settings icon
share icon
Pertanyaan

Burung puyuh apakah yang disebutkan dalam Alkitab?

Jawaban


Puyuh adalah burung kecil berbulu cokelat yang menyerupai ayam hutan. Burung puyuh dikenal dengan dagingnya yang lezat dan sering diburu sebagai burung buruan karena alasan tersebut. Burung puyuh disebutkan dalam Keluaran 16:13, Bilangan 11:3 dan 32, dan sekali lagi dalam Mazmur 105:40 yang mengacu pada penyediaan Tuhan bagi umat Israel ketika Tuhan membawa mereka keluar dari perbudakan di Mesir (Imamat 25:38; Ulangan 6:12). Orang-orang yang mengikuti Musa mengeluh bahwa mereka muak makan manna setiap hari dan merindukan daging, seperti yang mereka makan di Mesir (Bilangan 11:4-6; 21:5). Tuhan mendengar keluhan mereka dan memberikan burung puyuh untuk dimakan (Keluaran 16:11).

Meskipun Tuhan memberikan burung puyuh kepada bangsa Israel, Dia tidak senang dengan gerutuan dan kata-kata mereka yang tidak tahu berterima kasih kepada-Nya. Dia menyuruh Musa untuk mengatakan kepada mereka, "kamu telah menangis di hadapan TUHAN dengan berkata: Siapakah yang akan memberi kami makan daging? Begitu baik keadaan kita di Mesir, bukan? --TUHAN akan memberi kamu daging untuk dimakan. Bukan hanya satu hari kamu akan memakannya, bukan dua hari, bukan lima hari, bukan sepuluh hari, bukan dua puluh hari, tetapi genap sebulan lamanya, sampai keluar dari dalam hidungmu dan sampai kamu muak--karena kamu telah menolak TUHAN yang ada di tengah-tengah kamu dan menangis di hadapan-Nya dengan berkata: Untuk apakah kita keluar dari Mesir?"(Bilangan 11:18-20).

Maka Tuhan mengirimkan burung puyuh pada malam hari untuk dikumpulkan oleh bangsa Israel di padang gurun. Alkitab mengatakan bahwa "Lalu bertiuplah angin yang dari TUHAN asalnya; dibawanyalah burung-burung puyuh dari sebelah laut" (Bilangan 11:31) dan burung-burung itu sangat banyak, sampai dua hasta di sekeliling perkemahan. Para ahli menafsirkan bahwa burung-burung puyuh itu terbang sekitar tiga kaki dari tanah, sehingga mudah ditangkap dan dibunuh. Burung-burung puyuh itu datang dalam jumlah yang sangat banyak sehingga setiap orang dapat menangkap sekitar sepuluh ekor, atau delapan gantang (Bilangan 11:32).

Kita tidak memiliki alasan untuk meyakini bahwa burung puyuh ini berbeda dengan burung puyuh (Coturnix dactylisonans) yang masih umum ditemukan di wilayah Mediterania. Mungkin saja burung-burung itu sedang dalam migrasi musim semi ke utara dan kelelahan setelah terbang, sehingga memudahkan orang Israel untuk menangkapnya. Burung puyuh diketahui bermigrasi pada malam hari, yang merupakan waktu yang ditetapkan Tuhan untuk mereka tiba (Bilangan 11:32). Sejumlah besar burung puyuh ditangkap oleh setiap orang karena kawanan burung puyuh yang bermigrasi terus terbang dari seberang lautan sepanjang malam, dalam keadaan lelah dan mudah ditangkap. Orang-orang kemudian "menyebarkannya di sekeliling perkemahan" (ayat 32), yang mungkin mengacu pada kebiasaan orang Mesir yang mengeringkan daging untuk persiapan makan.

Meskipun Tuhan memberikan apa yang mereka inginkan, Dia marah atas pemberontakan dan sungut-sungut mereka dan mengirimkan tulah yang parah di antara bangsa itu (Bilangan 11:33). Tulah itu mungkin merupakan penyakit yang dibawa oleh burung puyuh sebagai pelajaran bagi umat-Nya bahwa sering kali apa yang mereka pikirkan tidak baik bagi mereka. Ketika Tuhan bangkit dalam kemarahan terhadap dosa kita, itu agar kita belajar untuk percaya dan taat kepada-Nya. Bangsa Israel menamai tempat itu Kibroth Hattaavah ("Kuburan Hawa Nafsu") untuk mengingatkan mereka akan apa yang terjadi ketika mereka bersungut-sungut kepada Tuhan dalam keserakahan mereka (Bilangan 11:34). Bangsa Israel telah diberi manna dan oleh karena itu mereka memiliki persediaan makanan yang cukup. Tetapi mereka menuntut daging sebagai tambahan dari manna, dan keinginan mereka untuk mendapatkan lebih dari yang mereka butuhkan membuat Tuhan tidak senang. "Asal ada makanan dan pakaian, cukuplah" (1 Timotius 6:8). Bangsa Israel gagal untuk belajar tentang kepuasan, dan mereka harus membayarnya dengan harga yang mahal. 1 Korintus 10:11 mengatakan, "Semuanya ini telah menimpa mereka sebagai contoh dan dituliskan untuk menjadi peringatan bagi kita yang hidup pada waktu, di mana zaman akhir telah tiba." Tuhan menuntut pertanggungjawaban yang lebih ketat lagi karena kita sekarang memiliki catatan tertulis tentang murka dan penghakiman-Nya atas pemberontakan manusia. Kita memiliki Firman-Nya yang tertulis (Roma 15:4), kesaksian semua orang yang telah mendahului kita (Ibrani 12:1), dan Roh Kudus-Nya (1 Korintus 3:16) untuk mencegah kita melakukan kesalahan yang sama dan mengalami nasib yang sama.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Burung puyuh apakah yang disebutkan dalam Alkitab?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries