settings icon
share icon
Pertanyaan

Kapan pemisahan umat manusia menjadi orang Yahudi dan bukan Yahudi terjadi?

Jawaban


Meskipun tidak disebutkan secara langsung kapan orang Yahudi dan bukan Yahudi dipisahkan, ada dua garis pemikiran utama. Pertama, ada yang memandang pemisahan itu terjadi pada keturunan Adam dan Hawa. Menurut pandangan ini, keturunan Set yang terpilih selalu terpisah dari umat manusia lainnya. Oleh karena itu, keturunan Set dianggap sebagai "orang Yahudi", sedangkan umat manusia lainnya dianggap bukan Yahudi. Kedua, beberapa orang memandang pemisahan antara orang Yahudi dan bukan Yahudi terjadi pada Abraham, ketika Tuhan secara resmi memilih Abraham untuk menjadi bapa bangsa pilihan-Nya.

Jelaslah bahwa selalu ada garis keturunan yang terpilih. Hal ini terbukti dari fakta bahwa Kitab Kejadian hanya memberikan silsilah Set (meskipun silsilah Kain disebutkan secara singkat), mengabaikan semua keturunan Adam dan Hawa yang lain. Garis keturunan Set dapat ditelusuri sampai ke Nuh (Kejadian 5), kemudian Abraham (Kejadian 11), lalu ke-12 anak Yakub (Keluaran 1), kemudian melalui pemerintahan semua raja Yehuda (1 dan 2 Raja-raja). Ketika kita tiba di zaman Yesus, garis keturunan Set yang terpilih mencapai tujuan akhirnya dalam kelahiran Mesias (Matius 1; Lukas 3). Jadi, ya, selalu ada garis keturunan yang terpilih, namun bukan berarti selalu ada pemisahan antara orang Yahudi dan bukan Yahudi. Hingga zaman Abraham, dan kemudian sepenuhnya diuraikan pada zaman Musa, garis keturunan terpilih tidak diperintahkan untuk tidak kawin campur dengan umat manusia lainnya.

Jadi, tampaknya pemisahan resmi antara orang Yahudi dan bukan Yahudi tidak terjadi sampai Tuhan memanggil Abraham untuk menjadi bapa bangsa pilihan-Nya, Israel (Kejadian 12). Banyak orang memandang Abraham sebagai orang Yahudi pertama, meskipun istilah Yahudi secara tepat baru digunakan setelah kembalinya suku Yehuda ("Yahudi") dari pembuangan ketika suku Yehuda menjadi dominan. Namun, karena putra Abraham, Ismail, bukan dari keturunan yang terpilih, dan karena cucu Abraham, Esau, juga bukan dari keturunan yang terpilih, maka penempatan yang lebih tepat untuk pembagian orang Yahudi dan bukan Yahudi adalah pada Yakub, yang namanya diubah oleh Tuhan menjadi Israel (Kejadian 32:28). Semua keturunan Yakub, melalui 12 anak laki-lakinya (bapa-bapa dari 12 suku Israel), adalah anggota dari bangsa pilihan Tuhan. Oleh karena itu, tampaknya paling masuk akal secara alkitabiah untuk menempatkan pembagian Yahudi dan non-Yahudi pada Yakub, bapa bangsa Israel.

Apakah tujuan Tuhan memisahkan orang Yahudi dari bangsa-bangsa lain? Keinginan Tuhan bagi orang Yahudi adalah agar mereka menjadi berkat bagi seluruh dunia (Kejadian 12:2-3). Mereka harus mengajar bangsa-bangsa lain tentang Dia (Kisah Para Rasul 13:46-47). Israel harus menjadi bangsa yang terdiri dari para imam, nabi, dan misionaris bagi dunia (Keluaran 19:4-6). Maksud Tuhan adalah agar Israel menjadi bangsa yang berbeda, bangsa yang mengarahkan orang lain kepada Tuhan dan penyediaan yang dijanjikan-Nya berupa Penebus, Mesias, dan Juruselamat (Ulangan 26:18-19; Galatia 3:23-24).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Kapan pemisahan umat manusia menjadi orang Yahudi dan bukan Yahudi terjadi?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries