settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa yang dimaksud Dengan hikmat rumah didirikan, dengan kepandaian itu ditegakkan (Amsal 24:3)?

Jawaban


Raja Salomo adalah salah satu pengembang properti paling produktif dalam sejarah Alkitab dan lebih dari memenuhi syarat untuk mengatakan, "Dengan hikmat rumah didirikan" (Amsal 24:3). Dia membangun "rumah Tuhan", atau bait suci di Yerusalem di Gunung Moria (2 Tawarikh 3:1), sebuah proyek besar yang memakan waktu tujuh tahun dan menjadi salah satu keajaiban dunia kuno. Dia juga membangun istananya sendiri yang megah-"gedung Hutan Libanon" (1 Raja-raja 7:1-3) -serta taman-taman, jalan, tembok, infrastruktur, dan banyak gedung pemerintahan.

Namun, tempat tinggal fisik bukanlah satu-satunya bangunan yang ada dalam pikiran Salomo ketika ia berkata, "Dengan hikmat rumah didirikan, dengan kepandaian itu ditegakkan, dan dengan pengertian kamar-kamar diisi dengan bermacam-macam harta benda yang berharga dan menarik" (Amsal 24:3-4). Salomo memahami bahwa kebajikan kebijaksanaan memiliki kualitas yang konstruktif dan memberi kehidupan. Pepatahnya sangat mirip dengan Amsal 3:19: "Dengan hikmat TUHAN telah meletakkan dasar bumi, dengan pengertian ditetapkan-Nya langit". Hikmat memulai kehidupan, menghasilkan buah, dan menghasilkan keajaiban-keajaiban kreatif. Hikmat menciptakan, memelihara, membina, membangun, dan mengisi sebuah rumah, baik "rumah" itu berupa bangunan fisik, rumah tangga, keluarga, perusahaan, bisnis, reputasi individu, atau karakter pribadi. Dalam Amsal 14:1, "Perempuan yang bijak mendirikan rumahnya, tetapi yang bodoh meruntuhkannya dengan tangannya sendiri."

Dalam Amsal 24:3 dan di tempat lain, Kitab Suci melambangkan hikmat sebagai seorang wanita yang produktif dan pekerja keras: "Hikmat telah mendirikan rumahnya, menegakkan ketujuh tiangnya, memotong ternak sembelihannya, mencampur anggurnya, dan menyediakan hidangannya" (Amsal 9:1-2). Meskipun hikmat adalah kualitas yang tidak berwujud, Salomo menggambarkannya secara puitis, seolah-olah itu adalah orang yang nyata. Dengan demikian, Salomo dengan jelas mengkomunikasikan ketersediaan hikmat dan manfaat dari mencari dan menemukannya.

"harta benda yang berharga dan menarik" yang memenuhi ruangan dalam Amsal 24:4 dapat diartikan secara harfiah - orang bijak akan mengelola keuangan dengan baik, tetapi juga melambangkan berkat seperti keharmonisan, persatuan, hubungan keluarga yang penuh kasih, serta rasa aman, perlindungan, kesejahteraan, dan stabilitas. "Harta yang indah dan minyak ada di kediaman orang bijak" kata Amsal 21:20.

Alkitab mengatakan bahwa orang percaya adalah "rumah Tuhan". Melalui hikmat, kita, sebagai anak-anak Tuhan, dibangun menjadi "rumah" yang kokoh dan aman bagi Tuhan: "tetapi Kristus setia sebagai Anak yang mengepalai rumah-Nya; dan rumah-Nya ialah kita, jika kita sampai kepada akhirnya teguh berpegang pada kepercayaan dan pengharapan yang kita megahkan" (Ibrani 3:6).

Rasul Paulus mengajarkan bahwa kita adalah anggota "keluarga Allah, yang dibangun di atas dasar para rasul dan para nabi, dengan Kristus Yesus sebagai batu penjuru. Di dalam Dia tumbuh seluruh bangunan, rapih tersusun, menjadi bait Allah yang kudus, di dalam Tuhan. Di dalam Dia kamu juga turut dibangunkan menjadi tempat kediaman Allah, di dalam Roh" (Efesus 2:19-22). Sebagai anggota tubuh Kristus, kita semua dibangun bersama menjadi satu bait kudus di dalam Tuhan (1 Korintus 3:17).

Batu yang paling penting dalam bangunan apa pun adalah batu penjuru. Karena alasan inilah, Yesus Kristus disebut sebagai Batu Penjuru gereja. Dia adalah fondasi yang kokoh dan tak tergoyahkan yang di atasnya seluruh bangunan didirikan, ditopang, didukung, dan dibangun. Dia menetapkan pola untuk seluruh struktur. Kristus adalah "kekuatan Allah dan hikmat Allah" yang di atasnya kita dibangun (1 Korintus 1:24).

Petrus mendorong orang-orang percaya untuk datang kepada Tuhan melalui Yesus Kristus sehingga mereka dapat dibangun menjadi sebuah rumah rohani bagi Tuhan: "Dan datanglah kepada-Nya, batu yang hidup itu, yang memang dibuang oleh manusia, tetapi yang dipilih dan dihormat di hadirat Allah. Dan biarlah kamu juga dipergunakan sebagai batu hidup untuk pembangunan suatu rumah rohani, bagi suatu imamat kudus, untuk mempersembahkan persembahan rohani yang karena Yesus Kristus berkenan kepada Allah. ... Tetapi kamulah bangsa yang terpilih, imamat yang rajani, bangsa yang kudus, umat kepunyaan Allah sendiri, supaya kamu memberitakan perbuatan-perbuatan yang besar dari Dia, yang telah memanggil kamu keluar dari kegelapan kepada terang-Nya yang ajaib." (1 Petrus 2:4-5, 9).

Pekerjaan Tuhan akan terus berlanjut. Tanpa Dia, kita hanya akan berputar di tempat: "Jikalau bukan TUHAN yang membangun rumah, sia-sialah usaha orang yang membangunnya" (Mazmur 127:1). Kita harus bergantung pada hikmat Tuhan (lihat Lukas 6:48), tetapi bagaimana kita mendapatkannya? Pertama-tama kita menerima hikmat Tuhan ketika kita dipenuhi dengan Roh Kudus pada saat keselamatan (1 Korintus 2:6-15). Setelah itu, Yakobus memberi tahu kita bahwa hikmat diperoleh dengan memintanya dari Tuhan (Yakobus 1:5). Kita mendapatkan hikmat dengan mencarinya, mengejarnya, dan menghargainya (Amsal 2:2, 4-5; 4:8). Demikian juga, kita memperoleh hikmat dengan meluangkan waktu untuk membaca Firman Tuhan (Mazmur 19:7; Amsal 4:5-7; 2 Timotius 3:15).

Hikmat Tuhan tidak pernah gagal. "Rumah" Tuhan dibangun dengan hikmat Tuhan dan kuasa Tuhan, dan Yesus adalah Batu Penjuru. Kita dapat percaya bahwa rumah ini tidak akan pernah runtuh atau hancur (Matius 16:18).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa yang dimaksud Dengan hikmat rumah didirikan, dengan kepandaian itu ditegakkan (Amsal 24:3)?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries