settings icon
share icon
Pertanyaan

Apakah mungkin untuk memiliki pikiran surgawi sehingga Anda tidak memiliki kebaikan duniawi?

Jawaban


Oliver Wendell Holmes, Sr. dikaitkan dengan kutipan "Beberapa orang berpikiran surgawi sehingga mereka tidak memiliki kebaikan duniawi." Sentimen yang sama juga ditemukan dalam sebuah lagu dari Johnny Cash: "You're shinin' your light, and shine it you should, / But you're so heavenly minded you're no earthly good" ("Kamu menyinari cahayamu, dan kamu seharusnya menyinarinya, / Tapi kamu berpikiran surgawi sehingga kamu tidak berguna di dunia") ("No Earthly Good", dari The Rambler, 1977). Kritik bahwa beberapa orang Kristen "sangat berpikiran surgawi sehingga mereka tidak memiliki kebaikan duniawi" adalah ungkapan yang menarik, tetapi apakah hal itu benar?

Tuduhan bahwa beberapa orang Kristen terlalu berfokus pada hal-hal surgawi dan oleh karena itu kurang memperhatikan hal-hal duniawi didasarkan pada premis yang salah, yaitu bahwa kasih kepada Tuhan membuat seseorang kurang mampu atau kurang peduli dengan urusan-urusan praktis dunia. Menjadi "berpikiran surgawi" tidak berarti mengasingkan diri dari dunia, mengabaikan isu-isu kontemporer, atau menolak untuk terlibat. Justru sebaliknya: berpikiran surgawi berarti berusaha untuk menyenangkan hati Tuhan, yang telah memberi kita pekerjaan untuk dilakukan di dunia ini.

Orang-orang Kristen yang berkomitmen dan berpikiran surgawi selalu mengatasi masalah sosial, lingkungan, dan politik pada masa itu. Beberapa orang yang paling berpengaruh dalam sejarah adalah orang-orang Kristen yang imannya menggerakkan mereka untuk bertindak. Seperti yang dikatakan oleh C.S. Lewis dalam Mere Christianity, "Jika Anda membaca sejarah, Anda akan menemukan bahwa orang-orang Kristen yang paling banyak melakukan sesuatu untuk dunia saat ini adalah mereka yang paling banyak memikirkan dunia yang akan datang" (HarperCollins, 2001, hal. 134).

Orang-orang Kristen yang setia seperti John Newton dan William Wilberforce bekerja tanpa lelah untuk menghapuskan perdagangan budak di Inggris. Orang-orang Kristen seperti misionaris Amy Carmichael, dermawan George Mueller, dan jurnalis Robert Raikes menyelamatkan anak-anak yang terancam bahaya, mendirikan panti asuhan, dan mendirikan sekolah. Sejarah penuh dengan orang-orang Kristen yang memberikan dampak positif bagi dunia. Motivasi mereka bukan hanya karena kebutuhan akan reformasi sosial, tetapi mereka terdorong untuk melakukan hal tersebut karena iman mereka yang kuat kepada Yesus dan fokus surgawi. Fakta bahwa orang Kristen "berpikiran surgawi" yang menyebabkan mereka menolong orang lain sambil menyebarkan kebenaran Injil yang mengubah hidup.

Alkitab menegaskan bahwa orang Kristen harus berfokus pada hal-hal surgawi: "Sebab kami tidak memperhatikan yang kelihatan, melainkan yang tak kelihatan, karena yang kelihatan adalah sementara, sedangkan yang tak kelihatan adalah kekal." (2 Korintus 4:18). Ketika orang Kristen mengarahkan pandangannya kepada Kristus, mereka akan mendapatkan perspektif yang kekal, dan mereka akan mendapatkan "kebaikan duniawi" yang besar karena iman mereka berdampak pada kehidupan mereka dan kehidupan orang lain (Kolose 3:2; Ibrani 12:1-3).

Alkitab mengajarkan bahwa perbuatan baik secara alamiah akan muncul ketika seseorang menaruh iman kepada Yesus Kristus (Yakobus 2:18). Orang Kristen melayani Tuhan dan memberikan dampak positif kepada dunia karena pengharapan mereka akan kekekalan bersama-Nya (1 Korintus 15:58). Agama yang benar meliputi menolong anak yatim piatu dan janda-janda dalam kesusahan mereka (Yakobus 1:27), berbuat baik kepada orang lain seperti yang kita inginkan orang lain berbuat baik kepada kita (Lukas 6:31), memberi kepada mereka yang membutuhkan (Amsal 19:17; Kisah Para Rasul 20:35), bertransaksi dengan jujur dalam bisnis (Imamat 19:11), memperlakukan binatang secara manusiawi (Amsal 14:21), dan memberitakan kebebasan kepada mereka yang diperbudak oleh dosa (Efesus 1:7). Orang Kristen yang benar-benar berpikiran surgawi adalah orang yang menghidupi imannya dalam pelayanan kepada Juruselamat dan yang ingin bertindak adil, mencintai kesetiaan, dan hidup dengan rendah hati di hadapan Allah (Mikha 6:8).

Orang-orang yang berpikiran duniawi tidak akan mencapai apa pun yang bernilai kekal. Orang-orang yang berpikiran duniawi berasal dari dunia dan mengejar keinginannya, yang tidak berasal dari Tuhan (1 Yohanes 2:15). Berpikiran duniawi adalah pandangan yang picik: "dunia ini sedang lenyap dengan keinginannya, tetapi orang yang melakukan kehendak Allah tetap hidup selama-lamanya" (1 Yohanes 2:17). Mereka yang berfokus untuk melayani Kristus dan membawa kemuliaan bagi-Nya yang akan memberikan dampak yang langgeng di dunia dan untuk kekekalan (lihat Matius 6:19-21).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apakah mungkin untuk memiliki pikiran surgawi sehingga Anda tidak memiliki kebaikan duniawi?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries