settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa artinya membeli kebenaran dan jangan menjualnya (Amsal 23:23)?

Jawaban


Ayub 28:12-19 menginformasikan kepada kita bahwa hikmat tidak ternilai harganya melebihi "permata lazurit." Hikmat tidak dapat dibeli "dengan emas, perak, atau batu mulia apa pun". Lalu, apa yang Salomo maksudkan ketika ia berkata, "Belilah kebenaran dan jangan menjualnya; demikian juga dengan hikmat, didikan dan pengertian" (Amsal 23:23)?

Alih-alih menyarankan bahwa kebenaran, kebijaksanaan, instruksi, atau wawasan dapat dibeli seperti komoditas, Salomo mendorong para pencari kebijaksanaan untuk sangat menghargai kebenaran dan tidak pernah menyerah. Hikmat adalah kemampuan untuk menerapkan kebenaran, pengetahuan, pengalaman, wawasan, atau akal sehat dengan benar. Dalam bahasa Ibrani asli, kata yang diterjemahkan sebagai "membeli" di sini berarti "mendapatkan sesuatu, sering kali melalui usaha seseorang atau sebagai kompensasi." "Membeli" kebenaran melibatkan usaha dan pengorbanan. Orang yang bijak akan melakukan apa pun untuk mendapatkan kebenaran, hikmat, didikan, dan wawasan, yang jauh lebih baik daripada emas dan perak (lihat Amsal 16:16). Sekali seseorang memegang kebenaran, dia tidak boleh melepaskannya.

Kata yang diterjemahkan "menjual" dalam Amsal 23:23 berasal dari kata kerja bahasa Ibrani yang berarti "menukar atau menyerahkan sesuatu dengan uang atau yang setara dengannya." Salomo menasihati orang bijak untuk mendapatkan kebenaran dan menyimpannya. Jangan menukar kebenaran dengan apa pun atau menjualnya di kemudian hari. Kebenaran akan tetap bernilai, dan orang yang memilikinya akan menjadi orang yang benar-benar kaya. Rasul Paulus memperingatkan bahwa orang-orang yang tidak mengenal Tuhan dengan bodohnya telah "menukar kebenaran tentang Allah dengan dusta" dan mengejar penyembahan berhala (Roma 1:18-25). Alih-alih membeli kebenaran, mereka justru menjual diri mereka sendiri kepada kebohongan kehidupan yang gelap, memalukan, dan penuh dengan dosa.

Dorongan Salomo untuk berpegang teguh pada kebenaran dan kebijaksanaan bergema dalam Amsal 4:7: "Permulaan hikmat ialah: perolehlah hikmat dan dengan segala yang kauperoleh perolehlah pengertian." Kebenaran, kebijaksanaan, pengertian, pengetahuan, wawasan - semuanya adalah harta yang tak ternilai harganya yang harus dicari dan diperoleh dengan usaha yang sungguh-sungguh (Amsal 18:15). Hal-hal dari Tuhan tidak ada bandingannya, seperti yang Yesus ajarkan dalam Perumpamaan tentang Harta yang Terpendam: "Hal Kerajaan Sorga itu seumpama harta yang terpendam di ladang, yang ditemukan orang, lalu dipendamkannya lagi. Oleh sebab sukacitanya pergilah ia menjual seluruh miliknya lalu membeli ladang itu" (Matius 13:44). Yesus juga mengumpamakan Kerajaan Surga seperti "seumpama seorang pedagang yang mencari mutiara yang indah. Setelah ditemukannya mutiara yang sangat berharga, iapun pergi menjual seluruh miliknya lalu membeli mutiara itu" (Matius 13:45-46).

John Bunyan, dalam alegori The Pilgrim's Progress, mengilustrasikan Amsal 23:23 dalam adegan Vanity Fair (pameran kesombongan/ kesia-siaan). Para peziarah Kristen dan Setia melewati Vanity Town, sebuah tempat yang mengadakan pameran sepanjang tahun. Para pedagang di sana "menjual segala macam kesia-siaan" (Signet Classics, 1981, hlm. 84). Kedua peziarah itu menonjol di antara kerumunan orang banyak dengan menolak dengan tegas untuk melakukan bisnis apa pun; pada kenyataannya, mereka "tidak begitu peduli untuk melihat [barang dagangan]" (ibid., hlm. 86). Keadaan dengan cepat memuncak: "Seorang dengan mengejek melihat kereta orang-orang itu dan berkata kepada mereka: "Apakah yang akan kamu beli?". Tetapi mereka, sambil memandangnya dengan serius, menjawab: 'Kami membeli kebenaran'. [Pada waktu itu ada kesempatan untuk semakin menghina orang-orang itu; ada yang mengejek, ada yang mencemooh, ada yang mencela, dan ada yang menyerukan kepada orang lain untuk memukul mereka. Akhirnya terjadilah keriuhan dan kegemparan yang hebat di pasar malam itu, sampai-sampai semua ketertiban menjadi kacau balau" (ibid., hlm. 86). Di dunia yang penuh dengan pernak-pernik, kita, seperti para pemberani Bunyan, harus berkomitmen untuk hanya membeli kebenaran.

Tuhan adalah esensi kebenaran (Bilangan 23:19; Mazmur 33:4; Yesaya 65:16; Yeremia 10:10; Yohanes 3:33), dan Dia ingin umat-Nya merefleksikan kebenaran-Nya dalam kehidupan mereka (Mazmur 15:1-5; Efesus 4:25). Tuhan berkenan kepada anak-anak-Nya yang membeli kebenaran dan tidak menjualnya (Amsal 12:22). Kepada para pengikut-Nya yang setia, Yesus berkata, "Jikalau kamu tetap dalam firman-Ku, kamu benar-benar adalah murid-Ku dan kamu akan mengetahui kebenaran, dan kebenaran itu akan memerdekakan kamu" (Yohanes 8:31-32).

Yesus Kristus adalah perwujudan dan penyataan lengkap dari kebenaran Tuhan: "Akan tetapi kita tahu, bahwa Anak Allah telah datang dan telah mengaruniakan pengertian kepada kita, supaya kita mengenal Yang Benar; dan kita ada di dalam Yang Benar, di dalam Anak-Nya Yesus Kristus. Dia adalah Allah yang benar dan hidup yang kekal" (1 Yohanes 5:20). Yesus berkata kepada murid-Nya Tomas, "Akulah jalan dan kebenaran dan hidup. Tidak ada seorangpun yang datang kepada Bapa, kalau tidak melalui Aku" (Yohanes 14:6). Ketika kita menerima Yesus Kristus sebagai Tuhan dan Juruselamat kita, kita "memperoleh pengetahuan akan kebenaran" (1 Timotius 2:3-4) - kita "membeli kebenaran dan tidak menjualnya" - kita berpegang teguh pada kebenaran dan tidak akan pernah melepaskannya.

Injil keselamatan kita adalah "berita kebenaran" (Efesus 1:13; Galatia 2:5; Kolose 1:5). Ketika kita menerima Yesus Kristus, kita juga mendapatkan "Roh Kebenaran" yang akan menuntun kita "ke dalam seluruh kebenaran" (Yohanes 16:13; lihat juga 1 Yohanes 5:6). Yesus menjelaskan, "Aku akan minta kepada Bapa, dan Ia akan memberikan kepadamu seorang Penolong yang lain, supaya Ia menyertai kamu selama-lamanya, yaitu Roh Kebenaran. Dunia tidak dapat menerima Dia, sebab dunia tidak melihat Dia dan tidak mengenal Dia. Tetapi kamu mengenal Dia, sebab Ia menyertai kamu dan akan diam di dalam kamu" (Yohanes 14:16-17; lihat juga Yohanes 15:26).

Kebenaran adalah sesuatu yang langka, tetapi itu hanya sebagian dari apa yang membuatnya begitu berharga. Kebenaran selaras dengan apa yang nyata; kebenaran mencerminkan karakter Tuhan; kebenaran menuntun kita menjalani kehidupan. Sekali kita memiliki kebenaran, tidak ada bujukan, ajakan, rasionalisasi, ejekan, atau ancaman yang dapat membuat kita berpisah dengannya.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa artinya membeli kebenaran dan jangan menjualnya (Amsal 23:23)?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries