settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa yang membuat beberapa binatang bersih dan yang lainnya najis (Kejadian 7)?

Jawaban


Nuh membawa dua dari setiap jenis binatang ke dalam bahtera, bukan? Tidak juga. Alkitab menyatakan, "Dari segala binatang yang tidak haram haruslah kauambil tujuh pasang, jantan dan betinanya, tetapi dari binatang yang haram satu pasang, jantan dan betinanya; juga dari burung-burung di udara tujuh pasang, jantan dan betina, supaya terpelihara hidup keturunannya di seluruh bumi." (Kejadian 7:2-3). Frasa Ibrani yang diterjemahkan "tujuh pasang" secara harfiah berarti "tujuh tujuh", jadi ada beberapa pertanyaan apakah Nuh mengambil tujuh spesimen dari setiap spesies yang "bersih" (tiga pasang dan satu pasang tambahan) atau tujuh pasang. Apapun itu, Nuh diperintahkan untuk membawa lebih banyak binatang yang bersih daripada yang najis ke dalam bahtera. Hanya binatang-binatang yang haram yang dibawa sepasang saja (Kejadian 6:19).

Imamat 11 mendefinisikan perbedaan antara binatang yang bersih dan najis, tetapi Nuh hidup sebelum pemberian Hukum Taurat. Kita tidak diberitahu bagaimana Nuh mengetahui binatang mana yang bersih dan najis, tetapi dia jelas tahu perbedaannya. Pengorbanan kepada Tuhan dilakukan sebelum Hukum Taurat (Kejadian 4:4), yang berarti Tuhan entah bagaimana telah mengkomunikasikan kepada manusia binatang apa yang cocok untuk dikorbankan (dan kemudian, untuk dimakan).

Imamat 11 merinci burung, binatang darat, dan makhluk laut mana yang bersih dan najis. Berikut ini adalah beberapa hewan yang bersih dan najis dalam daftar tersebut:

Hewan yang bersih: hewan darat yang mengunyah daging dan memiliki kuku yang terbelah, seperti sapi, rusa, kambing, dan domba; makanan laut yang memiliki sirip dan sisik, seperti ikan bluegill, kerapu, dan ikan kod; burung tertentu, termasuk ayam, merpati, dan bebek; dan bahkan beberapa serangga, seperti belalang kecil (grasshoppers) dan belalang besar (locusts).

Hewan yang najis: hewan darat yang tidak mengunyah atau tidak memiliki kuku yang terbelah, seperti babi, anjing, kucing, kuda, keledai, dan tikus; makanan laut yang tidak memiliki sirip atau sisik, seperti kerang, lobster, tiram, dan ikan lele; beberapa jenis burung, seperti burung hantu, elang, dan burung pemakan bangkai; serta hewan lainnya, seperti reptil dan amfibi.

Meskipun Perjanjian Baru mengajarkan bahwa kita tidak lagi dihakimi berdasarkan makanan yang kita makan (Kolose 2:16), para ahli gizi telah mencatat bahwa daftar makanan yang bersih dan najis dalam Perjanjian Lama sebenarnya memberikan pedoman untuk diet yang sehat. Pada masa yang tidak memiliki teknik keamanan pangan modern, makanan yang hanya terdiri dari hewan yang bersih akan melindungi orang dari banyak masalah kesehatan.

Pada akhirnya, pembedaan Tuhan antara hewan yang bersih dan najis lebih dari sekadar pola makan. Banyak peraturan Tuhan untuk mengingatkan umat-Nya, Israel, bahwa mereka dikhususkan untuk menyembah Tuhan yang esa dan benar. Pembaca asli Kejadian 7, pada zaman Musa, akan mengaitkan referensi tentang hewan yang bersih dengan hewan-hewan yang diberikan Tuhan kepada mereka untuk dimakan dan juga untuk dikorbankan. Masuk akal jika ada lebih banyak binatang yang bersih daripada yang najis di dalam bahtera. Nuh mempersembahkan kurban segera setelah Air Bah (Kejadian 8:20). Karena tujuh (atau tujuh pasang) dari setiap binatang yang bersih ada di dalam bahtera, maka pengorbanan itu masih menyisakan cukup banyak binatang untuk mengisi kembali bumi.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa yang membuat beberapa binatang bersih dan yang lainnya najis (Kejadian 7)?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries