settings icon
share icon
Pertanyaan

Mengapa api di mezbah harus menyala terus menerus (Imamat 6:13)?

Jawaban


Imamat menyebutkan beberapa kali bahwa api di mezbah harus menyala terus menerus. Tuhan menginginkan api yang terus menyala di sana, dan Dia pasti punya alasan untuk itu.

Sebelum pemberian Hukum Taurat, Tuhan menampakkan diri kepada Musa "di dalam nyala api yang keluar dari semak duri. Lalu ia melihat, dan tampaklah: semak duri itu menyala, tetapi tidak dimakan api" (Keluaran 3:2). Tuhan memilih penampakan api yang terus menerus ketika memanggil Musa untuk memimpin bangsa Israel keluar dari Mesir ke tanah yang baru. Kemudian, ketika Tuhan memimpin bangsa Israel keluar dari Mesir, Dia menampakkan diri sebagai tiang api pada malam hari (Keluaran 13:21-22).

Kemudian datanglah Hukum Taurat. Di luar Kemah Suci, api untuk korban bakaran diperintahkan untuk terus menyala; tidak boleh dipadamkan. Imamat 6:13 memerintahkan, "Harus dijaga supaya api tetap menyala di atas mezbah, janganlah dibiarkan padam." Hal ini disebutkan tiga kali dalam pasal ini (ayat 9, 12, dan 13).

Salah satu alasan mengapa api yang sedang berlangsung begitu penting adalah karena api itu dimulai langsung oleh Tuhan: "Dan keluarlah api dari hadapan TUHAN, lalu menghanguskan korban bakaran dan segala lemak di atas mezbah. Tatkala seluruh bangsa itu melihatnya, bersorak-sorailah mereka, lalu sujud menyembah" (Imamat 9:24). Oleh karena itu, api di atas mezbah berfungsi sebagai pengingat yang konstan akan kuasa Tuhan. Itu adalah hadiah dari surga. Tidak ada sumber api lain yang dapat diterima oleh Tuhan (lihat Bilangan 3:4).

Api ini juga melambangkan kehadiran Tuhan. "TUHAN, Allahmu, adalah api yang menghanguskan" (Ulangan 4:24). Kemuliaan Shekinah terlihat dalam api di mezbah korban bakaran. Kehadiran Tuhan yang terus menerus ini mengingatkan bangsa Israel bahwa keselamatan berasal dari Tuhan. Pendamaian yang dilakukan pada korban bakaran hanya dapat dilakukan melalui Dia.

Dalam Perjanjian Baru, Yohanes Pembaptis menubuatkan bahwa Mesias akan membaptis dengan Roh dan api (Matius 3:11; Lukas 3:16). Api berfungsi sebagai tanda penghakiman dan pemurnian, tetapi juga mengingatkan kita akan kedatangan Roh Kudus pada hari Pentakosta dalam bentuk "lidah-lidah api" (Kisah Para Rasul 2:3).

Api ilahi yang terus menyala di mezbah persembahan bakaran membantu mengingatkan bangsa Israel akan realitas kehadiran Tuhan dan kebutuhan mereka akan Tuhan. Api suci tersebut bertahan selama 40 tahun di padang gurun dan kemungkinan besar lebih dari itu, karena penyembahan di Kemah Suci terus berlanjut hingga masa Raja Salomo dan pembangunan bait suci Yahudi. Ketika bait suci diresmikan, Tuhan sekali lagi menyalakan api di atas mezbah (2 Tawarikh 7:1).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Mengapa api di mezbah harus menyala terus menerus (Imamat 6:13)?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries