Apa saja pengadilan yang Yesus hadapi sebelum penyaliban-Nya?



 


Pertanyaan: Apa saja pengadilan yang Yesus hadapi sebelum penyaliban-Nya?

Jawaban:
Pada malam saat Yesus ditangkap, Dia dibawa ke hadapan Hanas, Kayafas dan Mahkamah Agama yang lebih sering dikenal dengan Sanhedrin (Yoh 18:19-24; Mat 26:57). Setelah itu Yesus dibawa ke hadapan Pilatus, gubernur Romawi (Yoh 18:29), dikirim kepada Herodes (Luk 23:7), dan dikirim kembali kepada Pilatus (Luk 23:11-12), yang akhirnya memberikan hukuman mati pada Yesus.

Terdapat enam bagian dalam pengadilan Yesus: tiga tahap di pengadilan agama dan tiga tahap di hadapan pengadilan Romawi. Yesus diadili di hadapan Hanas, mantan Imam Besar; Kayafas, Imam Besar pada saat itu; dan Mahkamah Agama. Yesus didakwa dalam pengadilan “gerejawi” dengan tuduhan penghujatan tehadap Allah, karena mengaku sebagai Anak Allah, Sang Mesias.

Pengadilan di hadapan para tua-tua Yahudi, di dalam pengadilan agama, menunjukkan sejauh mana para pemimpin Yahudi membenci Yesus karena mereka dengan sembrono mengabaikan hukum mereka sendiri. Terdapat beberapa pelanggaran dalam pengadilan ini jika dilihat dari hukum Yahudi: (1) Tidak boleh ada pengadilan selama waktu perayaan, sedangkan Yesus diadili pada saat Paskah. (2) Setiap anggota pengadilan seharusnya memberikan suara individu untuk menghukum atau membebaskan, namun Yesus dinyatakan bersalah dengan suara bulat (aklamasi). (3) Jika hukuman mati diberikan, maka hukuman tersebut harus dilakukan keesokan harinya; namun Yesus disalibkan hanya beberapa jam setelah diadili. (4) Orang Yahudi tidak memiliki kewenangan untuk menghukum mati seseorang, namun merekalah yang merencanakan hukuman mati untuk Yesus. (5) Tidak boleh ada pengadilan pada malam hari, namun pengadilan Yesus dilakukan sebelum dini hari. (6) Tertuduh berhak mendapat pembela atau mengajukan pembelaan, namun Yesus tidak mendapatkan satu pun dari hak tersebut. (7) Tertuduh tidak boleh mendapatkan pertanyaan yang memberatkan dirinya, namun Yesus malah ditanyai apakah Dia adalah Kristus.

Pengadilan di hadapan penguasa Romawi dimulai dari Pilatus (Yoh 18:23), setelah Yesus dipukuli. Tuduhan yang diberikan kepada-Nya sangat berbeda dengan tuduhan pada saat pengadilan agama. Yesus dituduh telah menghasut rakyat untuk memberontak, melarang orang-orang untuk membayar pajak, dan mengaku sebagai raja. Pilatus tidak menemukan alasan untuk membunuh Yesus, maka dia mengirim-Nya kepada Herodes (Luk 23:7). Herodes pun mengolok-olok Yesus. Untuk menghindari tanggung jawab politik, dia mengirim Yesus kembali kepada Pilatus (Luk 23:11-12). Inilah pengadilan yang terakhir, saat Pilatus berusaha menenangkan orang Israel dengan cara mencambuk Yesus.

Pencambukan Romawi sangat mengerikan. Yesus dicambuk sekitar 39 kali. Dalam usaha terakhir untuk membebaskan Yesus, Pilatus menawarkan Barabas saja yang disalibkan dan Yesus dibebaskan, namun tidak berhasil. Orang banyak menyerukan agar Barabas dibebaskan dan Yesus yang disalibkan. Pilatus mengabulkan tuntutan mereka dan menyerahkan Yesus untuk diperlakukan semau mereka (Luk 23:25). Pengadilan Yesus menunjukkan penghinaan besar terhadap hukum. Yesus, orang yang paling tidak berdosa dalam sejarah umat manusia, dinyatakan bersalah dan dihukum mati dengan cara disalib.



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa saja pengadilan yang Yesus hadapi sebelum penyaliban-Nya?