settings icon
share icon
Pertanyaan

Apakah hewan berdosa?

Jawaban


Binatang, seperti juga semua ciptaan, tentu saja dipengaruhi oleh dosa. Tetapi apakah hewan itu sendiri berdosa, atau apakah dosa adalah perbuatan manusia semata? Menurut Alkitab, dosa adalah pelanggaran terhadap hukum Taurat. Dosa adalah pemberontakan terhadap Tuhan dalam pikiran, perkataan, atau perbuatan (1 Yohanes 3:4). Binatang tidak memberontak terhadap Tuhan; manusialah yang memberontak.

Ketika Tuhan menciptakan dunia, dosa belum ada (Kejadian 1:31). Dosa masuk ke dalam dunia melalui pilihan pemberontakan dari satu orang, yaitu Adam (Kejadian 3:11; Roma 5:12). Karena ketidaktaatan itu, dunia dikutuk dan telah mengerang di bawah beban kutukan itu sejak saat itu (Kejadian 3:17-19; Roma 8:21-22). Beberapa dampak dari kejatuhan manusia adalah tanah menjadi berduri (Kejadian 3:18), rasa sakit menjadi bagian dari kehidupan (Kejadian 3:16), dan kematian fisik menjadi kenyataan (Kejadian 3:19). Dunia binatang tunduk pada kutukan, bukan karena dosa mereka sendiri, tetapi karena dosa pada dasarnya memiliki dampak yang luas. Sebagai bagian dari kutukan dosa manusia, binatang-binatang berbalik memangsa manusia dan satu sama lain, banyak yang bertahan hidup hanya melalui kekerasan dan pertumpahan darah.

Binatang tidak berbuat dosa. Mereka tidak mampu berbuat dosa karena mereka tidak diciptakan sebagai agen moral yang independen. Agar suatu tindakan menjadi dosa, harus ada pelanggaran hukum yang tidak terbantahkan. Dosa tidak dimulai dari perbuatan; dosa berasal dari jiwa yang memiliki hukum Tuhan yang tertulis di dalamnya (Roma 2:15; Yakobus 1:14). Manusia diciptakan menurut gambar dan rupa Tuhan dengan jiwa yang kekal (Kejadian 1:27). Binatang tidak demikian. Ketika Tuhan menciptakan Adam, Dia "menghembuskan nafas hidup ke dalam hidungnya; demikianlah manusia itu menjadi makhluk yang hidup." (Kejadian 2:7). Jiwa yang hidup itu memiliki hati nurani-pengetahuan bawaan tentang yang benar dan yang salah-dan kemampuan untuk membuat pilihan moral selain naluri untuk bertahan hidup. Kita manusia memiliki kemampuan untuk memilih ketaatan pada hukum moral Tuhan, tetapi kita memilih untuk mengikuti kecenderungan kita sendiri (Kejadian 8:21; Yesaya 53:6). Binatang tidak memiliki jiwa yang kekal yang diciptakan menurut gambar Allah. Meskipun mereka dapat memilih untuk taat, hal ini biasanya disebabkan oleh motivator eksternal seperti makanan dan pelatihan. Hewan tidak memiliki hukum Tuhan yang tertanam di dalam hati mereka sehingga mereka tidak dapat melanggarnya.

Setelah air bah, Tuhan menetapkan tatanan baru bagi keberadaan manusia (Kejadian 9:8-17). Dia membuat perjanjian dengan Nuh yang mencakup larangan membunuh, berdasarkan kebenaran bahwa manusia diciptakan menurut gambar-Nya. Kejadian 9:5-6, mengatakan, "Tetapi mengenai darah kamu, yakni nyawa kamu, Aku akan menuntut balasnya; dari segala binatang Aku akan menuntutnya, dan dari setiap manusia Aku akan menuntut nyawa sesama manusia. Siapa yang menumpahkan darah manusia, darahnya akan tertumpah oleh manusia, sebab Allah membuat manusia itu menurut gambar-Nya sendiri" (penekanan ditambahkan). Binatang yang membunuh manusia harus dibunuh, bukan sebagai hukuman atas dosa, tetapi karena mereka telah menghancurkan gambar Allah. Prinsip ini diteruskan dalam Hukum Taurat Musa (Keluaran 21:28).

Tuhan tidak mengharuskan perhitungan seperti itu bagi seseorang yang menumpahkan darah binatang; bahkan, Tuhan mengharuskan pengorbanan binatang sebagai tanda pertobatan bagi bangsa Israel kuno (Bilangan 6:14; Imamat 9:2). Di sepanjang sejarah, Tuhan telah menetapkan pola bahwa di mana pun ada dosa, Dia menyediakan sarana untuk dosa tersebut-sebuah sarana yang dengannya manusia dapat dibenarkan kembali oleh-Nya (Kejadian 3:21). Roma 5:20 berkata, "di mana dosa bertambah banyak, di sana kasih karunia menjadi berlimpah-limpah." Di mana pun dosa ada, TUhan menyediakan jalan pengampunan. Yesus Kristus datang ke dunia sebagai manusia untuk menjadi korban bagi dosa umat manusia sehingga kita dapat didamaikan dengan Tuhan (Filipi 2:5-11; 1 Timotius 2:5). Tidak ada ketentuan seperti itu yang dibuat untuk hewan, yang menandakan, sekali lagi, bahwa mereka tidak memiliki jiwa yang kekal, mereka tidak memiliki hukum moral yang tertulis di dalam hati mereka, dan mereka tidak memikul tanggung jawab atas dosa. Binatang tidak dapat berbuat dosa terhadap Tuhan, dan dengan demikian mereka tidak memerlukan sarana pengampunan dari Tuhan.

Hewan tidak berbuat dosa. Ketika seekor kucing "tidur-tiduran", ia tidak berdosa, karena hukum moral Tuhan tidak berlaku bagi kucing. Ketika seekor laba-laba janda hitam membunuh dan memakan pasangannya, laba-laba itu tidak bersalah karena membunuh, karena pembunuhan hanya dapat dilakukan oleh dan terhadap agen moral yang bebas, yang diciptakan menurut gambar Tuhan. Manusia berkewajiban untuk menaati hukum Tuhan, yang secara khusus diberikan kepadanya, dan dia sendiri yang memikul tanggung jawab atas pelanggaran hukum tersebut. Ketika Adam jatuh, ia menyeret dunia binatang ke bawah bersamanya, dan "Karena seluruh makhluk telah ditaklukkan kepada kesia-siaan, bukan oleh kehendaknya sendiri, tetapi oleh kehendak Dia, yang telah menaklukkannya" (Roma 8:20). Semua ciptaan sekarang "menantikan saat anak-anak Allah dinyatakan," karena "makhluk itu sendiri juga akan dimerdekakan dari perbudakan kebinasaan" ketika, pada waktu yang tepat dari Tuhan, kutukan itu dibatalkan (Roma 8:19, 21; bdk. Wahyu 22:3).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apakah hewan berdosa?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries