settings icon
share icon
Pertanyaan

Apa yang Yesus maksudkan ketika Ia berkata, 'Aku tidak pernah mengenal kamu! Enyahlah dari pada-Ku'?

Jawaban


Yesus berkata, "Pada waktu itulah Aku akan berterus terang kepada mereka dan berkata: Aku tidak pernah mengenal kamu! Enyahlah dari pada-Ku, kamu sekalian pembuat kejahatan!" (Matius 7:23). Aneh rasanya mendengar Tuhan kita yang maha tahu mengatakan bahwa ada sesuatu-atau seseorang-yang tidak Dia kenal. Yang dimaksud Yesus di sini bukanlah pengetahuan intelektual, melainkan pengetahuan relasional.

Untuk memahami sebuah ayat, selalu mulai dengan konteksnya. Yesus menutup Khotbah di Bukit dengan sebuah peringatan terakhir tentang iman yang sejati. Yesus menubuatkan bahwa nabi-nabi Kristen palsu akan datang seperti serigala berbulu domba (Matius 7:15). Mereka mungkin menggunakan semua "perkataan Tuhan" yang benar dan bahkan menunjukkan kekuatan yang mengesankan, tetapi mereka tidak akan menjadi milik Tuhan:

"Bukan setiap orang yang berseru kepada-Ku: Tuhan, Tuhan! akan masuk ke dalam Kerajaan Sorga, melainkan dia yang melakukan kehendak Bapa-Ku yang di sorga. Pada hari terakhir banyak orang akan berseru kepada-Ku: Tuhan, Tuhan, bukankah kami bernubuat demi nama-Mu, dan mengusir setan demi nama-Mu, dan mengadakan banyak mujizat demi nama-Mu juga? Pada waktu itulah Aku akan berterus terang kepada mereka dan berkata: Aku tidak pernah mengenal kamu! Enyahlah dari pada-Ku, kamu sekalian pembuat kejahatan!" (Matius 7:21-23).

Dalam perkataan Yesus pada Hari Penghakiman, kita melihat beberapa kebenaran penting: bukan klaim verbal bahwa seseorang mengikut Yesus yang menyelamatkan (Matius 7:21). Kekristenan nominal tidak dapat menyelamatkan. Juga, bukan demonstrasi wawasan rohani atau kuasa yang menyelamatkan (ayat 22). Seseorang bisa saja terlihat seperti orang Kristen di mata orang lain, tetapi tetap saja ia adalah seorang "pelaku kejahatan" di mata Tuhan dan diusir dari hadirat-Nya (ayat 23). Hanya mereka yang melakukan kehendak Bapa dan yang dikenal oleh Tuhan yang akan masuk surga.

Jadi, apakah kehendak Bapa? Beberapa orang datang kepada Yesus dengan sebuah pertanyaan tentang apa yang dituntut Tuhan dari mereka: "Lalu kata mereka kepada-Nya: Apakah yang harus kami perbuat, supaya kami mengerjakan pekerjaan yang dikehendaki Allah?' Jawab Yesus kepada mereka: 'Inilah pekerjaan yang dikehendaki Allah, yaitu hendaklah kamu percaya kepada Dia yang telah diutus Allah'" (Yohanes 6:28-29). Tuhan ingin kita beriman kepada Anak-Nya: "Dan inilah perintah-Nya itu: supaya kita percaya akan nama Yesus Kristus, Anak-Nya" (1 Yohanes 3:23). Mereka yang telah dilahirkan kembali melalui iman kepada Kristus akan menghasilkan perbuatan baik bagi kemuliaan Tuhan (Efesus 2:10).

Ketika Yesus berkata, "Aku tidak pernah mengenal kamu," kepada para murid yang berpura-pura, Dia bermaksud bahwa Dia tidak pernah mengenali mereka sebagai murid-murid-Nya yang sejati atau sahabat-sahabat-Nya. Dia tidak pernah memiliki kesamaan dengan mereka dan tidak pernah menyetujui mereka. Mereka bukanlah relasi-Nya (Markus 3:34-35). Kristus tidak berdiam di dalam hati mereka (Efesus 3:17), dan mereka tidak memiliki pikiran-Nya (1 Korintus 2:16). Dengan semua cara ini dan banyak lagi, Yesus tidak pernah mengenal mereka. Perhatikan bahwa Yesus tidak memutuskan hubungan di sini-tidak pernah ada hubungan yang harus diputuskan. Terlepas dari kata-kata mereka yang terdengar tinggi dan semangat keagamaan yang mencolok, mereka tidak memiliki keintiman dengan Kristus.

Jadi, ternyata yang penting bukanlah seberapa jauh kita mengenal Tuhan, tetapi bagaimana Tuhan mengenal kita. Seperti yang Paulus jelaskan, "Tetapi orang yang mengasihi Allah, ia dikenal oleh Allah" (1 Korintus 8:3; lihat juga Galatia 4:9). Tuhan "Seperti seorang gembala Ia menggembalakan kawanan ternak-Nya" (Yesaya 40:11), dan Dia tahu siapa domba-domba-Nya (Yohanes 10:14).

Kata-kata negatif "Aku tidak pernah mengenal kamu! Enyahlah dari pada-Ku, kamu sekalian pembuat kejahatan" dalam Matius 7:23 menunjukkan bahwa Yesus memang mahatahu. Dia tidak "mengenal" mereka dalam arti Dia akan mengenal mereka jika mereka adalah pengikut-Nya, tetapi Dia mengenal hati mereka-mereka penuh dengan kejahatan! Kecaman Yesaya terhadap kemunafikan sangat cocok dengan kelompok ini: "Oleh karena bangsa ini datang mendekat dengan mulutnya dan memuliakan Aku dengan bibirnya, padahal hatinya menjauh dari pada-Ku" (Yesaya 29:13). Pelaku kejahatan yang tidak dikenal Yesus adalah orang-orang Kristen palsu, guru-guru palsu, dan penganut agama yang nominal.

Mereka yang dibuang dari hadirat Tuhan tidak akan mendapat bagian dalam berkat-berkat kerajaan itu: "Tetapi anjing-anjing dan tukang-tukang sihir, orang-orang sundal, orang-orang pembunuh, penyembah-penyembah berhala dan setiap orang yang mencintai dusta dan yang melakukannya, tinggal di luar" (Wahyu 22:15). Mereka akan dicampakkan "ke dalam kegelapan yang paling gelap, di sanalah akan terdapat ratap dan kertak gigi" (Matius 8:12). Orang-orang Kristen palsu yang dikatakan Yesus tidak pernah dikenal-Nya tidak akan menghasilkan buah Roh (Galatia 5:22-23), tetapi sebaliknya, mereka akan menghasilkan perbuatan-perbuatan daging (Galatia 5:19-21).

Yesus memperingatkan bahwa suatu hari nanti Dia akan mengatakan kepada sekelompok praktisi agama, "Aku tidak pernah mengenal kamu." Tuhan tidak berkenan mengirim orang ke neraka (2 Petrus 3:9). Tetapi mereka yang diundang untuk datang telah menolak tujuan dan rencana kekal Tuhan bagi hidup mereka (Lukas 7:30). Mereka telah menolak terang Injil (2 Korintus 4:4), dan memilih kegelapan, karena perbuatan-perbuatan mereka jahat (Yohanes 3:19). Pada hari penghakiman, mereka mencoba membenarkan diri mereka sendiri sebagai orang yang layak masuk surga berdasarkan perbuatan mereka (nubuat, pengusiran setan, mukjizat, dan sebagainya), tetapi tidak ada seorang pun yang dapat dibenarkan karena perbuatannya sendiri (Galatia 2:16). Meskipun mengaku melakukan semua perbuatan baik ini dalam nama Kristus, mereka gagal melakukan satu-satunya pekerjaan Tuhan yang diperhitungkan: "hendaklah kamu percaya kepada Dia yang telah diutus Allah" (Yohanes 6:29). Maka Yesus, Hakim yang Adil, mengutuk mereka untuk dipisahkan selamanya dari-Nya.



English



Kembali ke halaman utama dalam Bahasa Indonesia

Apa yang Yesus maksudkan ketika Ia berkata, 'Aku tidak pernah mengenal kamu! Enyahlah dari pada-Ku'?
Bagikan halaman ini: Facebook icon Twitter icon Pinterest icon Email icon
© Copyright Got Questions Ministries