settings icon
share icon
Pertanyaan

Siapakah Simon dari Kirene?

Jawaban


Simon dari Kirene disebutkan dalam tiga dari empat Injil sebagai orang yang dipaksa oleh tentara Romawi untuk memikul salib Yesus keluar dari Yerusalem. Tempat asalnya membuat banyak orang bertanya-tanya apakah dia keturunan Afrika (dan karena itu berkulit hitam), atau dia hanya lahir di sana seperti banyak orang lain yang berasal dari Yunani, Romawi, dan Yahudi.

Kirene terletak di Libya modern, di pantai utara benua Afrika. Ditempati oleh orang-orang Yunani pada tahun 630 SM dan kemudian dipenuhi oleh populasi Yahudi yang signifikan, Kirene adalah ibu kota distrik Romawi Cyrenaica pada saat penyaliban Yesus. Pada saat itu, Kirene merupakan rumah bagi sejumlah besar orang Yahudi yang berbahasa Yunani, atau Helenistik.

Banyak orang Yahudi dari Kirene telah kembali ke tanah air mereka, Israel, dan menjadi bagian dari sebuah komunitas di Yerusalem yang disebut Sinagoge Orang-Orang yang Dimerdekakan, yang terdiri dari orang-orang Yahudi dari berbagai propinsi termasuk Aleksandria (Mesir), Kilikia, dan Asia (Kisah Para Rasul 6:9). Lukas mencatat beberapa orang dari Kirene termasuk di antara mereka yang bertobat pada hari Pentakosta (Kisah Para Rasul 2:10). Setelah kemartiran Stefanus (Kisah Para Rasul 7), orang-orang percaya dari Kirene termasuk di antara orang-orang yang pertama kali tercerai-berai akibat penganiayaan di Yerusalem; setibanya di Antiokhia, mereka mengabarkan Injil kepada orang-orang bukan Yahudi di sana (Kisah Para Rasul 11:20). Orang-orang percaya ini berperan penting dalam pembentukan gereja di Antiokhia, di mana, untuk pertama kalinya, "murid-murid itu untuk pertama kalinya disebut Kristen" (Kisah Para Rasul 11:26).

Simon dari Kirene disebutkan dalam Matius, Markus dan Lukas. Matius hanya mencatat nama dan tempat asalnya (27:32), tetapi Markus dan Lukas mengatakan bahwa ia "yang baru datang dari luar kota" (Lukas 23:26). Markus, tidak seperti biasanya, memberikan informasi yang paling banyak tentang Simon, dengan menambahkan bahwa ia adalah "ayah Aleksander dan Rufus" (Markus 15:21), dua orang yang sangat dikenal oleh para pembaca Markus. Ada dugaan bahwa Rufus yang disebutkan di sini mungkin adalah orang yang sama dengan yang disapa Paulus dalam suratnya kepada orang Roma, yang disebutnya "orang pilihan dalam Tuhan" dan yang ibunya "yang bagiku adalah juga ibu" (Roma 16:13). Pengetahuan Paulus tentang keluarga Rufus mengindikasikan bahwa pada suatu waktu mereka tinggal lebih jauh ke Timur.

Jadi, apakah semua ini mengindikasikan apakah Simon berkulit hitam? Pada akhirnya, kita tidak tahu pasti. Selalu ada kemungkinan bahwa Simon adalah orang Afrika yang berpindah agama menjadi Yahudi, atau dia adalah keturunan campuran. Namun, mengingat orang-orang dari garis keturunan Yahudi hidup di seluruh Kekaisaran Romawi, ada juga kemungkinan bahwa Simon dari Kirene berkulit coklat.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Siapakah Simon dari Kirene?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries