settings icon
share icon
Pertanyaan

Siapakah orang Semit?

Jawaban


Orang Sem adalah sekelompok orang Timur Dekat dan Afrika yang merupakan keturunan Sem. Disebut sebagai bapa bangsa Sem, Sem adalah putra Nuh. Dia dan tujuh anggota keluarganya yang lain masuk ke dalam bahtera, selamat dari air bah, dan hidup untuk menghuni kembali bumi. Melalui Sem, garis keturunannya diteruskan kepada Mesias, Yesus Kristus. Cicit Sem, Eber, adalah ayah dari orang-orang yang pada akhirnya disebut "orang Ibrani", termasuk Abram (lihat Kejadian 10 dan 11 untuk mengetahui lebih lanjut tentang garis keturunan Sem).

Kejadian 10:22 mencatat lima anak laki-laki Sem: Elam, Asyur, Arfakad, Lud, dan Aram. Dua puluh satu keturunan Sem lainnya menyusul: "Keturunan Aram ialah Us, Hul, Geter dan Mas. Arpakhsad memperanakkan Selah, dan Selah memperanakkan Eber. Bagi Eber lahir dua anak laki-laki; nama yang seorang ialah Peleg, sebab dalam zamannya bumi terbagi, dan nama adiknya ialah Yoktan. Yoktan memperanakkan Almodad, Selef, Hazar-Mawet dan Yerah, Hadoram, Uzal dan Dikla, Obal, Abimael dan Syeba, Ofir, Hawila dan Yobab; itulah semuanya keturunan Yoktan. Daerah kediaman mereka terbentang dari Mesa ke arah Sefar, yaitu pegunungan di sebelah timur. Itulah keturunan Sem, menurut kaum mereka, menurut bahasa mereka, menurut tanah mereka, menurut bangsa mereka" (Kejadian 10:23-31).

Bangsa Elam, Asyur, Lydia, Aram, dan beberapa suku Arab dikenal sebagai keturunan Sem. Sejumlah kelompok masyarakat ini berbicara dengan bahasa yang berhubungan pada zaman kuno. Mereka adalah bangsa Semit.

Keturunan Sem menyebar secara geografis dari Lydia ke Suriah, Asyur, dan Persia. Armenia menetapkan batas utara sementara Laut Merah dan Teluk Persia menciptakan batas selatan. Saat ini, anggota kelompok bahasa Semit tersebar di seluruh Afrika Utara dan Timur Tengah.

Para ahli filologi, ilmu yang mempelajari bahasa, secara tradisional mengklasifikasikan rumpun bahasa Semit ke dalam tiga divisi topografi. Semit Timur (kadang-kadang diklasifikasikan sebagai Timur Laut) digunakan di Babilonia dan Asyur kuno dan mencakup bahasa Akkadia (atau Accadia). Klasifikasi Barat Laut mencakup bahasa Ibrani, Aram, Kanaan, Suriah, Fenisia, Samaria, Palmyra, Nabatea, Ebla, dan Ugarit. Bahasa Semit Selatan meliputi bahasa Arab, Syeba, Minean, dan Etiopia. Dari lebih dari 70 bentuk bahasa Semit yang diketahui, beberapa di antaranya memiliki perpustakaan literatur yang sangat besar; yang lain hanya memiliki sedikit koleksi, dan beberapa di antaranya masih belum tertulis. Bahasa Semit modern yang umum digunakan termasuk bahasa Ibrani, Arab, Neo-Aramaik, Amharik, dan Malta.

Saat ini, anti-Semitisme adalah istilah yang berarti "prasangka atau permusuhan terhadap orang Yahudi sebagai kelompok agama, budaya, atau ras." Menurut Encyclopedia Britannica, kata anti-Semitisme diperkenalkan pada tahun 1879 oleh Wilhelm Marr, seorang penghasut Jerman yang menggunakannya untuk menggambarkan kampanye anti-Yahudi yang terjadi di Eropa tengah pada saat itu. Istilah ini sebenarnya keliru, karena anti-Semitisme yang sebenarnya akan menyiratkan diskriminasi terhadap siapa pun yang merupakan keturunan Semit, termasuk orang Arab, Ethiopia, dan Semit lainnya.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Siapakah orang Semit?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries