settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa yang terjadi dengan Maria?

Jawaban


Maria, ibu dari Tuhan Yesus Kristus, adalah salah satu wanita paling terkenal yang pernah hidup. Meskipun namanya mudah dikenali, sebenarnya tidak banyak yang diketahui tentang wanita itu sendiri, pendidikannya, atau kehidupannya setelah Putranya, Yesus, kembali kepada Bapa surgawi-Nya (Yohanes 16:28; Kisah Para Rasul 1:9-11). Jadi, apa yang terjadi pada Maria setelah kisah-kisah dalam Injil?

Yang kita ketahui dengan pasti adalah bahwa Maria adalah seorang gadis perawan yang belum menikah ketika Tuhan mengutus malaikat Gabriel untuk menyampaikan pesan kepadanya (Lukas 1:26-27). Ia bertunangan dengan seorang pria bernama Yusuf, tetapi mereka belum pernah melakukan hubungan seksual (Lukas 1:34; Matius 1:18, 25). Ia mengandung sebagai seorang perawan melalui kuasa Roh Kudus, sehingga Anak yang dikandungnya tidak memiliki ayah duniawi (Matius 1:20; Lukas 1:35). Seorang malaikat juga mengunjungi Yusuf dan menyuruhnya untuk mengambil Maria sebagai istrinya, sehingga mereka menikah dan Yusuf dikenal sebagai ayah dari Yesus, meskipun sebenarnya bukan (Matius 1:21-24; 13:55). Sisa kisah Natal yang terdapat dalam Lukas 2 memberikan kita sekilas tentang Maria saat ia melahirkan Juruselamat (ayat 6), dikunjungi oleh para gembala (ayat 16), dan pada akhirnya ditemukan oleh orang-orang majus dari Timur (Matius 2:7-12).

Setelah kelahiran Yesus, seperti yang diperintahkan dalam hukum Yahudi (Keluaran 13:2; Imamat 12:6-8), Maria dan Yusuf membawa bayi Yesus ke Bait Allah untuk mempersembahkan Dia kepada Tuhan dan mempersembahkan korban yang tepat. Di sana mereka bertemu dengan dua orang nabi yang langsung mengenali Dia yang Dijanjikan bagi Israel. Seorang wanita tua, Hana, memberkati Anak itu, dan Simon yang sudah lanjut usia menubuatkan tentang Dia, memberikan sekilas gambaran kepada Maria tentang kesedihan yang akan menusuk hatinya suatu hari nanti ketika Putranya harus menderita karena dosa-dosa dunia (Lukas 2:34-35).

Kali berikutnya kita melihat Maria dalam Lukas 2:41-52, ketika Yesus berusia dua belas tahun dan menghadiri perayaan Paskah di Bait Allah untuk pertama kalinya, seperti kebiasaan orang Yahudi. Yesus, yang menyadari jati diri-Nya yang sebenarnya, menghabiskan waktu-Nya di Bait Allah bersama para imam dan guru, membuat mereka takjub dengan hikmat-Nya. Maria dan Yusuf pulang ke rumah tanpa Dia, karena mengira Dia bersama dengan orang lain dalam rombongan mereka. Mereka melakukan perjalanan satu hari sebelum mereka menyadari bahwa Dia tidak bersama mereka. Mereka kembali ke Yerusalem dan menghabiskan tiga hari untuk mencari Dia. Maria mengungkapkan rasa frustrasi seorang ibu yang normal ketika mereka menemukan-Nya dan sedikit memarahi-Nya karena telah membuat mereka takut (ayat 48).

Maria tidak disebutkan lagi sampai awal pelayanan Yesus selama tiga tahun. Ia diundang ke sebuah pesta pernikahan di kota Kana, Galilea (Yohanes 2:1-10). Ketika tuan rumah kehabisan anggur, Maria datang kepada Yesus dan memberitahukan hal itu kepada-Nya. Yesus kemudian diam-diam melakukan mukjizat-Nya yang pertama, mengubah sekitar 150 galon air menjadi anggur yang baik (ayat 6-10). Setelah pernikahan, Yesus pergi bersama "bersama-sama dengan ibu-Nya dan saudara-saudara-Nya dan murid-murid-Nya, dan mereka tinggal di situ hanya beberapa hari saja" (ayat 12). Fakta bahwa hanya Maria yang disebutkan, dan bukan Yusuf, tampaknya mengindikasikan bahwa suaminya telah meninggal pada suatu waktu selama masa pertumbuhan Yesus.

Terlepas dari peristiwa-peristiwa ajaib yang terjadi di sekitar kelahiran-Nya, Maria masih belum sepenuhnya memahami tujuan sebenarnya dari Putra sulungnya. Matius 12:46-48, penyebutan Maria berikutnya setelah pernikahan di Kana, menceritakan sebuah peristiwa ketika ia dan saudara-saudara Yesus memanggil-Nya ketika Ia sedang berkhotbah. Tanggapan-Nya terhadap interupsi mereka menunjukkan bahwa Dia mengerti bahwa bahkan orang-orang terdekat-Nya pun belum memahami atau percaya kepada-Nya sebagai Mesias Israel. Dalam Yohanes 7:2-5, saudara-saudara Yesus kembali mencoba menghalangi Dia dari apa yang Tuhan telah tetapkan untuk Dia lakukan. Hal ini mungkin juga mengindikasikan bahwa Maria masih bingung tentang peran-Nya datang ke bumi.

Kita melihat Maria lagi pada saat penyaliban dalam Yohanes 19:25-27. Ia menyaksikan Putra-Nya yang kudus disiksa dan disalibkan. Dari kayu salib, Yesus berpaling kepada murid-Nya, Yohanes, dan memintanya untuk merawat ibu-Nya sejak saat itu. Jadi kita tahu bahwa Yohanes membawa Maria ke dalam rumahnya. Pilihan Yesus kepada Yohanes untuk merawat Maria mungkin karena Yesus tahu bahwa saudara-saudara-Nya sendiri belum menjadi percaya dan Dia ingin agar ibu-Nya bersama dengan seseorang yang percaya kepada-Nya.

Kisah Para Rasul 1:14 menemukan Maria berada di antara para murid di ruang atas setelah kenaikan Yesus ke surga. Ia termasuk di antara seratus dua puluh orang (Kis. 1:15) yang dibaptis dalam Roh Kudus di Yerusalem pada hari Pentakosta (Kis. 2:1-4). Mungkin baru setelah kebangkitan Anaknya, Maria benar-benar percaya, seperti halnya beberapa anaknya yang lain (Galatia 1:19). Kehadirannya pada hari Pentakosta adalah referensi terakhir Alkitab tentang Maria.

Karena Alkitab tidak menyebutkan apa yang terjadi pada Maria setelah Pentakosta, kita hanya memiliki tradisi dan legenda untuk menceritakan apa yang terjadi padanya. Banyak ahli berspekulasi bahwa Maria menghabiskan masa hidupnya di rumah Yohanes, entah di Yerusalem atau di Efesus. Ada yang berpendapat bahwa, karena Yohanes diyakini mengawasi banyak jemaat di Asia Kecil, Maria pindah ke Efesus bersamanya dan menjadi bagian dari jemaat Efesus yang digembalakan oleh Timotius muda (1 Timotius 1:3), tetapi kita tidak dapat memastikannya. Yang kita ketahui adalah, meskipun Maria dipilih oleh Tuhan untuk sebuah tugas yang unik, ia harus menerima keselamatan melalui iman kepada Putranya seperti halnya kita semua (Roma 3:23; Efesus 2:8-9; Kisah Para Rasul 4:12). Maria sekarang berada di surga bersama dengan semua orang kudus yang telah mati di dalam Kristus, bukan karena ia melahirkan Yesus, tetapi karena ia percaya kepada darah-Nya yang dicurahkan sebagai pembayaran untuk dosanya (1 Tesalonika 5:9-10; 2 Timotius 2:11).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa yang terjadi dengan Maria?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries