settings icon
share icon
Pertanyaan

Siapakah orang-orang Yebus itu?

Jawaban


Ketika Allah berjanji untuk memberikan tanah kepada Abraham untuk keturunannya, tanah itu digambarkan dihuni oleh banyak suku, termasuk suku Yebus (Kejadian 15:18-21). Siapakah orang-orang ini, dan dari manakah mereka berasal?

Menurut Tabel Bangsa-Bangsa dalam Kejadian 10, suku Yebus adalah keturunan dari putra Nuh, Ham, yang mengasilkan anak, yaitu Kanaan. Mereka adalah salah satu suku Amori yang mendapat penghakiman oleh Tuhan karena kejahatan mereka (Kejadian 15:16). Tuhan menggambarkan penyembahan berhala mereka sebagai praktik-praktik yang keji (Ulangan 20:18), yang mungkin termasuk pengorbanan anak. Sebagai akibat dari penghakiman tersebut, Tuhan memerintahkan bangsa Israel untuk memusnahkan semua suku Amori ketika mereka datang ke negeri itu. Orang Israel juga dilarang untuk menikah dengan mereka, sehingga orang Yebus tidak akan mewariskan praktik-praktik penyembahan berhala mereka.

Orang Yebus tinggal di daerah perbukitan, dengan Yerusalem sebagai salah satu kota utama mereka (Bilangan 13:29; Hakim-hakim 19:10-11). Nama orang Yebus untuk "Yerusalem" adalah "Yebus", dan nama itu tetap digunakan sampai masa Raja Daud (1 Tawarikh 11:4-5). Pada masa Yosua, raja Yebus, Adonia-Zedek, bergabung dengan empat raja Amori lainnya untuk menyerang orang Israel di Gibeon (Yosua 10:5), tetapi ia dikalahkan dan dihukum mati. Kemudian, orang Yebus bergabung dengan Yabin, raja Hazor, dalam sebuah pertempuran sengit melawan orang Israel, tetapi mereka juga dikalahkan oleh pasukan Yosua (Yosua 11:3). Meskipun mengalami kekalahan, orang Yebus terus tinggal di daerah perbukitan di sekitar Yerusalem selama beberapa generasi. Pada masa hakim-hakim, beberapa orang Israel mulai kawin campur dengan orang Yebus, sehingga Tuhan menjatuhkan penghakiman atas bangsa itu (Hakim-hakim 3:5).

Ketika Daud menjadi raja Israel, ia menyerang orang Yebus di Yerusalem (2 Samuel 5:6) dan menaklukkan kota itu, yang kemudian dikenal sebagai Kota Daud. Rupanya, Daud memberikan syarat-syarat perdamaian dengan orang-orang Yebus yang tersisa, karena ia membuat kesepakatan damai dengan Araunah, orang Yebus, untuk membeli tanah untuk membangun Bait Suci (2 Samuel 24:18-25). Orang Yebus tetap takluk kepada Israel dan menjadi bagian dari pekerja paksa yang kemudian digunakan Salomo untuk proyek-proyek pembangunannya.

Meskipun mereka diizinkan untuk tinggal di antara orang Israel, orang Yebus dan suku-suku Amori lainnya tetap mempertahankan cara hidup mereka yang khas dan dengan demikian menjadi jerat yang terus menerus bagi bangsa Israel. Ketika Imam Ezra memimpin kebangunan rohani di antara orang-orang Yahudi yang kembali dari pembuangan di Babel, ia harus berurusan dengan masalah perkawinan campur dengan orang Yebus dan yang lainnya (Ezra 9:1). Ezra memerintahkan orang-orang Israel untuk mengakui dosa-dosa mereka dan menceraikan istri-istri kafir mereka agar Tuhan dapat meredakan murka-Nya.

Setelah itu, bangsa Yebus menghilang dari sejarah; kemungkinan besar, mereka terserap ke dalam bangsa-bangsa bukan Yahudi yang tinggal di tanah Israel. Sebuah referensi di luar Alkitab tentang orang Yebus mungkin terdapat dalam salah satu tablet yang ditemukan di Mari, di Suriah modern. Salah satu tablet berhuruf paku menyebutkan sebuah bangsa yang disebut "Yabusiim", yang mungkin saja merujuk kepada bangsa Yebus.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Siapakah orang-orang Yebus itu?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries