settings icon
share icon
Pertanyaan

Jika bayi yang diaborsi masuk surga, mengapa aborsi itu salah?

Jawaban


Kita yang membela kesucian hidup terkadang menghadapi pertanyaan yang mirip dengan ini: "Mengapa Anda mengatakan bahwa aborsi itu salah, jika bayi-bayi itu pergi ke surga ketika mereka mati?" Pertanyaan itu sering kali diikuti dengan: "Anak-anak yang diaborsi tidak pernah memiliki kesempatan untuk tumbuh dewasa dan menolak Yesus; dengan demikian, dengan penalaran Anda sendiri, aborsi mengisi surga dan menjauhkan orang dari neraka. Bukankah itu hal yang baik?"

Mempertimbangkan aborsi sebagai tindakan belas kasihan untuk mengirim bayi ke surga adalah pilihan yang tidak valid bagi orang Kristen karena beberapa alasan. Pertama, jika kita percaya bahwa surga dan neraka itu nyata, maka kita harus percaya bahwa Tuhan itu ada. Dan, jika Tuhan itu ada, kita harus peduli dengan apa yang Dia katakan tentang aborsi. Dengan ukuran itu saja, kita tidak dapat membenarkan pembunuhan terhadap janin yang belum lahir, sebuah tindakan yang secara tegas dilarang oleh Tuhan (Imamat 20:1-5; 2 Raja-raja 24:2-4). Tuhan memerintahkan kita untuk tidak melakukan pembunuhan (Keluaran 20:13), Dia mengetahui anak sebelum dilahirkan (Yeremia 1:5), dan, dalam Hukum Taurat, Dia menetapkan hukuman untuk membunuh anak yang belum lahir (Keluaran 21:22-25). Aborsi tidak pernah merupakan tindakan belas kasihan; aborsi selalu merupakan tindakan menumpahkan darah orang yang tidak bersalah (lihat Amsal 6:16-17).

Jadi, alasan pertama mengapa kami menolak gagasan aborsi yang dimotivasi oleh belas kasihan cukup sederhana: karena Tuhan berkata untuk tidak membunuh. Terlepas dari apapun yang kita pikirkan, Tuhan mengatakan kepada kita bahwa membunuh orang yang tidak bersalah adalah salah. Titik. Sama seperti hubungan antara orang tua dan anak, satu-satunya hal yang pada akhirnya perlu kita ketahui adalah bahwa Bapa telah berkata, "Tidak."

Alasan kedua mengapa aborsi tidak dapat dibenarkan sebagai tindakan yang penuh belas kasihan adalah karena kita tidak benar-benar yakin apa yang terjadi pada mereka yang meninggal sebelum dilahirkan. Kita memiliki banyak alasan kuat untuk berpikir bahwa mereka akan berada di surga, tetapi kita tidak memiliki bukti Alkitabiah yang eksplisit. Jadi, kita tidak dapat secara pasti mengatakan bahwa menggugurkan janin akan menyelamatkannya dari neraka. Kita tidak berani mengambil risiko yang begitu besar dengan jiwa-jiwa orang lain.

Dengan mengingat kedua alasan tersebut, kita dapat mengajukan pernyataan yang berguna: "Tuhan tidak membunuh Kain sebelum ia berdosa." Fakta tersebut tidak memberi tahu kita secara pasti mengapa kita tidak boleh menggugurkan kandungan demi belas kasihan, tetapi fakta tersebut memberi tahu kita bahwa Tuhan tidak melihat pembunuhan untuk mencegah dosa sebagai pilihan yang tepat.

Alasan ketiga bahwa kita tidak dapat membenarkan aborsi atas dasar bahwa aborsi dapat membawa bayi ke surga adalah pahala yang kekal. Seorang anak yang diaborsi telah ditolak kesempatannya untuk melayani Tuhan dalam kehidupan ini dan mendapatkan pahala di surga. Seorang anak yang dibunuh di dalam rahim telah ditolak kesempatannya untuk menghormati Tuhan di dunia ini dan mendapatkan pahala di dunia yang akan datang. Kesempatan untuk melayani Tuhan adalah salah satu hal yang dicuri oleh aborsi dari seorang manusia.

Secara logika, sikap bahwa aborsi adalah tindakan yang penuh belas kasihan karena mengirim bayi langsung ke surga akan menuntun kita untuk membunuh semua anak, baik yang belum lahir maupun yang sudah lahir. Lagipula, jika memang "lebih baik" bagi mereka untuk mati, maka kita harus berbuat baik kepada mereka dengan membunuh mereka dan mengirim mereka ke tempat yang lebih baik. Siapapun yang menganggap serius gagasan bahwa bayi-bayi dalam kandungan harus dibunuh untuk mengirim mereka ke surga, secara logis harus mendukung pembunuhan setiap anak yang - menurut pendapatnya - berada di bawah usia pertanggungjawaban. Dengan alasan yang sama, ia juga akan cenderung membunuh orang percaya lainnya untuk mencegah mereka berbuat dosa lagi sebelum mereka masuk surga.

Mengingat bahwa Tuhan adalah Tuhan yang logis, dan mengingat bahwa Dia secara khusus memerintahkan kita untuk melindungi yang lemah dan tidak bersalah (Amsal 31:8-9), memiliki anak (Kejadian 1:28), dan menganggapnya sebagai berkat (Mazmur 127:4-5), maka kita tidak dapat membenarkan aborsi dengan alasan moral apa pun. Aborsi adalah pembunuhan terhadap janin, dan kita tidak dapat mengurangi sifat keji dari tindakan tersebut dengan menyuntikkan rasa "belas kasihan" manusia yang menyimpang ke dalam pemahaman ini.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Jika bayi yang diaborsi masuk surga, mengapa aborsi itu salah?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries