settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa yang Yesus maksudkan ketika Ia memerintahkan kita untuk mengasihi musuh-musuh kita?

Jawaban


Ketika Yesus berkata bahwa kita harus mengasihi musuh-musuh kita, Dia sedang menciptakan sebuah standar baru dalam hal hubungan. Ia menyatakan kepada orang banyak yang mendengarkan Khotbah di Bukit bahwa mereka harus mengasihi sesama karena perintah untuk mengasihi sesama adalah hukum Tuhan (Imamat 19:18). Oleh karena itu, kita harus membenci musuh kita adalah kesimpulan yang salah yang diambil oleh orang-orang Yahudi. Meskipun tidak ada ayat Alkitab yang secara eksplisit mengatakan "bencilah musuhmu," orang-orang Farisi mungkin telah salah menerapkan beberapa ayat Perjanjian Lama tentang kebencian terhadap musuh-musuh Tuhan (Mazmur 139:19-22; 140:9-11). Tetapi Yesus menggantikan gagasan ini dengan standar yang lebih tinggi: "Kasihilah musuhmu dan berdoalah bagi mereka yang menganiaya kamu. Karena dengan demikianlah kamu menjadi anak-anak Bapamu yang di sorga" (Matius 5:44-45). Yesus kemudian menjelaskan bahwa mengasihi orang yang mengasihi kita itu mudah, bahkan orang yang tidak percaya pun dapat melakukannya. Kemudian Dia memerintahkan kita untuk "Karena itu haruslah kamu sempurna, sama seperti Bapamu yang di sorga adalah sempurna" (Matius 5:43-48).

Yesus menjelaskan kepada para pengikut-Nya bahwa mereka harus mematuhi makna sebenarnya dari hukum Tuhan dengan mengasihi musuh-musuh mereka dan juga tetangga mereka. Seorang Farisi pernah bertanya kepada Yesus, "Siapakah sesamaku manusia?" (Lukas 10:29). Yesus kemudian menceritakan perumpamaan tentang orang Samaria yang baik hati. Di sini Yesus mengajarkan bahwa para pengikut-Nya harus menunjukkan kasih kepada semua jenis orang-tidak peduli apa pun keyakinan, kebangsaan, atau kepribadiannya-termasuk musuh. Jika Anda mengasihi musuh-musuh Anda dan "berdoa bagi mereka yang menganiaya Anda," maka Anda benar-benar menyatakan bahwa Yesus adalah Tuhan atas hidup Anda.

Dengan menggunakan ilustrasi matahari terbit dan hujan yang turun kepada orang baik dan orang jahat, Yesus menunjukkan kasih Tuhan yang tidak pandang bulu kepada semua orang. Murid-murid-Nya kemudian harus mencerminkan karakter-Nya dan menunjukkan kasih yang tidak membeda-bedakan ini baik kepada teman maupun musuh. Yesus mengajarkan bahwa kita harus hidup dengan standar yang lebih tinggi dari apa yang dunia harapkan - sebuah standar yang tidak mungkin kita capai dengan usaha kita sendiri. Hanya melalui kuasa Roh Tuhan, umat-Nya dapat benar-benar mengasihi dan mendoakan mereka yang berniat mencelakakan mereka (Roma 12:14-21).

Akhirnya, setelah memberi kita nasihat untuk mengasihi musuh-musuh kita, Yesus kemudian memberi kita perintah ini: "Karena itu haruslah kamu sempurna, sama seperti Bapamu yang di sorga adalah sempurna" (Matius 5:48). Sebagai anak-anak Bapa kita (Matius 5:45), kita harus menjadi sempurna, sama seperti Dia sempurna. Hal ini sama sekali tidak mungkin dicapai oleh manusia yang berdosa. Standar yang tidak mungkin dicapai ini adalah apa yang dituntut oleh Hukum Taurat (Yakobus 2:10). Jadi, bagaimana mungkin Yesus menuntut hal yang mustahil? Dia kemudian berkata kepada kita, "Bagi manusia hal ini tidak mungkin, tetapi bagi Allah segala sesuatu mungkin" (Matius 19:26). Apa yang Tuhan tuntut, hanya Dia yang dapat menyelesaikannya, termasuk tuntutan untuk mengasihi musuh-musuh kita. Apa yang mustahil bagi manusia menjadi mungkin bagi mereka yang menyerahkan hidup mereka kepada Yesus Kristus melalui kuasa Roh Kudus yang tinggal di dalam hati kita.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa yang Yesus maksudkan ketika Ia memerintahkan kita untuk mengasihi musuh-musuh kita?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries