settings icon
share icon
Pertanyaan

Apakah Yesus lebih banyak berbicara tentang neraka daripada surga?

Jawaban


Yesus berbicara tentang surga dan neraka dalam ajaran-Nya, baik secara langsung maupun tidak langsung. Pengajaran-Nya tentang hal ini memiliki arti penting, meskipun para pemikir kontemporer mungkin mengatakan sebaliknya. Surga dan neraka bukanlah khayalan belaka; keduanya adalah realitas yang nyata, yang ditegaskan oleh Anak Allah. Banyak orang menggambarkan Yesus sebagai sosok yang terlalu lunak terhadap dosa, tetapi hal ini bertentangan dengan Yesus dalam Alkitab. Yesus banyak berbicara tentang neraka, menyuarakan peringatan akan keadilan Tuhan yang sempurna. Tetapi apakah Yesus lebih banyak berbicara tentang neraka daripada surga?

Anehnya, tidak ada konsensus mengenai hal ini. Sementara guru-guru terhormat seperti John MacArthur dan D.A. Carson menegaskan bahwa Yesus lebih banyak berbicara tentang neraka daripada surga, para peneliti lain memiliki kesimpulan yang berbeda. Ini bukanlah masalah sederhana untuk menghitung berapa kali kata neraka atau surga muncul dalam Injil. Hal yang lebih rumit lagi adalah perbedaan dalam terjemahan bahasa Inggris yang digunakan dan apakah kita harus menganggap ajaran tentang "kerajaan surga" sebagai ajaran tentang "surga". Bagaimana dengan ayat-ayat yang paralel-haruskah mereka dihitung sebagai satu penyebutan atau dua penyebutan? Dan bagaimana dengan referensi tidak langsung ke surga atau neraka? Jawabannya akan bervariasi, tergantung pada bagaimana seseorang menilai pertanyaan-pertanyaan ini.

Mungkin akan lebih bijaksana jika kita berfokus pada kenyataan yang tidak dapat disangkal bahwa Yesus memang membahas tentang neraka. Banyak jemaat modern yang merasa tidak nyaman hanya dengan menyebutkan penghakiman. Namun, keadilan adalah hal yang baik; bahkan merupakan salah satu sifat Tuhan. Kita menyebut Tuhan kurang baik jika kita menganggap Dia penuh kasih tetapi tidak adil secara sempurna. Melihat realitas kejahatan, akan sangat mengerikan jika Tuhan tidak memiliki rencana untuk menanganinya dengan adil.

Untuk menggambarkan realitas neraka, Yesus menggunakan Lembah Hinom, yang juga disebut Gehenna (Markus 9:47-48), sebuah tempat yang menjijikkan di dekat Yerusalem. Dalam Perjanjian Lama, orang-orang Yahudi memberontak terhadap Tuhan dengan melakukan pengorbanan anak di lembah ini, khususnya kepada dewa Molokh. Para nabi seperti Yeremia mengutuk lembah ini karena praktik penyembahan berhala (Yeremia 7:31-32; 19:2-6), dan lembah ini juga dinajiskan oleh Raja Yosia (2 Raja-raja 23:10). Pada masa Yesus di bumi, lembah ini adalah tempat pembuangan sampah, tempat di mana sampah dibakar dan mayat-mayat binatang dan penjahat dibuang. Seperti Gehenna, neraka adalah tempat di mana semua kenajisan dan kematian akan tetap ada. Yesus juga menyebut neraka sebagai "kegelapan yang paling gelap" dan "api" (lihat Matius 5:22; 8:12).

Meskipun tidak tepat untuk menyamakan neraka dengan gambaran neraka dalam Inferno karya Dante, namun kenyataannya jauh lebih buruk. Bayangkanlah sebuah dunia tanpa kebaikan, sebuah realitas yang dilucuti dari sukacita, kebaikan, dan cinta - hasil dari bertahan dalam aturan diri sendiri dan menolak rekonsiliasi dengan Tuhan. Bahkan kepercayaan yang tulus dan keinginan untuk melayani Tuhan tidak dapat menjamin keselamatan jika dicari melalui ketaatan pada hukum Taurat (lihat Roma 3:19-23; 5:12; Galatia 3:22). Satu-satunya jalan menuju surga adalah melalui kasih karunia Tuhan, yang dinyatakan dalam karya penebusan Kristus (Markus 10:45; Lukas 19:10; Yohanes 3:16; 14:6; Efesus 2:8-9). Pada intinya, kita hanya bisa sampai kepada Tuhan melalui Tuhan.

Apakah Yesus lebih banyak berbicara tentang neraka daripada surga? Mungkin saja Dia melakukannya, tetapi bahkan jika yang terjadi adalah sebaliknya, baik Yesus maupun para rasul-Nya tidak pernah menghindar dari pengajaran tentang keadilan Tuhan dan hukuman kekal bagi orang jahat. Kita juga tidak perlu takut untuk mendiskusikan realitas neraka. Injil adalah kabar baik bahwa, karena kasih karunia Tuhan dan karya Kristus, kita tidak perlu pergi ke sana.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apakah Yesus lebih banyak berbicara tentang neraka daripada surga?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries