settings icon
share icon
Pertanyaan

Apakah arti dari apel emas di pinggan perak dalam Amsal 25:11?

Jawaban


Amsal 25:11 ditemukan dalam kelompok perumpamaan yang terdiri dari empat ayat:

"Perkataan yang diucapkan tepat pada waktunya adalah seperti buah apel emas di pinggan perak.

Teguran orang yang bijak adalah seperti cincin emas dan hiasan kencana untuk telinga yang mendengar.

Seperti sejuk salju di musim panen, demikianlah pesuruh yang setia bagi orang-orang yang menyuruhnya. Ia menyegarkan hati tuan-tuannya.

Awan dan angin tanpa hujan, demikianlah orang yang menyombongkan diri dengan hadiah yang tidak pernah diberikannya" (ayat 11-14).

Untuk membantu memberikan konteks pada Amsal 25:11, mari kita balikkan urutan ayat-ayatnya dan memparafrasekannya dalam bentuk yang tidak terlalu puitis:

"Orang yang menjanjikan hadiah tetapi tidak pernah memberikannya seperti awan dan angin tanpa hujan.

Seorang pembawa pesan yang dapat dipercaya adalah seperti minuman dingin pada waktu panen; sangat menyegarkan.

Teguran dari orang yang bijaksana haruslah menyenangkan bagi telinga yang mendengarkannya seperti anting-anting emas yang menyenangkan bagi telinga secara fisik.

Kata-kata yang tepat adalah seperti apel emas di pinggan perak."

Semua perumpamaan ini mengambil fenomena alam atau fisik yang dapat dikenali oleh semua orang sebagai baik atau buruk dan kemudian menerapkannya pada perilaku manusia dan memberikan penilaian spiritual berdasarkan kebijaksanaan:

Ayat 14: Dalam iklim yang kering seperti yang dialami Israel, hujan adalah anugerah. Ketika awan dan angin datang, mereka seakan-akan menjanjikan hujan. Ketika mereka tidak memberikannya, itu adalah sebuah kekecewaan. Pelajarannya adalah, jangan menjanjikan hadiah dan kemudian gagal memberikannya.

Ayat 13: Minuman dingin sangat menyegarkan bagi orang yang sedang bekerja keras. Pelajarannya adalah bahwa orang yang setia dapat sangat menyegarkan bagi orang yang mengandalkannya untuk menyelesaikan suatu tugas.

Ayat 12: Teguran sering kali menyinggung perasaan orang yang menerimanya. Akan tetapi, ini adalah respons yang salah. Sama seperti anting-anting emas yang menjadi perhiasan bagi telinga, demikian juga teguran yang tulus haruslah bermanfaat bagi pendengarnya.

Ayat 11: Perkataan yang bijak, yang diucapkan pada waktu yang tepat, adalah sesuatu yang indah. NIV menerjemahkan ayat ini seperti ini: "Seperti apel emas di dalam pengaturan perak, demikianlah keputusan yang diberikan dengan tepat." "Pengaturan" adalah sesuatu yang biasanya kita kaitkan dengan suatu keputusan resmi, mungkin di pengadilan. Ketika seseorang pergi ke pengadilan, dia berharap bahwa keputusannya akan benar. Ketika seorang hakim atau pengadilan memberikan keputusan yang salah atau, lebih buruk lagi, keputusan yang korup, itu adalah hal yang buruk. Keputusan yang cacat tidak pantas dan tidak boleh berada di pengadilan. Di sisi lain, ketika hakim memberikan putusan yang benar dan keadilan ditegakkan, itu adalah hal yang indah dan menarik. Keputusan yang benar di pengadilan berarti keputusan itu menarik dan pengadilan juga menarik. Hal ini seperti apel emas di tengah-tengah perak-keduanya berharga dan indah.

Terjemahan lain, termasuk ESV, menggunakan frasa kata yang pantas diucapkan. Dalam terjemahan ini tidak ada indikasi keputusan resmi, tetapi hanya sebuah kata yang sesuai dengan konteksnya. Terlepas dari konteksnya, kata yang tidak tepat atau keputusan yang salah dapat menjadi hal yang mengerikan. Alkitab memperingatkan tentang kehancuran yang mengerikan yang dapat disebabkan oleh lidah (lihat Yakobus 3:6).

Arti dari istilah yang diterjemahkan sebagai "apel emas" tidak pasti. Istilah ini bisa merujuk pada sejumlah buah lain termasuk jeruk, quince, lemon, atau aprikot. Semua buah ini memiliki warna kuning ke oranye, yang dapat dianggap, dalam arti puitis, sebagai "emas". Jadi, ayat ini mungkin berbicara tentang buah berwarna keemasan yang disajikan dalam mangkuk perak. Hal ini tentu akan sangat menggugah selera dan menyenangkan bagi mata.

Kemungkinan besar, apel emas dalam pinggan perak mengacu pada beberapa jenis ukiran artistik. Kolom perak yang dihiasi dengan ukiran buah emas akan menjadi karya seni yang mewah dan indah. Setiap elemen akan menyempurnakan elemen lainnya. Anda tidak akan mengharapkan untuk menemukan buah emas yang digantung di atas sepotong kayu tua, dan Anda juga tidak akan mengharapkan pinggan perak dihiasi oleh buah yang diukir dari beberapa bahan yang tidak mahal. Pinggan perak dengan buah emas adalah sesuatu yang mewah seperti yang dapat Anda bayangkan pada zaman kuno. Kata-kata yang tepat, yang diucapkan dalam konteks yang tepat, sama indah, mewah, dan berharganya.

Hanya beberapa orang tua yang dapat memberikan dana perwalian, harta benda, dan kekayaan yang sangat besar kepada anak-anak mereka sebagai warisan. Tetapi setiap orang tua dapat memberikan kata-kata yang tepat kepada anak-anak mereka-kata-kata yang membesarkan hati, kebenaran pada waktu yang tepat, dan nasihat yang baik. Hal ini akan sama berharganya dengan "apel emas di pinggan perak" pada harga logam mulia saat ini.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apakah arti dari apel emas di pinggan perak dalam Amsal 25:11?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries