settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa maksud dari "aku dan seisi rumahku, kami akan beribadah kepada TUHAN!" dalam Yosua 24:15?

Jawaban


Pernyataan "aku dan seisi rumahku, kami akan beribadah kepada TUHAN!" sering kali tercetak di plakat yang menghiasi rumah-rumah orang Kristen saat ini. Ini adalah penegasan komitmen keluarga untuk melayani Tuhan. Kesetiaan keluarga seperti itu bukanlah penerapan yang salah dari ayat ini, meskipun konotasinya sedikit berbeda pada zaman Yosua.

Tuhan pertama kali membuat perjanjian dengan bangsa Israel di Sinai. Dia menjelaskan apa yang Dia minta, dan umat-Nya mengatakan bahwa mereka akan melakukannya. Jenis perjanjian seperti ini biasa terjadi di antara para bawahan dan penguasa pada saat itu. Penguasa berjanji untuk melindungi dan memenuhi kebutuhan para bawahannya, dan para bawahan akan berperilaku sedemikian rupa sehingga mereka akan mencerminkan penguasa mereka dengan baik. Jika para bawahan memberontak, penguasa akan berbalik melawan mereka dan menghukum mereka. Di Sinai, penguasa bukanlah seorang raja manusia, melainkan Tuhan sendiri. Tuhan memberi tahu bangsa Israel apa yang Dia harapkan dari mereka (Keluaran 20-23), dan kemudian bangsa itu berkomitmen untuk melakukannya (Keluaran 24).

Tentu saja, generasi Musa gagal total. Mereka tidak hanya membuat anak lembu emas beberapa waktu kemudian (Keluaran 32), tetapi mereka juga menolak untuk memasuki Tanah Perjanjian, tidak mempercayai Tuhan untuk melindungi mereka dan menghormati bagian perjanjian-Nya (Bilangan 14). Akibatnya, generasi itu mati di padang gurun.

Setelah empat puluh tahun mengembara, sebuah generasi baru telah tumbuh dan siap untuk memasuki Tanah Perjanjian. Kitab Ulangan adalah kisah Musa tentang sejarah Israel dan ringkasan Hukum Taurat untuk generasi baru, yang sebagian besar tidak hadir pada saat keluaran dari Mesir, pemberian Hukum Taurat di Sinai, atau penolakan untuk memasuki Tanah Perjanjian. Musa mengajak bangsa Israel untuk mengikuti Tuhan. Dia mengatakan bahwa mereka dapat memilih antara kehidupan dan kemakmuran atau kematian dan kehancuran (Ulangan 30:15).

Setelah Musa meninggal, Yosua memimpin bangsa Israel dalam penaklukan dan membuat mereka menetap di negeri itu. Kemudian, menjelang kematiannya, Yosua memanggil bangsa Israel sekali lagi untuk menantang mereka memperbarui perjanjian dan menegaskan kesediaan mereka untuk melayani Tuhan. Seperti Musa, ia menawarkan pilihan kepada mereka. Mereka harus melayani Tuhan atau melayani ilah-ilah bangsa-bangsa di sekitarnya. (Tidak pernah terpikir oleh mereka bahwa mereka tidak dapat melayani ilah-ilah lain. Setiap orang pasti menyembah ilah; hanya masalahnya ilah yang mana). Apa pun itu, kata Yosua, mereka akan menuai konsekuensi dari pilihan mereka. Yosua mengungkapkan komitmen pribadinya kepada Tuhan dalam Yosua 24:14-15:

"Oleh sebab itu, takutlah akan TUHAN dan beribadahlah kepada-Nya dengan tulus ikhlas dan setia. Jauhkanlah allah yang kepadanya nenek moyangmu telah beribadah di seberang sungai Efrat dan di Mesir, dan beribadahlah kepada TUHAN. Tetapi jika kamu anggap tidak baik untuk beribadah kepada TUHAN, pilihlah pada hari ini kepada siapa kamu akan beribadah; allah yang kepadanya nenek moyangmu beribadah di seberang sungai Efrat, atau allah orang Amori yang negerinya kamu diami ini. Tetapi aku dan seisi rumahku, kami akan beribadah kepada TUHAN!."

Bangsa itu mengungkapkan niat baik mereka dalam Yosua 24:16: "Lalu bangsa itu menjawab: 'Jauhlah dari pada kami meninggalkan TUHAN untuk beribadah kepada allah lain!'"

Yosua, sebagai kepala keluarga, yang mungkin berarti seluruh keluarga besar di mana ia adalah bapa leluhurnya, menyatakan bahwa ia dan keluarganya akan melayani Tuhan. Dalam konteks ini, ia dapat menjamin bahwa, selama ia masih hidup, ia tidak akan mengizinkan penyembahan kepada ilah-ilah lain oleh siapa pun dalam keluarga besarnya. Sebagai seorang bapa leluhur, ia dapat mendikte tindakan apa yang harus dilakukan oleh keluarganya. Tentu saja, dia tidak dapat mendikte perasaan, keinginan, dan keyakinan terdalam mereka. Menepati perjanjian itu sebagian besar adalah tentang tindakan-tindakan eksternal, dan mungkin lebih terfokus pada hal-hal yang bersifat eksternal daripada kebanyakan keluarga Kristen saat ini.

Ketika seorang ayah Kristen memasang hiasan dinding yang bertuliskan "aku dan seisi rumahku, kami akan beribadah kepada TUHAN!" di rumahnya hari ini, dia menyatakan hal yang sama seperti yang dilakukan Yosua, meskipun dia mungkin lebih memikirkan keluarga dekatnya yang tinggal "di bawah atap rumahnya." Orang tua Kristen memiliki tanggung jawab untuk memastikan bahwa apa yang terjadi di dalam rumah adalah untuk memuliakan Tuhan dan menyingkirkan kegiatan yang tidak sesuai dengan itu. Akan tetapi, orang tua Kristen sebaiknya mengingat bahwa mereka hanya dapat mengontrol, paling banyak, tindakan dan kegiatan eksternal yang terjadi di rumah, dan dengan otoritas yang jauh lebih sedikit daripada yang diizinkan kepada Yosua sebagai bapa leluhur kuno. Mereka seperti Yosua yang tidak berdaya untuk mengendalikan apa yang dirasakan, dipercayai, dan diinginkan oleh anak-anak mereka. Hal itu membutuhkan komunikasi yang penuh kasih tentang iman mereka kepada anak-anak mereka dan, pada akhirnya, pekerjaan Roh Tuhan untuk mengubah hati mereka.

"Aku dan seisi rumahku, kami akan beribadah kepada TUHAN!" adalah sebuah janji untuk melakukan yang terbaik yang kita bisa untuk memastikan bahwa segala sesuatu yang terjadi di dalam rumah memuliakan Tuhan. Ini juga merupakan doa agar anak-anak yang dibesarkan di sana akan mengikuti iman orang tua mereka.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa maksud dari "aku dan seisi rumahku, kami akan beribadah kepada TUHAN!" dalam Yosua 24:15?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries