settings icon
share icon
Pertanyaan

Mengapa Tuhan menghukum mati Uza karena menyentuh Tabut Perjanjian?

Jawaban


Kisah tentang Uza dan Tabut Perjanjian terdapat dalam 2 Samuel 6:1-7 dan 1 Tawarikh 13:9-12. Ketika tabut diangkut, lembu-lembu penarik gerobak tersandung, dan seorang pria bernama Uzia memegang tabut itu. Murka Tuhan menyala-nyala terhadap Uza dan Dia memukulnya hingga mati. Hukuman yang diterima Uza memang terlihat ekstrim untuk apa yang mungkin kita anggap sebagai perbuatan baik. Namun, ada alasan mengapa Tuhan mengambil tindakan yang begitu keras.

Pertama, Tuhan telah memberikan instruksi khusus kepada Musa dan Harun mengenai Kemah Pertemuan dan pemindahan Tabut Perjanjian. "Setelah Harun dan anak-anaknya selesai menudungi barang-barang kudus dan segala perkakas tempat kudus, pada waktu perkemahan akan berangkat, barulah orang Kehat boleh masuk ke dalam untuk mengangkat barang-barang itu; tetapi janganlah mereka kena kepada barang-barang kudus itu, nanti mereka mati. Jadi itulah barang-barang di Kemah Pertemuan yang harus diangkat bani Kehat" (Bilangan 4:15). Tidak peduli seberapa polosnya hal itu dilakukan, menyentuh tabut itu merupakan pelanggaran langsung terhadap hukum Tuhan dan akan mengakibatkan kematian. Ini adalah cara untuk menjaga rasa kekudusan Tuhan dan rasa takut untuk mendekat kepada-Nya tanpa persiapan yang memadai.

Perhatikan bagaimana Daud membawa beberapa orang untuk mengangkut tabut itu, dan bukannya mengizinkan orang-orang Lewi untuk membawanya. Ini adalah kesalahan besar, karena tabut itu tidak boleh diletakkan di atas kereta, baik yang lama maupun yang baru. Tabut itu harus dipikul di atas pundak manusia, dan hanya boleh dibawa oleh orang Lewi, dan orang-orang dari keluarga Kehat (Keluaran 25:12-14; Bilangan 7:9), dengan menggunakan tiang-tiang yang telah ditentukan. Kegagalan untuk mengikuti instruksi Tuhan yang tepat akan dilihat sebagai (a) tidak menghormati firman Tuhan ketika Dia mengucapkannya melalui orang-orang seperti Musa, yang telah Dia tunjuk; (b) memiliki sikap independen yang mungkin berbatasan dengan pemberontakan, yaitu, melihat dan bertindak dari sudut pandang duniawi, dan bukan rohani; atau (c) ketidaktaatan.

Kedua, tabut itu telah tinggal selama beberapa waktu di rumah Abinadab (2 Samuel 6:3), di mana anak-anaknya, Uza dan Ahio, mungkin telah terbiasa dengan kehadirannya. Ada pepatah lama yang mengatakan, "keakraban menimbulkan rasa kurang hormat", yang bisa diterapkan dalam kasus ini. Uza, yang berada di sekitar tabut di rumahnya sendiri, sangat mungkin melupakan kekudusan yang diwakilinya. Ada kalanya kita juga gagal mengenali kekudusan Tuhan, menjadi terlalu akrab dengan-Nya dengan sikap yang tidak sopan.

Ketiga, kisah ini menceritakan bahwa lembu-lembu itu tersandung. Pedati itu tidak jatuh dan Tabut itu juga tidak, sama seperti perahu yang membawa Yesus dan para murid bergoyang-goyang hebat di tengah badai, meskipun perahu itu tidak terancam tenggelam (Matius 8:24-27). Namun, sama seperti para murid yang gagal menaruh kepercayaan mereka kepada Guru mereka, Uza, untuk sesaat, merasa bahwa adalah tanggung jawabnya untuk menyelamatkan keutuhan Allah, dan bahwa Allah yang mahakuasa itu entah bagaimana membutuhkan bantuan Uza. Dia beranggapan bahwa, tanpa campur tangannya, kehadiran Tuhan akan mengalami pukulan. Seperti yang ditanyakan oleh Ayub, "Dapatkah engkau memahami hakekat Allah?" (Ayub 11:7). "kebesaran-Nya tidak terduga" (Mazmur 145:3). "Ptidak terduga pengertian-Nya" (Yesaya 40:28). Musa kehilangan haknya untuk memasuki tanah perjanjian karena ia merasa campur tangannya diperlukan ketika ia memukul batu, alih-alih berbicara kepada batu itu seperti yang diperintahkan Tuhan (Bilangan 20:7-12). Kita perlu mendengarkan dengan saksama apa yang Tuhan katakan kepada kita, dan dalam ketaatan berusaha untuk melakukan semua yang diperintahkan-Nya. Ya, Tuhan itu pengasih dan penyayang, tetapi Dia juga kudus dan Dia mempertahankan kekudusan-Nya dengan kuasa-Nya, dan penghinaan terhadap kekudusan-Nya terkadang mendatangkan murka-Nya yang kudus. "Ngeri benar, kalau jatuh ke dalam tangan Allah yang hidup" (Ibrani 10:31).

Sesuatu dari kehadiran Tuhan di dalam Tabut Perjanjian tampaknya telah hilang di dalam gereja saat ini. Pada zaman Musa, umat mengetahui kedahsyatan kekudusan Tuhan yang mutlak. Mereka telah menyaksikan mukjizat-mukjizat yang luar biasa ketika tabut itu ada bersama mereka. Mereka menghormati bahwa jalan dan pikiran Tuhan jauh lebih tinggi daripada pikiran kita (Yesaya 55:8-9). Sebenarnya, semakin kita mencoba untuk menurunkan Tuhan ke dalam cara berpikir dan penalaran duniawi kita, semakin jauh Dia akan tampak bagi kita. Mereka yang mau mendekat kepada Tuhan dan membuat-Nya mendekat kepada mereka adalah mereka yang mendekati-Nya dengan rasa hormat dan takut yang kudus. Uza melupakan pelajaran itu, dan akibatnya sungguh tragis.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Mengapa Tuhan menghukum mati Uza karena menyentuh Tabut Perjanjian?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries