settings icon
share icon
Pertanyaan

Apakah yang dimaksud dengan "darah perjanjian" dalam Ibrani 10:29?

Jawaban


Penulis kitab Ibrani dengan cermat merinci keunggulan Perjanjian Baru atas Perjanjian Lama. Dalam Ibrani 10:29, konsekuensi yang lebih tinggi dari pengabaian terhadap Perjanjian Baru ditekankan: "Betapa lebih beratnya hukuman yang harus dijatuhkan atas dia, yang menginjak-injak Anak Allah, yang menganggap najis darah perjanjian yang menguduskannya, dan yang menghina Roh kasih karunia?" Ayat ini melanjutkan ayat sebelumnya, mengingatkan orang Kristen akan penghakiman yang dihadapi orang Yahudi atas pemberontakan yang disengaja terhadap Hukum Taurat Musa. Jika Perjanjian Baru lebih besar daripada Perjanjian Lama, maka mereka yang "menginjak-injak Anak Allah" dan "menganggap najis darah perjanjian" akan menghadapi penghakiman yang lebih besar. Di sini, "darah perjanjian" mengacu pada darah Yesus yang dicurahkan di kayu salib. Meremehkan pengorbanan tersebut dianggap sama dengan menghina Roh Kudus dan menolak Anak Allah.

Frasa darah perjanjian berasal dari teks Perjanjian Lama, yaitu Keluaran 24:7-8: "Diambilnyalah kitab perjanjian itu, lalu dibacakannya dengan didengar oleh bangsa itu dan mereka berkata: 'Segala firman TUHAN akan kami lakukan dan akan kami dengarkan.' Kemudian Musa mengambil darah itu dan menyiramkannya pada bangsa itu serta berkata: 'Inilah darah perjanjian yang diadakan TUHAN dengan kamu, berdasarkan segala firman ini.'"

Dalam Perjanjian Lama, darah perjanjian berasal dari hewan, yang melambangkan elemen pengorbanan dalam Perjanjian Lama. Hal ini menjadi pertanda bagi Perjanjian Baru, seperti yang dijelaskan dalam Ibrani 9:18-22:

"Itulah sebabnya, maka perjanjian yang pertama tidak disahkan tanpa darah. Sebab sesudah Musa memberitahukan semua perintah hukum Taurat kepada seluruh umat, ia mengambil darah anak lembu dan darah domba jantan serta air, dan bulu merah dan hisop, lalu memerciki kitab itu sendiri dan seluruh umat, sambil berkata: 'Inilah darah perjanjian yang ditetapkan Allah bagi kamu.' Dan juga kemah dan semua alat untuk ibadah dipercikinya secara demikian dengan darah. Dan hampir segala sesuatu disucikan menurut hukum Taurat dengan darah, dan tanpa penumpahan darah tidak ada pengampunan."

Tentu saja, darah Kristus, yang mengesahkan Perjanjian Baru, melampaui darah binatang dalam Perjanjian Lama. Darah binatang tidak dapat menghapuskan dosa (Ibrani 10:1-4), tetapi hanya berharga untuk kemurnian ritual. Dosa orang-orang kudus Perjanjian Lama dan orang-orang percaya Perjanjian Baru ditebus melalui darah Kristus. Bagi orang-orang Kristen Yahudi yang teraniaya dan tergoda untuk kembali kepada sistem Perjanjian Lama, surat Ibrani berfungsi sebagai pembelaan terhadap Perjanjian Baru, yang dimeteraikan oleh darah Kristus yang berharga.

Bagaimana mungkin seseorang memperlakukan darah perjanjian ini sebagai "tidak kudus"? Penolakan terhadap Injil menandakan pengabaian terhadap Kristus dan pengorbanan-Nya. Peringatan utama dari Ibrani 10:29 ditujukan kepada orang-orang Yahudi yang telah mendengar dan memahami Injil dan bahkan mungkin telah membuat pengakuan iman, tetapi mereka hampir berpaling dari Kristus. Mereka dicobai untuk meninggalkan Kristus dan kembali kepada Perjanjian Lama. Melakukan hal itu berarti menghina Roh kasih karunia dan memperlakukan darah perjanjian sebagai sesuatu yang biasa (ayat 29). Para orang yang sedang goyah seperti itu diperingatkan bahwa, jika mereka menolak pengorbanan Kristus, "maka tidak ada lagi korban untuk menghapus dosa itu" (ayat 26).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apakah yang dimaksud dengan "darah perjanjian" dalam Ibrani 10:29?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries