapa pun, tidak peduli seberapa dekat mereka dengan kematian (Matius 20:1-16; Lukas 23:43), dan kita tidak tahu apa yang akan terjadi di dalam kerahasiaan hati seseorang pada saat-saat terakhir sebelum kematiannya. Selain itu, ada juga orang-orang yang mungkin bergumul dengan kebiasaan berdosa meskipun mereka memiliki iman yang sah.

Kehidupan publik seseorang, terutama bagi para selebriti, sering kali tidak sama dengan kehidupan pribadinya. Dikotomi ini dapat membuat kita hampir tidak mungkin untuk mengetahui pandangan sebenarnya dari seorang figur publik tentang iman dan spiritualitas. Bahkan jika kita bisa menebak, asumsi tersebut harus tetap berada dalam batasan perspektif.

Pada akhirnya, Injil adalah satu-satunya harapan bagi kita semua setelah kehidupan ini. Terlepas dari apakah orang yang telah meninggal sudah berada di surga, kebutuhan pribadi kita akan Kristus tetap ada. Kita dapat dengan yakin mengatakan bahwa di dalam Kristus ada keselamatan (Yohanes 6:27). Jika seseorang menerima Injil dan dilahirkan kembali, ia akan bersama dengan Tuhan setelah kematian. Fokus kita haruslah pada kebutuhan rohani kita sendiri dan kebutuhan mereka yang masih hidup.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apakah _____ ada di surga atau neraka? Apakah _____ diselamatkan?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries