settings icon
share icon
Pertanyaan

Apakah kata Yunani arsenokoitai dalam 1 Korintus 6:9 benar-benar berarti homoseksual (pemburit) atau sesuatu yang lain?

Jawaban


Dalam 1 Korintus 6:9-10, Paulus mendaftarkan beberapa gaya hidup berdosa yang menjadi bukti bahwa seseorang tidak diselamatkan: "Atau tidak tahukah kamu, bahwa orang-orang yang tidak adil tidak akan mendapat bagian dalam Kerajaan Allah? Janganlah sesat! Orang cabul, penyembah berhala, orang berzinah, banci, orang pemburit, pencuri, orang kikir, pemabuk, pemfitnah dan penipu tidak akan mendapat bagian dalam Kerajaan Allah." Dengan kata lain, seorang penyembah berhala, pezinah, atau homoseksual yang tidak bertobat membodohi dirinya sendiri jika ia berpikir bahwa ia akan masuk surga. Orang Kristen diselamatkan dari dosa-dosa seperti itu.

Ada beberapa penafsir saat ini yang keberatan untuk menyamakan kaum homoseksual dengan orang-orang berdosa lainnya yang tercantum dalam ayat ini. Kata-kata "laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki (pemburit)" tidak jelas, kata mereka, dan tidak boleh ditafsirkan sebagai kutukan terhadap semua aktivitas sesama jenis. Dalam upaya untuk membuat perilaku homoseksual sesuai dengan Kekristenan, mereka berusaha untuk mendefinisikan ulang kata Yunani tersebut.

Frasa "pria yang berhubungan seks dengan pria/ pemburit" (diterjemahkan "homoseksual" dalam NASB) adalah terjemahan dari kata Yunani arsenokoitai. Mereka yang keberatan dengan terjemahan ini mengatakan bahwa arsenokoitai tidak merujuk pada semua hubungan homoseksual tetapi hanya pada hubungan yang melibatkan pelecehan, pemaksaan, atau ketidaksetiaan. Mereka mengatakan bahwa kata tersebut tidak merujuk pada hubungan sesama jenis yang "penuh kasih dan setia".

Arsenokoitai adalah kata majemuk: arseno adalah kata untuk "laki-laki", dan koitai adalah kata untuk "tikar" atau "tempat tidur". Gabungkan kedua kata tersebut, dan kata tersebut berarti "tempat tidur laki-laki"-yaitu, seseorang yang menggunakan "tempat tidur khusus laki-laki" atau "tempat tidur untuk laki-laki." Dan, sejujurnya, hanya itulah informasi yang kita butuhkan untuk memahami maksud dari 1 Korintus 6:9.

Seperti dalam bahasa Inggris, kata Yunani untuk "ranjang" dapat memiliki makna seksual dan non-seksual. Pernyataan "Saya membeli ranjang baru" tidak memiliki konotasi seksual; namun, "Saya tidur seranjang dengannya" memiliki konotasi seksual. Dalam konteks 1 Korintus 6:9, koitai berkonotasi seksual yang terlarang - sang rasul dengan jelas berbicara tentang "orang-orang yang tidak setia" di sini. Kesimpulannya adalah bahwa kata arsenokoitai merujuk pada homoseksual (pemburit) - pria yang berada di tempat tidur dengan pria lain, terlibat dalam aktivitas seksual sesama jenis.

Menarik untuk dicatat bahwa arsenokoitai bukanlah kata yang umum digunakan dalam bahasa Yunani untuk menyebut homoseksualitas. Beberapa orang bahkan mengklaim bahwa rasul Paulus yang menciptakan kata tersebut. Padahal tidak demikian. Dalam terjemahan bahasa Yunani Septuaginta, dua ayat dalam Hukum Taurat yang merujuk pada homoseksualitas keduanya mengandung bentuk arseno dan koitai (Imamat 18:22; 20:13). Hal ini kemungkinan besar mengindikasikan bahwa Paulus memiliki Imamat 18:22 dan 20:13 dalam pikirannya ketika ia menulis 1 Korintus 6:9, sehingga sangat jelas apa yang Paulus maksudkan dengan kata arsenokoitai.

Gagasan bahwa beberapa hubungan homoseksual diterima bahkan tidak diisyaratkan dalam bagian ini. Tingkat komitmen para pria atau adanya "cinta" tidak dibahas. Gagasan bahwa aktivitas sesama jenis yang dikutuk terkait dengan eksploitasi atau pelecehan ekonomi juga merupakan tafsiran yang dipaksakan tanpa dasar tekstual.

Rujukan Paulus kepada "homoseksual", bersama dengan rujukan kepada pria "banci" dalam ayat yang sama (dalam NASB), secara efektif mencakup perilaku homoseksual aktif dan pasif. Firman Tuhan tidak terbuka untuk penafsiran pribadi dalam hal ini. Homoseksualitas itu salah; selalu salah, dan akan selalu salah.

Hanya dua ayat kemudian, 1 Korintus 6:11 mengatakan, "Dan beberapa orang di antara kamu demikianlah dahulu. Tetapi kamu telah memberi dirimu disucikan, kamu telah dikuduskan, kamu telah dibenarkan dalam nama Tuhan Yesus Kristus dan dalam Roh Allah kita" (penekanan ditambahkan). Pernyataan ini meniadakan gagasan bahwa "Kekristenan homoseksual" dapat diterima oleh Tuhan. Paulus mengatakan kepada jemaat di Korintus bahwa praktik-praktik seperti homoseksualitas merupakan bukti dari kehidupan mereka di masa lampau sebelum Kristus. Sekarang mereka telah dilahirkan kembali, dan mereka memiliki sifat dan keinginan yang baru. Sifat lama masih ada, dan godaan terus berlanjut, tetapi anak Tuhan telah dipanggil untuk berperang melawan dosa, bukan lagi hidup di dalamnya. Dengan kasih karunia Tuhan yang mengubah hidup, kehidupan baru jemaat Korintus bertolak belakang dengan cara hidup mereka sebelumnya.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apakah kata Yunani arsenokoitai dalam 1 Korintus 6:9 benar-benar berarti homoseksual (pemburit) atau sesuatu yang lain?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries