settings icon
share icon
Pertanyaan

Siapakah Yudas Makabe?

Jawaban


Yudas Makabe adalah seorang imam yang memimpin pemberontakan melawan Kekaisaran Seleukus di Israel pada abad kedua sebelum Masehi.

Ketika Perjanjian Lama ditutup, umat Israel telah kembali dari Pembuangan Babel, dan pekerjaan pembangunan kembali telah dimulai. Di bawah kepemimpinan Nehemia, tembok Yerusalem dibangun kembali. Ezra mulai memanggil orang-orang untuk kembali beribadah kepada Yahweh. Bait Allah juga dibangun kembali, meskipun tidak sebanding dengan kemegahan Bait Suci Salomo (Ezra 5). Pada masa Maleakhi, nabi terakhir dalam Perjanjian Lama, bait suci berfungsi kembali dengan persembahan korban, meskipun orang-orang tidak bersemangat untuk Tuhan dan mempersembahkan hewan-hewan yang cacat.

Antara Maleakhi dan kedatangan Yohanes Pembaptis, ada sekitar 400 tahun berlalu. Meskipun tidak ada perkataan nubuat resmi selama masa itu, masih banyak hal yang terjadi. Yudas Makabe berasal dari periode ini, yang kadang-kadang disebut "periode keheningan" karena tidak ada suara kenabian. Periode ini juga disebut "Periode Intertestamental" karena periode ini mencakup waktu antara Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru.

Perjanjian Lama ditutup sekitar tahun 400 SM. Alexander Agung menaklukkan seluruh dunia beradab yang dikenal dan meninggal pada tahun 323 SM. Kekaisarannya kemudian dibagikan kepada para jenderalnya yang mengkonsolidasikan wilayah dan dinasti mereka. Ptolemeus, salah satu jenderalnya, memerintah di Mesir. Seleukus, salah satu jenderalnya yang lain, memerintah di wilayah yang mencakup Suriah. Para jenderal ini mendirikan dinasti-dinasti yang sering berperang satu sama lain. Dengan melihat peta, kita dapat melihat posisi Israel yang genting, yang terletak di antara wilayah kekuasaan Ptolemeus dan Seleukus.

Pemerintahan Ptolemeus di Israel (Palestina) sangat toleran terhadap praktik-praktik keagamaan Yahudi. Namun, dinasti Seleukus akhirnya berhasil menguasai daerah tersebut dan mulai membatasi praktik keagamaan Yahudi. Pada tahun 175 SM, raja Seleukus IV, Antiokhus IV, berkuasa. Dia memilih gelar Epifanes untuk dirinya sendiri, yang berarti "tuhan yang bermanifestasi". Dia mulai menganiaya orang-orang Yahudi dengan sungguh-sungguh. Dia melarang praktik-praktik keagamaan Yahudi (termasuk ketaatan pada hukum makanan) dan memerintahkan penyembahan Zeus. Tindakan penodaannya yang paling utama adalah mengorbankan seekor babi untuk Zeus di kuil di Yerusalem pada tahun 167 SM. Hal ini yang mendasari pemberontakan Yudas Makabe.

Perlawanan kaum Yahudi yang setia telah menjadi arus bawah selama ini, tetapi tindakan penodaan yang dilakukan oleh Antiokhus secara terang-terangan membawanya ke permukaan. Mattathias, seorang imam Yahudi, memimpin perlawanan yang terorganisir bersama dengan kelima putranya, Yohanes Gaddi, Simon Thassi, Eleazar Avaran, Yonatan Apphus, dan Yudas Makabe. Mattathias memulai pemberontakan dengan mencegah seorang Yahudi berkorban untuk dewa kafir dan kemudian membunuh seorang perwira raja. Dia melarikan diri bersama keluarganya ke perbukitan di mana dia bergabung dengan banyak orang Yahudi yang setia. Dari sana, mereka melakukan perang gerilya melawan Seleukia. Setelah kematian Mattathias pada tahun 166 SM, putranya, Yudas Makabe, mengambil alih komando pemberontakan. Dia melihat dirinya sebagai pemimpin seperti Musa, Yosua, dan Gideon.

Di bawah kepemimpinan Yudas Makabe, pemberontakan terus berlanjut dengan sukses, dan orang-orang Yahudi berhasil merebut Yerusalem dan mendedikasikan kembali bait suci pada sekitar tahun 164 SM. (Dari peristiwa inilah festival Hanukkah berasal.) Dari sana Yudas Makabe membawa perang ke Galilea dalam upaya untuk merebut kembali semua wilayah Yahudi. Pada tahun 164 Antiokhus Epifanes meninggal, dan putranya serta penggantinya, Antiokhus Eupator, setuju untuk berdamai dan mengizinkan dimulainya kembali praktik-praktik Yahudi. Namun, perang kembali berkecamuk tak lama kemudian, dan Yudas mencari dan menerima bantuan dari kekuatan Roma yang lemah untuk akhirnya melepaskan diri dari kekuasaan Seleukus. Yudas Makabe meninggal sekitar tahun 161 dan digantikan oleh saudaranya, Yonatan. Akhirnya, di bawah kepemimpinan Yonatan, perdamaian dibuat dengan Alexander Balas, raja Seleukus, pada sekitar tahun 153.

Terlepas dari kenyataan bahwa Yudas Makabe tidak memulai pemberontakan atau melihat pemberontakan tersebut sampai selesai, ia dianggap sebagai tokoh sentral dalam pemberontakan tersebut. Nama Makabe berasal dari kata Ibrani yang berarti "palu", dan dia sering disebut sebagai "Yudas si Palu". Setelah kematiannya, Makabe (atau Maccabee) menjadi nama keluarga sehingga saudara-saudaranya dan bahkan ayahnya disebut sebagai "orang Makabe" (juga disebut orang Hasmonean), dan pemberontakan itu disebut sebagai "Pemberontakan Makabe."

Sejarah pemberontakan yang dipimpin oleh Yudas Makabe dicatat dalam Antiquities of the Jews karya Josephus dan dalam kitab-kitab apokrifa 1 dan 2 Makabe.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Siapakah Yudas Makabe?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries