settings icon
share icon
Pertanyaan

Siapakah bangsa Sumeria itu?

Jawaban


Bangsa Sumeria adalah bangsa kuno yang mendiami Sumer, yaitu wilayah selatan Mesopotamia, yang sekarang menjadi wilayah selatan Irak. Tidak jelas kapan pemukim pertama di wilayah ini tiba, tetapi mereka adalah orang-orang non-Semit yang diyakini oleh para sejarawan mungkin berasal dari budaya Samarra di Mesopotamia utara atau Asyur. Bangsa Sumeria mendirikan banyak negara kota di Mesopotamia selatan, dan budaya mereka berkembang pesat di sana hingga sekitar tahun 1700 SM ketika Babylonia menaklukkan bangsa Sumeria dan mengambil alih wilayah tersebut pada masa pemerintahan Hammurabi, raja Sumeria terakhir.

Bangsa Sumeria dianggap berjasa dalam menciptakan salah satu bentuk tulisan pertama, paku paku, yang terbuat dari serangkaian tanda berbentuk baji yang diukir di tanah liat dengan jarum. Epik Gilgamesh yang terkenal ditulis dalam tulisan paku dan membutuhkan waktu lama bagi para arkeolog untuk mengartikannya. Setelah diterjemahkan, mereka menemukan bahwa Epik Gilgamesh adalah kisah heroik tentang seorang raja Sumeria. Naskah ini menggambarkan petualangan berani Gilgamesh dan Enkidu, manusia liar yang pertama kali diciptakan oleh para dewa untuk bertarung melawan Gilgamesh, namun kemudian berteman dan bertempur bersamanya. Epik ini juga berisi kisah yang menarik tentang banjir besar dengan banyak kesamaan dengan kisah dalam kitab Kejadian.

Bangsa Sumeria juga merupakan pembangun negara kota Ur dan Ziggurat di Ur, sebuah bangunan mengesankan yang dibangun untuk memuja dewa bulan Sumeria, Nanna. Arkeologi menunjukkan bahwa bangsa Sumeria adalah pejuang yang kuat, ahli dalam bidang pertanian, arsitektur, dan sastra.

Bangsa Sumeria bertani di lahan subur di tepi Sungai Tigris dan Efrat, dan para sejarawan bahkan mengklasifikasikan bangsa Sumeria sebagai "proto-Eufrat." Sungai Tigris dan Efrat adalah dua dari empat sungai yang disebutkan dalam Kejadian 2:14 yang mengalir dari Taman Eden. Saat ini, sungai-sungai ini masih memiliki sumber yang sama, di pegunungan Turki, yang mengalir melalui Suriah dan Irak. Daerah tersebut kemudian dikenal sebagai "Bulan Sabit Subur" dan "tempat lahirnya peradaban" karena pertanian berkembang pesat di sana dan orang-orang di wilayah itu mengembangkan kaca, roda, dan teknik irigasi.

Bangsa Sumeria memiliki hubungan dengan sejarah Alkitab. Dalam Alkitab, Ur disebutkan sebagai tempat tinggal Abram, atau Abraham, yang menjadi bapa bangsa Ibrani pertama dan kemudian menjadi bapa rohani bagi semua orang yang beriman kepada Tuhan (Kejadian 17:5; Kisah Para Rasul 3:25; Roma 4:12, 16). Alkitab mengatakan bahwa Abram adalah keturunan Sem (Kejadian 11:10-26), jadi dia adalah seorang Semit yang tinggal di Sumer, atau Mesopotamia bagian selatan, ketika Tuhan berfirman kepadanya dan menyuruhnya untuk meninggalkan keluarganya dan tanah nenek moyangnya untuk pergi ke tanah yang baru (Kejadian 12:1). Dengan iman (Ibrani 11:8-9), Abram membawa istrinya, Sarai, keponakannya Lot, dan seluruh harta benda mereka, dan mereka meninggalkan tanah mereka dan pergi ke Kanaan, yang sekarang adalah Libanon dan Israel. Banyak ahli juga melihat referensi Alkitab tentang "Sinear" dalam Kejadian 10:10 dan 11:2 berarti Sumer.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Siapakah bangsa Sumeria itu?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries