settings icon
share icon
Pertanyaan

Apakah Tuhan berdaulat atas kematian?

Jawaban


Kita tahu bahwa Tuhan mengetahui jumlah hari kita (Mazmur 39:4), dan karena Ia berdaulat, Ia memegang kendali atas hari kematian kita. Sebuah pertanyaan yang muncul adalah "bagaimana dengan pembunuhan?" Seorang pembunuh tampaknya mengurangi jumlah hari seseorang. Apakah si pembunuh telah berhasil merebut kendali dari Tuhan dan menentukan sendiri waktu dan cara kematian seseorang? Jika demikian-jika orang itu mengalahkan kehendak Tuhan-maka Tuhan tidak berdaulat atas kematian orang itu. Tetapi, jika Ia tetap berdaulat, apakah kita harus mengatakan bahwa Tuhan yang menyebabkan terjadinya pembunuhan itu? Pada awalnya, tampaknya ada ketegangan teologis antara kedaulatan Tuhan dan kehendak bebas manusia.

Salah satu cara untuk menyelesaikan ketegangan ini adalah dengan mempertimbangkan dengan saksama bagaimana Tuhan menyebabkan segala sesuatu dan bagaimana Tuhan mengetahui segala sesuatu. Jika Tuhan yang menyebabkan segala sesuatu tidak bertentangan dengan tindakan-tindakan oknum manusia (termasuk tindakan-tindakan jahat) dan Tuhan yang menyebabkan segala sesuatu tidak bertentangan dengan pengetahuan-Nya yang sempurna, maka kita dapat memahami dengan lebih baik bagaimana Tuhan dapat mengetahui dengan pasti hari-hari dalam hidup kita dan tidak menjadi penyebab kematian kita dengan cara yang bertentangan.

Kedaulatan Tuhan berarti Dia memegang kendali mutlak atas segala sesuatu (Kolose 1:16-17; Mazmur 90:2; 1 Tawarikh 29:11-12). Pada prinsipnya, tidak ada yang dapat memengaruhi atau menghalangi Tuhan. Dalam pengertian yang paling mendasar, Tuhan yang menjadikan segala sesuatu (Ibrani 1:3). Melalui ketetapan-Nya yang kekal, segala sesuatu yang ada pada saat ini menjadi ada. Setiap hal memiliki sifat yang perlu bergantung pada Tuhan. Bahkan partikel-partikel subatomik yang membentuk objek-objek fisik individual (dan keadaan yang berkaitan dengannya) harus diciptakan untuk ada, karena bahkan atom pun adalah objek yang memiliki ketergantungan.

Namun, ini tidak berarti bahwa Tuhan secara deterministik menyebabkan segala sesuatu. Seorang insinyur yang mendesain sebuah mesin dapat membuatnya berfungsi dengan variasi yang telah diketahui sebelumnya, atau dia dapat ikut campur untuk "memaksakan" hasil tertentu. Dalam kedua kasus tersebut, sang insinyur memegang kendali penuh. Hanya dalam satu kasus, sang insinyur adalah penyebab deterministik dari suatu peristiwa.

Kunci lain dari teka-teki ini adalah ada sebuah nuansa dalam konsep kedaulatan. Fakta bahwa Tuhan berdaulat berarti Dia sepenuhnya berada di luar kuasa pengaruh apa pun - Dia tidak dapat "dihentikan" atau dikalahkan dengan cara apa pun, dalam bentuk apa pun, dan dalam keadaan apa pun. Itu tidak berarti bahwa Tuhan "harus melakukan" hal-hal tertentu. Inilah sebabnya mengapa kita menggambarkan kedaulatan Tuhan sebagai atribut yang terpisah dari kemahakuasaan-Nya. Kemahakuasaan adalah kuasa untuk melakukan apa pun yang dapat dilakukan oleh kemampuan-Nya. Kedaulatan adalah hak yang mutlak dan tidak terbatas untuk memutuskan kapan dan bagaimana - dan jika mau - menggunakan kuasa tersebut.

Dengan kata lain, kedaulatan Tuhan memungkinkan Dia untuk tidak bertindak - untuk membiarkan - sama seperti kedaulatan-Nya untuk bertindak. Pilihan ini adalah bagian dari sifat kedaulatan-Nya. Jadi, Tuhan dapat "mengizinkan" hal-hal tertentu terjadi dan tidak menjadi penyebab deterministik dari peristiwa-peristiwa tersebut. Berdasarkan pilihan-Nya yang berdaulat, Tuhan menghendaki agar peristiwa-peristiwa itu terjadi sesuai dengan sifat/esensi dari agen-agen moral. Beberapa dari peristiwa-peristiwa tersebut Tuhan hanya "mengizinkan", dengan mengetahui bahwa segala sesuatu pada akhirnya akan mengarah pada kesimpulan yang dikehendaki-Nya. Dengan demikian, Tuhan dapat menghendaki peristiwa-peristiwa terjadi-baik secara langsung maupun tidak langsung-yang diakibatkan oleh tindakan-tindakan yang tidak dipaksakan dan dikehendaki secara bebas oleh para pelaku moral.

Pentingnya Tuhan "mengizinkan" tindakan-tindakan sebagai bagian dari kedaulatan-Nya sangatlah tepat. Tuhan menjadi dasar terjadinya suatu tindakan tidak berarti bahwa Ia adalah agen moral yang bertanggung jawab atas tindakan tersebut. Tanggung jawab moral atas tindakan-tindakan jahat yang disengaja ada pada mereka yang melakukan tindakan-tindakan itu sendiri. Kejahatan adalah kekacauan dan ketidakteraturan dalam kehidupan. Tuhan, berdasarkan kesempurnaan-Nya, tidak dapat menyebabkan kekacauan. Kita dapat memikirkan kejahatan sebagai karat pada logam atau pembusukan pada pohon. Dengan cara yang sama, kita dapat mengatakan bahwa Tuhan "menciptakan" pohon itu dan oleh karena itu, "mengakibatkan" pembusukan terjadi. Tetapi Tuhan tidak membuat pembusukan, dan Dia tidak menyebabkan kejahatan itu sendiri. Untuk tujuan-Nya sendiri, Tuhan mungkin mengetahui bahwa pohon itu akan membusuk, "mengizinkan" pohon itu membusuk, dan tidak menghentikannya, mungkin dengan mengetahui kebusukan itu, Ia akan mencegah datangnya lebih banyak lagi penyakit di kemudian hari.

Tuhan mengetahui segala sesuatu berdasarkan sifat-Nya sendiri. Dalam tindakan kekal yang sederhana, Tuhan dengan sempurna mengenal diri-Nya sendiri. Dengan mengenal diri-Nya sendiri, Tuhan mengetahui segala sesuatu yang Dia sebabkan. Karena sifat Tuhan tidak berubah (Maleakhi 3:6), konsep "sebelum" dan "sesudah" tidak berlaku bagi-Nya. Pengetahuan Tuhan tidak bersifat sementara, berurutan, atau terikat oleh waktu. Hal ini sama seperti tindakan manusia yang membaca lembaran musik. Lagu yang terekam di halaman tersebut terikat pada dua dimensi simbol dan kertas. Tetapi orang yang menulis musik tidak terikat oleh dua dimensi maupun "tempo" lagu. Komposer dapat melihat dan memahami semuanya sekaligus, tanpa batasan. Dia dapat mengubah apa yang dia inginkan dalam musik, atau tidak mengubahnya, sesuai keinginannya. Dengan cara yang hampir sama, apa yang ada di masa lalu dan masa depan bagi kita, ada secara kekal bagi Tuhan. Tuhan tidak secara harfiah "mengetahui" segala sesuatu seperti yang mungkin kita katakan tentang seorang cenayang atau nabi; dari sudut pandang ilahi, Tuhan mengetahui secara penuh.

Maka, kita dapat melihat bahwa Tuhan menyebabkan segala sesuatu menjadi ada, sejauh hal-hal itu ada dalam alam yang dirancang oleh Tuhan untuk suatu tujuan tertentu. Manusia, sebagai agen moral dan rasional, bertindak tanpa paksaan moral ekstrinsik. Dan Tuhanlah yang menyebabkan manusia bertindak sedemikian rupa, dengan mengijinkan tindakan eksistensial. Dia dapat mengetahui semua pilihan manusia sebelumnya dan "mengizinkan" mereka atau mencampuri mereka sesuai dengan kehendak-Nya, sesuai dengan tujuan yang dikehendaki-Nya.

Semua ini, pada akhirnya, membentuk sebuah kesimpulan: Tuhan menghendaki agar manusia membuat pilihan-pilihan moral yang tidak deterministik. Karena pengetahuan Tuhan tidak terikat oleh waktu, maka Tuhan mengetahui tindakan-tindakan eksistensial apa yang Ia sebabkan. Dengan demikian, Tuhan mengetahui kapan seseorang akan mati dan bagaimana orang itu akan mati. Kita dapat mengatakan bahwa Tuhan menghendaki peristiwa-peristiwa seperti itu secara eksistensial, secara kausal, tetapi tidak secara moral. Sangatlah mungkin bagi Tuhan untuk "mengizinkan" tindakan-tindakan yang tidak secara langsung Dia "sebabkan", atau bahkan tidak Dia kehendaki (Matius 23:37). Pelaku manusia yang bertindak dengan kejahatan sepenuhnya bersalah dari sudut pandang moral; Tuhan tidak mungkin menjadi penyebab substansial atau kebetulan dari kejahatan.

Dengan cara ini, dengan memisahkan secara tepat perbedaan antara Tuhan yang "mengetahui", Tuhan yang "mengizinkan", dan Tuhan yang "menyebabkan", maka kita dapat memahami predikasi normatif dari tindakan manusia dan tindakan ilahi.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apakah Tuhan berdaulat atas kematian?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries