settings icon
share icon
Pertanyaan

Apakah yang dimaksud dengan awan kemuliaan? Apakah awan kemuliaan itu alkitabiah?

Jawaban


Selama abad sebelumnya, beberapa gereja mulai melaporkan kemunculan "awan kemuliaan" - mereka percaya bahwa ini adalah manifestasi fisik dari kehadiran Tuhan dalam bentuk awan berkilauan yang melingkupi kebaktian-kebaktian. Awan seperti itu telah dilaporkan dalam kebaktian di seluruh dunia, mulai dari gereja-gereja rumah dalam satu ruangan di Brasil hingga gereja-gereja besar di California.

Mereka yang pernah menyaksikan fenomena ini menggambarkannya sebagai sekumpulan partikel seperti emas yang berkilauan, yang mengendap di kulit dan rambut, lalu lenyap ke atas. Beberapa orang menggambarkan tangan dan wajah yang dipenuhi minyak atau residu berkilauan yang kembali lagi bahkan setelah dibersihkan. Ada juga laporan tentang bulu atau "perhiasan" yang jatuh dari awan ini. Beberapa pendeta, biasanya dalam gerakan Kharismatik atau Pentakosta, mengklaim bahwa awan tersebut telah menyelimuti mereka sebelum berkhotbah sehingga mereka hampir tidak dapat melihat jemaat. Mereka mengaitkannya dengan kehadiran Tuhan yang nyata yang mengurapi mereka untuk berkhotbah. Mereka menggunakan ayat-ayat Perjanjian Lama seperti 2 Tawarikh 5:14; 1 Raja-raja 8:11; Yehezkiel 10:4; dan Keluaran 40:35 sebagai dasar alkitabiah mereka.

Istilah awan kemuliaan tidak ditemukan di mana pun dalam Alkitab, dan banyak yang bertanya-tanya apakah hal seperti itu alkitabiah. Sangatlah penting bahwa "teks-teks bukti" untuk awan kemuliaan sepenuhnya berasal dari Perjanjian Lama. Perjanjian Baru tidak memiliki contoh tentang Tuhan yang memanifestasikan diri-Nya di dalam awan seperti itu. Karena gereja hidup di bawah perjanjian Perjanjian Baru, kita tidak memiliki dasar untuk mempercayai fenomena seperti itu sebagai karya Tuhan yang asli.

Referensi Alkitab pertama tentang kehadiran Tuhan dalam awan ditemukan dalam Keluaran 13:21. Ketika bangsa Israel bergerak menuju Tanah Perjanjian, "TUHAN berjalan di depan mereka, pada siang hari dalam tiang awan untuk menuntun mereka di jalan, dan pada waktu malam dalam tiang api untuk menerangi mereka, sehingga mereka dapat berjalan siang dan malam." Keluaran 40:35 mengasosiasikan awan dengan kemuliaan Allah: "sehingga Musa tidak dapat memasuki Kemah Pertemuan, sebab awan itu hinggap di atas kemah itu, dan kemuliaan TUHAN memenuhi Kemah Suci." Agar dapat memenuhi Kemah Suci, "kemuliaan TUHAN" haruslah memiliki perwujudan fisik yang dapat dilihat oleh umat. Namun, tidak ada indikasi dalam Alkitab bahwa awan itu berkilauan atau dipenuhi dengan debu emas. Faktanya, setiap kali emas atau permata disebutkan dalam hubungannya dengan Tuhan, mereka selalu dari jenis yang paling murni. Tidak ada ahli permata independen yang pernah memverifikasi bahwa elemen apa pun yang diproduksi dalam fenomena ini adalah asli.

Tuhan berkata kepada Musa, "tidak ada orang yang memandang Aku dapat hidup" (Keluaran 33:20). Dia hanya mengizinkan Musa melihat sekilas kemuliaan-Nya secara sekilas (Keluaran 33:22-23). Mereka yang berjumpa dengan awan kemuliaan Tuhan dalam Perjanjian Lama sering kali tidak dapat mendekatinya (lihat Keluaran 40:34-35; 2 Tawarikh 7:2; dan 1 Raja-raja 8:11). Sebaliknya, mereka yang mengalami "awan kemuliaan" versi modern menyambutnya dengan bernyanyi, menari, berteriak, dan berjemur di bawah gemerlapnya cahaya yang melingkupi mereka. Tanggapan ini tidak sesuai dengan kisah-kisah dalam Alkitab. Ketika kemuliaan Tuhan hadir dalam awan, kuasa kehadiran-Nya begitu luar biasa sehingga manusia yang fana tidak dapat memasukinya.

Yehezkiel benar-benar mengalami kemuliaan Tuhan. Dia menulis, "Seperti busur pelangi, yang terlihat pada musim hujan di awan-awan, demikianlah kelihatan sinar yang mengelilinginya. Begitulah kelihatan gambar kemuliaan TUHAN. Tatkala aku melihatnya aku sembah sujud, lalu kudengar suara Dia yang berfirman" (Yehezkiel 1:28; bdk. 44:4). Ketika Tuhan memberi Yesaya sebuah penglihatan tentang kemuliaan-Nya, respons Yesaya adalah berseru, "Celakalah aku! aku binasa! Sebab aku ini seorang yang najis bibir, dan aku tinggal di tengah-tengah bangsa yang najis bibir, namun mataku telah melihat Sang Raja, yakni TUHAN semesta alam" (Yesaya 6:5). Kesadaran untuk merendahkan diri ini mirip dengan kengerian selalu mengikuti pernyataan kemuliaan Tuhan dalam Perjanjian Lama (2 Tawarikh 5:14; 7:3; Yesaya 6:5). Tanggapan Yehezkiel dan Yesaya terhadap kemuliaan Tuhan tidak sama dengan tanggapan yang diberikan oleh gereja-gereja Kharismatik modern.

Tuhan telah menyatakan kemuliaan-Nya dalam seribu cara (Mazmur 19:1), yang paling utama adalah melalui Pribadi Anak-Nya. Yesus menyatakan bahwa melihat dan mengenal Dia berarti melihat kemuliaan Tuhan. Dia mengatakan kepada para pengikut-Nya dalam Yohanes 11:40, "Bukankah sudah Kukatakan kepadamu: Jikalau engkau percaya engkau akan melihat kemuliaan Allah?" Dia juga berkata, "Barangsiapa telah melihat Aku, ia telah melihat Bapa" (Yohanes 14:9). Dia telah memberikan Roh Kudus kepada anak-anak-Nya, yang berarti kita membawa kemuliaan Tuhan ke mana pun kita pergi (1 Korintus 6:19; 2 Korintus 5:5).

Meskipun Tuhan Allah dapat bermanifestasi dengan cara apa pun yang Dia kehendaki, Dia tidak membutuhkan awan yang berkilauan untuk mengkomunikasikan kehadiran-Nya kepada mereka yang telah menerima tawaran keselamatan-Nya. Kita tidak mencari tanda (Matius 16:4). Kita dapat menikmati kehadiran-Nya setiap saat setiap hari ketika kita berserah kepada-Nya dan memilih untuk berjalan di dalam Roh (Galatia 5:16, 25).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apakah yang dimaksud dengan awan kemuliaan? Apakah awan kemuliaan itu alkitabiah?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries