settings icon
share icon
Pertanyaan

Apakah yang dimaksud dengan orang Samaria?

Jawaban


Orang Samaria dalam Alkitab adalah orang yang berasal dari Samaria, sebuah wilayah di utara Yerusalem. Pada zaman Yesus, orang-orang Yahudi di Galilea dan Yudea mengucilkan orang Samaria, karena menganggap mereka sebagai ras campuran yang mempraktikkan agama yang tidak murni dan setengah kafir.

Orang Samaria, sebagai sebuah bangsa yang berbeda dengan bangsa Yahudi, pertama kali disebut dalam Alkitab pada masa Nehemia dan pembangunan kembali Yerusalem setelah Pembuangan ke Babel (Ezra 4:17; Nehemia 2:10). Baik Ezra 4 maupun kumpulan dokumen Aram dari abad kelima sebelum Masehi yang disebut Papirus Elephantine menunjukkan perpecahan antara orang Yahudi dan Samaria pada masa Persia ini.

Orang Samaria melihat diri mereka sebagai penjaga Taurat dan keturunan Israel yang sebenarnya, dari suku Efraim dan Manasye. Mereka memiliki salinan Pentateukh mereka sendiri yang unik, yaitu lima kitab pertama Musa, dan percaya bahwa hanya mereka yang melestarikan agama Musa yang asli. Orang Samaria juga memiliki sistem keagamaan yang unik dan mendirikan tempat ibadah utama mereka di Gunung Gerizim. Mereka menganggap Bait Suci Yerusalem dan imamat Lewi tidak sah.

Sejarawan Josephus dan tradisi Yahudi melacak asal-usul orang Samaria ke penawanan kerajaan utara di bawah Asyur pada tahun 721 SM. Orang-orang Yahudi dari kerajaan utara kawin campur dengan orang-orang Asyur setelah penawanan dan menghasilkan ras Samaria yang setengah Yahudi dan setengah bukan Yahudi. Ketika orang-orang Yahudi menuduh Yesus sebagai "orang Samaria" dalam Yohanes 8:48, mereka secara kasar mengatakan bahwa Dia adalah seorang yang setengah Yahudi, yang dilahirkan dari seorang ibu yang tidak setia.

Pada masa Perjanjian Baru, orang-orang Yahudi memandang rendah orang Samaria dan tidak mau bergaul dengan mereka. Orang Samaria masih tinggal terutama di sekitar Gunung Gerizim (Yohanes 4:1-42), tetapi juga tinggal di desa-desa mereka sendiri (Matius 10:5; Lukas 9:52). Alkitab menyebutkan pertemuan dengan orang-orang Samaria di kota-kota yang berbatasan dengan Samaria (Lukas 17:11-19) dan di jalan-jalan antara Yerusalem dan Yerikho (Lukas 10:29-37).

Yesus menemui kesulitan ketika melayani orang-orang di desa-desa Samaria (Lukas 9:52-53) dan pada suatu ketika menyuruh murid-murid-Nya untuk tidak masuk ke desa-desa tersebut (Matius 10:5-6). Meskipun demikian, Kristus membagikan kabar baik kepada orang-orang Samaria, melayani seorang wanita Samaria (Yohanes 4:4-26) dan menyembuhkan seorang penderita kusta Samaria (Lukas 17:11-19).

Orang Samaria yang paling dikenal dalam Alkitab adalah orang yang diceritakan dalam perumpamaan Yesus tentang Orang Samaria yang Baik Hati (Lukas 10:29-37). Seorang ahli hukum Yahudi menguji Yesus dengan meminta-Nya menjelaskan perintah untuk "mengasihi sesama seperti dirimu sendiri"; secara khusus, ia meminta Yesus untuk mendefinisikan kata sesama.

Pada saat itulah Yesus menceritakan perumpamaan-Nya tentang seorang yang membutuhkan, dengan menggambarkan orang Samaria sebagai pahlawan dalam cerita tersebut. Di mata sang ahli Taurat, orang Samaria itu adalah orang yang paling tidak mungkin untuk bertindak dengan penuh kasih dan belas kasihan kepada sesamanya. Seperti yang dimaksudkan, kisah ini mengejutkan para pendengar Kristus yang merupakan orang-orang Yahudi yang berprasangka buruk. Tuhan menunjukkan bahwa kasih yang sejati harus melampaui segala batasan ras, agama, kebangsaan, kelas ekonomi, dan status pendidikan.

Dalam Kisah Para Rasul 1:8, Yesus berkata kepada murid-murid-Nya bahwa, dengan kuasa Roh Kudus, mereka akan menjadi saksi-Nya di Samaria. Dalam Kisah Para Rasul 8, nubuat ini digenapi, dan Samaria menjadi ladang misi awal bagi gereja abad pertama yang menyebar: "Mereka yang tersebar itu menjelajah seluruh negeri itu sambil memberitakan Injil. Dan Filipus pergi ke suatu kota di Samaria dan memberitakan Mesias kepada orang-orang di situ. Ketika orang banyak itu mendengar pemberitaan Filipus dan melihat tanda-tanda yang diadakannya, mereka semua dengan bulat hati menerima apa yang diberitakannya itu. Sebab dari banyak orang yang kerasukan roh jahat keluarlah roh-roh itu sambil berseru dengan suara keras, dan banyak juga orang lumpuh dan orang timpang yang disembuhkan. Maka sangatlah besar sukacita dalam kota itu" (Kisah Para Rasul 8:4-8).

Beberapa ratus orang Samaria bertahan hingga hari ini di Israel dan terus mempraktikkan sekte Yudaisme mereka. Kepercayaan ini berkonsentrasi pada lima penegasan: ada satu Tuhan, Yahweh; perantara utamanya adalah Musa; Taurat adalah kendaraan mediasi; tempat ibadah utama adalah Gunung Gerizim; dan Mesias akan memulai Hari penghakiman dan Pembalasan di masa depan.

Orang Samaria merayakan beberapa hari suci termasuk Paskah; Hari Raya Roti Tidak Beragi, Yom Kippur, dan Pondok Daun; dan "80 hari pertemuan kudus." Mereka juga merayakan ibadah Sabat secara teratur. Perayaan tahunan mereka yang paling khusyuk, Paskah, diadakan di Gunung Gerizim dengan pengorbanan hewan seperti yang ditentukan dalam kitab Ulangan.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apakah yang dimaksud dengan orang Samaria?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries