settings icon
share icon
Pertanyaan

Mengapa Yesus berbicara begitu keras terhadap iman yang suam-suam kuku?

Jawaban


Dalam Wahyu 3:14-21, Tuhan menggambarkan sikap hati yang "suam-suam kuku" dari jemaat Laodikia, sebuah sikap yang dimanifestasikan melalui perbuatan mereka. Orang-orang Laodikia tidak dingin atau panas dalam hubungannya dengan Tuhan, hanya suam-suam kuku. Air panas dapat membersihkan dan memurnikan; air dingin dapat menyegarkan dan menghidupkan. Tetapi air suam-suam kuku tidak memiliki nilai yang sama. Orang-orang Laodikia memahami analogi Tuhan karena air minum di kota mereka mengalir melalui saluran air dari mata air yang berjarak enam mil ke arah selatan, dan airnya sangat hangat. Air Laodikia tidak panas seperti mata air panas di dekatnya yang biasa digunakan orang untuk mandi, dan juga tidak dingin untuk diminum. Air itu suam-suam kuku, tidak ada gunanya. Bahkan, air itu memuakkan, dan itulah tanggapan Tuhan terhadap orang-orang Laodikia-mereka memuakkan Dia, dan Dia berkata, "Aku akan memuntahkan engkau dari mulut-Ku" (ayat 16).

Surat kepada jemaat di Laodikia adalah surat yang paling keras dari ketujuh surat kepada jemaat-jemaat di Asia Kecil. Dengan dakwaan-Nya terhadap "perbuatan" mereka (Wahyu 3:15), Yesus menegaskan bahwa jemaat ini adalah jemaat yang sudah mati. Para anggota jemaat ini melihat diri mereka sebagai "kaya" dan berkecukupan, tetapi Tuhan melihat mereka sebagai "melarat, dan malang, miskin, buta dan telanjang" (ayat 17). Iman mereka yang suam-suam kuku adalah kemunafikan; gereja mereka penuh dengan orang-orang yang belum bertobat, orang-orang Kristen yang berpura-pura.

Yesus sering menyamakan perbuatan dengan kondisi rohani seseorang: "Dari buahnyalah kamu akan mengenal mereka. ... Demikianlah setiap pohon yang baik menghasilkan buah yang baik" (Matius 7:16-17). Jelaslah, perbuatan-perbuatan suam-suam kuku dari orang-orang Laodikia tidak sesuai dengan keselamatan sejati. Perbuatan orang percaya yang sejati akan menjadi "panas" atau "dingin" - artinya, perbuatan itu akan bermanfaat bagi dunia dalam beberapa cara dan mencerminkan gairah rohani dari kehidupan yang diubahkan. Akan tetapi, perbuatan-perbuatan yang suam-suam kuku, yang dilakukan tanpa sukacita, tanpa kasih, dan tanpa api Roh, akan merugikan dunia yang melihatnya. Orang-orang yang suam-suam kuku adalah mereka yang mengaku mengenal Tuhan tetapi hidup seolah-olah Dia tidak ada. Mereka mungkin pergi ke gereja dan mempraktikkan suatu bentuk agama, tetapi keadaan batin mereka adalah salah satu bentuk kepuasan diri yang merasa benar. Mereka mengaku sebagai orang Kristen, tetapi hati mereka tidak berubah, dan kemunafikan mereka memuakkan Tuhan.

Fakta bahwa orang-orang yang suam-suam kuku yang kepadanya Kristus berbicara belum diselamatkan terlihat dalam gambaran Yesus yang berdiri di luar gereja (Wahyu 3:20). Ia belum disambut di tengah-tengah mereka. Dalam kasih, Tuhan menegur dan mendisiplinkan mereka, memerintahkan mereka untuk bertobat (ayat 19). Ia melihat sikap mereka yang suam-suam kuku sebagai "ketelanjangan yang memalukan" yang harus ditutupi dengan pakaian putih dari kebenaran yang sejati (ayat 18). Ia mendorong mereka untuk bersungguh-sungguh, atau bersemangat, dan menyerahkan diri mereka sepenuhnya kepada-Nya. Tuhan kita penuh kasih karunia dan panjang sabar dan memberikan waktu yang cukup untuk bertobat.

Orang-orang Laodikia menikmati kemakmuran materi yang, ditambah dengan kemiripan dengan agama yang benar, membawa mereka kepada rasa aman dan kemerdekaan yang palsu (lihat Markus 10:23). Ungkapan "AAku kaya dan aku telah memperkayakan diriku" (Wahyu 3:17) menekankan bahwa kekayaan yang diperoleh berasal dari usaha sendiri. Secara rohani, mereka memiliki kebutuhan yang besar. Sikap yang mengandalkan diri sendiri dan iman yang suam-suam kuku adalah bahaya yang selalu ada ketika orang hidup dalam kemudahan dan kemakmuran.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Mengapa Yesus berbicara begitu keras terhadap iman yang suam-suam kuku?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries