settings icon
share icon
Pertanyaan

Apakah yang harus kita pelajari dari kisah Sadrakh, Mesakh, dan Abednego?

Jawaban


Kisah luar biasa tentang Sadrakh, Mesakh, dan Abednego, tiga orang muda yang menentang Raja Nebukadnezar yang berkuasa dan dilemparkan ke dalam perapian yang menyala-nyala, telah memikat hati anak-anak dan orang dewasa selama berabad-abad. Dicatat dalam pasal ketiga kitab Daniel, kisah Sadrakh, Mesakh, dan Abednego memberikan pelajaran yang kuat dan abadi bagi orang-orang percaya saat ini.

Karena penolakan mereka untuk mematuhi perintah raja untuk sujud menyembah berhala, tiga dakwaan diajukan kepada mereka. Mereka tidak mengindahkan raja dan perintahnya, mereka tidak melayani dewa-dewa raja, dan mereka menolak untuk menyembah patung emas yang didirikan oleh raja sendiri. Hukuman atas tindakan mereka adalah kematian. Tanggapan mereka terhadap raja sangat mendalam:

"Tidak ada gunanya kami memberi jawab kepada tuanku dalam hal ini. Jika Allah kami yang kami puja sanggup melepaskan kami, maka Ia akan melepaskan kami dari perapian yang menyala-nyala itu, dan dari dalam tanganmu, ya raja; tetapi seandainya tidak, hendaklah tuanku mengetahui, ya raja, bahwa kami tidak akan memuja dewa tuanku, dan tidak akan menyembah patung emas yang tuanku dirikan itu" (Daniel 3:15-18).

Kita tidak bisa tidak kagum dengan iman mereka kepada Tuhan yang esa dan benar. Pada awalnya, respons mereka pada saat pencobaan menegaskan tiga hal: keyakinan mereka yang teguh akan Tuhan dalam Alkitab, keyakinan mereka akan Tuhan yang sesuai dengan apa yang Dia katakan dan akan melakukan apa yang Dia katakan, serta iman mereka yang dinyatakan melalui ketergantungan mereka kepada satu-satunya Pribadi yang berkuasa untuk membebaskan mereka dari yang jahat. Pengakuan mereka akan Tuhan yang lebih berkuasa daripada raja yang paling berkuasa di dunia mengakibatkan kuasa Tuhan yang tertinggi dinyatakan kepada orang-orang yang tidak percaya. Iman mereka menunjukkan bahwa Tuhan mampu membebaskan kita dari masalah dan cobaan kita sendiri.

Sebagai orang percaya, kita tahu bahwa Tuhan sanggup menyelamatkan. Namun, kita juga tahu bahwa Dia tidak selalu melakukannya. Roma 5 memberi tahu kita bahwa Tuhan mungkin mengizinkan pencobaan dan kesulitan dalam hidup kita untuk membangun karakter kita, memperkuat iman kita, atau untuk alasan lain yang tidak kita ketahui. Kita mungkin tidak selalu mengerti tujuan dari pencobaan yang kita alami, tetapi Tuhan hanya meminta kita untuk percaya kepada-Nya-bahkan ketika itu tidak mudah. Ayub, yang menanggung rasa sakit yang luar biasa, penderitaan yang hampir tidak dapat diatasi, dan kesukaran, masih dapat berkata, "Ia hendak membunuh aku, ... namun aku hendak membela peri lakuku di hadapan-Nya" (Ayub 13:15).

Kita juga tahu bahwa Tuhan tidak selalu menjamin bahwa kita tidak akan pernah menderita atau mengalami kematian, tetapi Ia berjanji untuk selalu menyertai kita. Kita harus belajar bahwa pada saat pencobaan dan penganiayaan, sikap kita harus mencerminkan sikap ketiga orang muda ini: "tetapi seandainya tidak, hendaklah tuanku mengetahui, ya raja, bahwa kami tidak akan memuja dewa tuanku, dan tidak akan menyembah patung emas yang tuanku dirikan itu" (Daniel 3:18). Tidak diragukan lagi, ini adalah kata-kata yang paling berani yang pernah diucapkan.

Yesus sendiri berkata, "Dan janganlah kamu takut kepada mereka yang dapat membunuh tubuh, tetapi yang tidak berkuasa membunuh jiwa; takutlah terutama kepada Dia yang berkuasa membinasakan baik jiwa maupun tubuh di dalam neraka" (Matius 10:28). Sekalipun Sadrakh, Mesakh, dan Abednego harus mengalami kematian yang mengerikan dan menyakitkan di dalam dapur api, mereka menolak untuk meninggalkan Tuhan dan menyembah berhala. Iman seperti itu telah terlihat berkali-kali selama berabad-abad oleh orang-orang percaya yang telah menderita sebagai martir bagi Tuhan.

Nebukadnezar heran karena api tidak menghanguskan Sadrakh, Mesakh dan Abednego. Ia semakin heran ketika ia melihat bukan hanya tiga orang, tetapi ada orang keempat bersama mereka: "Lihatlah," jawabnya, "ada empat orang kulihat berjalan-jalan dengan bebas di tengah-tengah api itu; mereka tidak terluka, dan yang keempat itu rupanya seperti anak dewa!" (Daniel 3:25). Intinya di sini adalah, ketika kita "berjalan dengan iman (2 Korintus 5:7), mungkin akan ada masa-masa penganiayaan yang berapi-api, tetapi kita dapat yakin bahwa Dia menyertai kita (Matius 28:20). Dia akan menopang kita (Mazmur 55:22; Mazmur 147:6). Dia pada akhirnya akan membebaskan kita. Dia akan menyelamatkan kita ... selamanya (Matius 25:41, 46).

Pelajaran utama dari kisah Sadrakh, Mesakh, dan Abednego adalah, sebagai orang Kristen, kita tidak akan pernah bisa membawa dunia kepada Kristus dengan menjadi seperti mereka. Seperti yang dilakukan oleh ketiga orang ini, demikian juga kita harus menyatakan kepada dunia suatu kuasa yang lebih tinggi, tujuan yang lebih besar, dan moralitas yang lebih tinggi daripada dunia tempat kita hidup. Jika kita ditempatkan di depan perapian yang menyala, kita dapat menyatakan Dia yang dapat membebaskan kita darinya. Ingatlah kata-kata yang kuat, namun menghibur, dari rasul Paulus:

"Sebab itu kami tidak tawar hati, tetapi meskipun manusia lahiriah kami semakin merosot, namun manusia batiniah kami dibaharui dari sehari ke sehari. Sebab penderitaan ringan yang sekarang ini, mengerjakan bagi kami kemuliaan kekal yang melebihi segala-galanya, jauh lebih besar dari pada penderitaan kami. Sebab kami tidak memperhatikan yang kelihatan, melainkan yang tak kelihatan, karena yang kelihatan adalah sementara, sedangkan yang tak kelihatan adalah kekal." (2 Korintus 4:16-18).

Harapan kita ketika mengalami sakit, penganiayaan, atau penderitaan terletak pada pengetahuan bahwa kehidupan ini bukanlah akhir dari segalanya-ada kehidupan setelah kematian. Itulah janji-Nya kepada semua orang yang mengasihi dan menaati-Nya. Mengetahui bahwa kita akan memiliki hidup yang kekal bersama Tuhan memampukan kita untuk hidup melampaui rasa sakit dan penderitaan yang kita alami dalam kehidupan ini (Yohanes 14:23).



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apakah yang harus kita pelajari dari kisah Sadrakh, Mesakh, dan Abednego?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries