settings icon
share icon
Pertanyaan

Mengapa Tuhan menggunakan sistem berkat dan kutuk dengan Israel (Ulangan 11:26)?

Jawaban


Untuk memahami berkat dan kutuk Israel yang terdapat dalam Perjanjian Musa, kita harus meninjau kembali alur cerita singkatnya. Alkitab dimulai dengan penciptaan segala sesuatu (Kejadian 1), termasuk manusia (Kejadian 1:26-27), yang berada dalam hubungan yang sempurna dengan Tuhan. Namun, dosa membawa kematian dan keterpisahan dari Tuhan (Kejadian 3:15, 24). Kitab Kejadian kemudian menceritakan tentang Tuhan yang memanggil suatu umat, yang dimulai dengan Abram (Kejadian 12:1-3). Umat ini, yang kemudian dikenal sebagai Israel, yang adalah umat yang berbeda, dipilih oleh Tuhan, dan memiliki hubungan dengan-Nya. Karena dosa umat ini, Tuhan memberikan Hukum Taurat Musa (Galatia 3:19) untuk menuntun Israel dan menunjukkan kebutuhan mereka akan Kristus.

Dalam Hukum Taurat ini, Tuhan menciptakan sebuah sistem di mana ketaatan membawa berkat dan ketidaktaatan membawa kutuk (Ulangan 11:26; 27-28). Ulangan 11:26 memperkenalkan ide ini dengan jelas, sementara Ulangan 27-28 merinci bagaimana sistem ini bekerja.

Kitab Hakim-Hakim (dan juga kitab Rut; Rut 1:1) memberikan contoh bagaimana model ini bekerja. Kitab Hakim-Hakim merinci siklus dosa yang dimulai dengan dosa Israel, diikuti dengan kutukan atau penindasan mereka, lalu pertobatan mereka, dan kemudian pembebasan dari Tuhan melalui seorang hakim. Namun, setelah hakim itu mati, Israel akan kembali ke dalam gaya hidup yang berdosa, yang mengakibatkan kutukan lagi (Hakim-Hakim 2:11-23). Ketika bangsa Israel taat, Tuhan memberkati mereka dengan luar biasa (Hakim-Hakim 3:11), tetapi Dia menggunakan berbagai cara untuk menyatakan kutuk kepada Israel setiap kali siklus dosa itu terulang kembali (ayat 12-14).

Mengapa Tuhan menggunakan sistem berkat dan kutuk ini?

1) Demi kebaikan bangsa Israel: Apa pun alasan spesifik dari berkat dan kutuk, pada akhirnya, Musa menyatakan bahwa perintah-perintah Tuhan (yang di dalamnya terdapat berkat dan kutuk) adalah untuk kebaikan umat (Ulangan 6:24).

2) Hadiah untuk ketaatan: Di seluruh Kitab Suci, Tuhan memberikan upah untuk ketaatan (Kejadian 2:6-7; Ulangan 11:27; 1 Korintus 3:12-15; Wahyu 22:12).

3) Penghakiman yang adil atas ketidaktaatan: Tuhan juga menyajikan penghakiman atas ketidaktaatan di dalam Kitab Suci (Kejadian 2:17; Ulangan 11:28; Roma 1:18; 1 Korintus 11:30; Wahyu 22:12).

4) Dorongan untuk bertobat: Bangsa Israel harus memilih antara hidup atau mati, berkat atau kutuk (Ulangan 30:19-20). Ketaatan akan membawa berkat berupa kehidupan yang makmur di Tanah Perjanjian, dan ketidaktaatan akan membawa kutuk yang disebutkan sebelumnya, yang berujung pada penindasan, kematian dengan berbagai cara, dan pada akhirnya pembuangan dari Tanah Perjanjian. Seperti yang dicontohkan dalam kitab Hakim-Hakim, kutukan-kutukan ini akan menunjukkan kekurangan-kekurangan bangsa itu, yang kemudian mendorong mereka untuk bertobat dan memulihkan hubungan mereka dengan Tuhan.

Tuhan menuntut ketaatan dan kekudusan (1 Petrus 1:15-16). Berkat dan kutuk bukan hanya sebuah prinsip yang ditemukan dalam kitab Ulangan atau yang berkaitan dengan Israel; itu juga merupakan prinsip bagi orang Kristen. Ketika orang Kristen telah dilahirkan kembali (1 Petrus 1:3) dan secara posisi telah dikuduskan (1 Petrus 2:9), hal-hal yang dilakukan ketika hidup di dunia akan dihakimi-hal-hal yang ditemukan sebagai ketaatan kepada Tuhan akan dihargai (atau diberkati), dan hal-hal yang ditemukan sebagai ketidaktaatan kepada Tuhan akan dihanguskan (atau dikutuk), menurut 1 Korintus 3:12-15.

Tuhan dalam Alkitab adalah kudus secara sempurna (Yesaya 6:3) dan menuntut semua orang untuk bersikap sama (Yesaya 6:5; 1 Petrus 1:15-16). Setiap kali ketidaksucian ditemukan, hasil logisnya adalah kutukan. Dengan kasih karunia Tuhan, Yesus menjadi kutuk bagi semua orang yang beriman kepada-Nya dan pekerjaan-Nya (Galatia 3:10-14). Yesus mati di kayu salib untuk menjadi korban yang menanggung kutukan yang pantas diterima oleh seluruh umat manusia, dan memberikan berkat yang diperoleh-Nya kepada semua orang yang beriman (2 Korintus 5:21). Paulus menyatakan bahwa kasih karunia ini seharusnya mendorong orang percaya untuk hidup dalam kesalehan atau kekudusan (Titus 2:11-15).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Mengapa Tuhan menggunakan sistem berkat dan kutuk dengan Israel (Ulangan 11:26)?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries