settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa artinya bermegah di dalam Tuhan?

Jawaban


Frasa "bermegahlah dalam Tuhan" ditemukan dalam 1 Korintus 1:31, di mana Paulus, dengan mengutip Yeremia 9:24, berkata, "Hendaklah orang yang bermegah bermegah dalam Tuhan." Mungkin tampak aneh jika kita menganggap bermegah sebagai sesuatu yang baik; bagaimanapun juga, kata bermegah berarti "menyombongkan diri dalam perkataan", dan kesombongan dikutuk dalam Alkitab (misalnya, Amsal 11:2). Paulus jelas tidak sedang berbicara tentang menyombongkan diri yang berdosa. Alkitab tidak pernah membenarkan kesombongan.

Beberapa pengkhotbah telah memutarbalikkan arti frasa "bermegahlah di dalam Tuhan" untuk mendukung pesan yang menyesatkan. Frasa ini sering kita dengar saat ini dalam Injil kemakmuran dan gerakan Iman. Sering kali, frasa ini dikutip dari Mazmur 34:2 dalam KJV, "Jiwaku akan bermegah di dalam TUHAN," dan frasa ini digunakan dalam konteks bermegah atas harta benda duniawi atau berbicara tentang mukjizat. Idenya adalah, jika Anda memiliki kebutuhan materi, maka Anda harus "bermegah" bahwa Anda telah memenuhi kebutuhan tersebut. Bermegah seperti itu adalah bukti iman (begitu kata mereka), dan iman itu akan memuliakan Tuhan karena "kata-kata pengakuan" Anda akan menjadi berkat. Ini jelas bukan yang dimaksud oleh Daud dan Paulus.

Pernyataan Paulus tentang bermegah di dalam Tuhan tidak ada hubungannya dengan harta benda duniawi atau dengan mengubah realitas. Konteksnya berkaitan dengan kemampuan Tuhan untuk memuliakan diri-Nya bahkan dalam kelemahan kita. Ketika dipanggil untuk diselamatkan, "Ingat saja, saudara-saudara, bagaimana keadaan kamu, ketika kamu dipanggil: menurut ukuran manusia tidak banyak orang yang bijak, tidak banyak orang yang berpengaruh, tidak banyak orang yang terpandang. Tetapi apa yang bodoh bagi dunia, dipilih Allah untuk memalukan orang-orang yang berhikmat, dan apa yang lemah bagi dunia, dipilih Allah untuk memalukan apa yang kuat, dan apa yang tidak terpandang dan yang hina bagi dunia, dipilih Allah, bahkan apa yang tidak berarti, dipilih Allah untuk meniadakan apa yang berarti, supaya jangan ada seorang manusiapun yang memegahkan diri di hadapan Allah. Tetapi oleh Dia kamu berada dalam Kristus Yesus, yang oleh Allah telah menjadi hikmat bagi kita. Ia membenarkan dan menguduskan dan menebus kita" (1 Korintus 1:26-30). Apa pun kebaikan yang datang dari pelayanan kita, kita tidak memiliki alasan untuk bermegah karena, secara manusiawi, kita adalah "lemah", "bodoh", "hina", dan "tercela". Segala kemuliaan hanya bagi Tuhan dan Tuhan saja (lihat Yesaya 42:8).

Bermegah yang sejati di dalam Tuhan sebenarnya adalah bermegah di dalam Tuhan-memegahkan sifat-sifat-Nya yang agung, memegahkan apa yang telah Dia lakukan untuk kita, apa yang masih Dia lakukan dan apa yang Dia janjikan untuk dilakukan. Seperti yang dikatakan dalam Yeremia 9:23-24, "Beginilah firman TUHAN: 'Janganlah orang bijaksana bermegah karena kebijaksanaannya, janganlah orang kuat bermegah karena kekuatannya, janganlah orang kaya bermegah karena kekayaannya, tetapi siapa yang mau bermegah, baiklah bermegah karena yang berikut: bahwa ia memahami dan mengenal Aku, bahwa Akulah TUHAN yang menunjukkan kasih setia, keadilan dan kebenaran di bumi; sungguh, semuanya itu Kusukai, demikianlah firman TUHAN.'"



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa artinya bermegah di dalam Tuhan?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries