settings icon
share icon
Pertanyaan

Apakah Tuhan menceraikan Israel?

Jawaban


Salah satu cara Tuhan meyakinkan umat-Nya akan kasih-Nya kepada mereka adalah dengan menggambarkan diri-Nya sebagai suami mereka. Sebagai contoh, nabi berkata kepada Yehuda, "Sebab yang menjadi suamimu ialah Dia yang menjadikan engkau, TUHAN semesta alam nama-Nya; yang menjadi Penebusmu ialah Yang Mahakudus, Allah Israel, Ia disebut Allah seluruh bumi" (Yesaya 54:5; bdk. Yeremia 3:14; 31:32).

Israel sering kali terbukti menjadi pasangan yang tidak setia, melakukan perzinahan rohani dengan menyembah ilah-ilah palsu dan meninggalkan Tuhan. Bahkan, karena penyembahan berhala itulah Tuhan mengucapkan firman ini:

"Aku telah menceraikan Israel, perempuan murtad itu, dan memberikan kepadanya surat cerai ... Dengan sundalnya yang sembrono itu maka ia mencemarkan negeri dan berzinah dengan menyembah batu dan kayu. Juga dengan semuanya ini Yehuda, saudaranya perempuan yang tidak setia itu, tidak kembali kepada-Ku dengan tulus hatinya, tetapi dengan pura-pura." (Yeremia 3:8-10).

Dalam ayat ini, Tuhan memperingatkan Yehuda agar tidak melakukan kesalahan yang sama seperti yang dilakukan oleh Israel, tetangga mereka di sebelah utara. Dalam penyembahan berhala mereka, Israel telah mencemari tanah dan melanggar perjanjian mereka dengan Tuhan. Karena besarnya dosa mereka, Tuhan menghukum Israel, dan Dia menggambarkan hukuman itu seperti ini: Dia "menceraikan" Israel dan mengusir mereka - mengacu pada invasi Asyur, yang mengakibatkan Israel tersingkir dari tanah air mereka (lihat 2 Raja-raja 17:5-7). Bahkan setelah melihat contoh "perceraian" Israel, Yehuda tetap tidak setia, seolah-olah menantang Tuhan untuk menjatuhkan hukuman yang sama kepada mereka.

Dengan alasan yang tepat, Tuhan, Sang Suami yang setia, "menceraikan" Israel, istri-Nya yang tidak setia. Lebih buruk lagi, Tuhan bertanya, "Jika seseorang menceraikan isterinya, lalu perempuan itu pergi dari padanya dan menjadi isteri orang lain, akan kembalikah laki-laki yang pertama kepada perempuan itu?" (Yeremia 3:1). Jawabannya, menurut Hukum Taurat Musa, adalah "tidak"; seorang pria yang telah menceraikan istrinya tidak boleh menikah lagi dengan istrinya (Ulangan 24:1-4). Menurut metafora Tuhan, Israel tampaknya berada dalam situasi tanpa harapan: ia telah diceraikan oleh Tuhan, dan menurut hukum Taurat, ia tidak akan pernah bisa diterima kembali.

Namun kemudian muncul hal yang mengejutkan: belas kasihan Tuhan turun tangan:

"'Kembalilah, hai Israel, perempuan murtad, demikianlah firman TUHAN.

Muka-Ku tidak akan muram terhadap kamu,

sebab Aku ini murah hati, demikianlah firman TUHAN,

tidak akan murka untuk selama-lamanya'" (Yeremia 3:12).

Dalam ayat yang sama di mana Tuhan mengatur skenario keputusasaan bagi Israel, Dia mengundang umat-Nya untuk "kembali" kepada-Nya dan berjanji bahwa murka-Nya akan berakhir. Mungkinkah kasih Tuhan lebih kuat daripada pemberontakan umat-Nya? Tuhan menggandakan undangan-Nya:

"'Kembalilah, hai anak-anak yang murtad, demikianlah firman TUHAN, karena Aku telah menjadi tuan atas kamu! Aku akan mengambil kamu, ... dan akan membawa kamu ke Sion'" (Yeremia 3:14).

Tuhan berjanji untuk melakukan apa yang tidak pernah dapat dilakukan oleh Hukum Taurat Musa: memulihkan "pernikahan" yang telah rusak. Tidak terbayangkan bahwa seorang suami akan menerima kembali istrinya yang tidak setia, tetapi Tuhan lebih besar dari itu; Dia dapat dan akan mengampuni umat-Nya yang tidak setia ketika mereka bertobat dari dosa mereka dan mencari Dia lagi (Yeremia 3:13).

Tuhan menggunakan ilustrasi yang mengejutkan tentang "perceraian" Israel untuk menekankan kesalahan mereka di hadapan-Nya. Namun, Tuhan tidak pernah memutuskan hubungan dengan Israel secara sepihak untuk selama-lamanya. Dia hanya meminta agar mereka kembali kepada-Nya dan mengalami kebaikan-Nya. Bahkan, setelah Tuhan mengatakan bahwa Dia "menceraikan" Israel, Dia memerintahkan mereka tiga kali untuk "kembali" (Yeremia 3:11, 14, 23).

Rasul Paulus menjelaskan, "Adakah Allah mungkin telah menolak umat-Nya? Sekali-kali tidak! ... Allah tidak menolak umat-Nya yang dipilih-Nya. ... pada waktu ini ada tinggal suatu sisa, menurut pilihan kasih karunia. Tetapi jika hal itu terjadi karena kasih karunia, maka bukan lagi karena perbuatan, sebab jika tidak demikian, maka kasih karunia itu bukan lagi kasih karunia. ... Maka aku bertanya: Adakah mereka tersandung dan harus jatuh? Sekali-kali tidak! ... jika mereka tidak tetap dalam ketidakpercayaan mereka, sebab Allah berkuasa untuk mencangkokkan mereka kembali" (Roma 11:1-6, 11, 23).

Ilustrasi lain tentang kebaikan Tuhan yang luar biasa dapat ditemukan dalam kisah Nabi Hosea. Tuhan sebenarnya memerintahkan Hosea untuk menikahi seorang perempuan sundal (Hosea 1:2). Perempuan itu tidak tetap setia kepada Hosea. Kemudian, ketika istrinya hidup dalam percabulan, Tuhan memerintahkan Hosea untuk menemukannya dan membelinya kembali. Tujuan Tuhan adalah untuk menunjukkan kebesaran kasih karunia-Nya: "cintailah perempuan yang suka bersundal dan berzinah, seperti TUHAN juga mencintai orang Israel, sekalipun mereka berpaling kepada allah-allah lain" (Hosea 3:1).

Kasih karunia Hosea kepada istrinya yang tidak setia adalah contoh kasih karunia Tuhan kepada umat-Nya yang tidak setia. Israel telah dipilih dan dikasihi oleh Tuhan, namun mereka tidak setia kepada-Nya dengan cara menyembah berhala. Dalam Yeremia 3, Tuhan memberikan "surat cerai" kepada mereka, tetapi kemudian Dia memohon agar mereka kembali. Dalam kitab Hosea, Tuhan mengejar dan menebus "istri" yang terasing dan berusaha untuk melanjutkan hubungan-Nya dengannya. Kedua kisah ini memberikan gambaran yang tak terlupakan tentang kasih Tuhan yang kuat dan tak berkesudahan bagi umat perjanjian-Nya.

Bagaimana seorang istri yang telah diceraikan dapat kembali dan dipulihkan? Hukum Taurat melarangnya, tetapi "belas kasihan akan menang atas penghakiman" (Yakobus 2:13), dan Tuhan masih memiliki rencana untuk Israel. Kasih karunia Tuhan dalam Perjanjian Baru menyediakan pemulihan bagi semua orang yang mau percaya kepada Kristus.

Suatu ketika, para murid yang tidak percaya bertanya kepada Yesus, "Siapakah yang dapat diselamatkan?" Yesus meyakinkan mereka bahwa keselamatan didasarkan pada kuasa dan kasih karunia Tuhan, bukan usaha manusia: "Apa yang tidak mungkin bagi manusia, mungkin bagi Allah" (Lukas 18:27).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apakah Tuhan menceraikan Israel?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries